[Cerpen] Obsessive

Posted by eita mn on 10 August 2011. Filed under:


[ A different tale of love story~ ]


“Syafiq.”

“Alina.”

Kami saling berbalas senyuman. Dia kemudian menghulurkan kad bisnesnya. Aku ambil dan baca apa yang tertera.

Mohamad Syafiq bin Mohamad Yusoff
Project Manager

PROJECT MANAGER?! Aku ingatkan setiausaha. Mengapa pula dia ‘diturunkan tugas’ menyambut kami?

Dalam soalan ingin tahu itu, aku sisipkan juga kad namanya dalam organizer yang aku bawa.

“May I have yours?” pintanya seraya menadahkan tangan. Aku hampir tergelak. Belum pernah lagi aku bertemu dengan mana-mana manusia yang meminta kad bisnesku seperti dia. Selalunya, kalau sudah aku hulurkan kadku, barulah ada yang menadah tangan. Tetapi dia amat berbeza sekali. Belum diberi sudah menadah.

Segera aku keluarkan salah satu kadku yang sentiasa aku simpan di dalam organizer. Aku serahkan padanya.

“Thank you. And please, have a seat. Sekejap lagi wakil dari syarikat kami akan masuk. Ada a few things yang perlu dia orang bereskan sekejap. Maaflah terpaksa buatkan awak berdua menunggu.” Dia mempelawa dengan begitu ramah. Tangannya diunjukkan pada kerusi di dalam bilik mesyuarat yang luas itu.

Aku dan Liana memilih kerusi yang paling dekat. Menghadap cermin tingkap yang cerah dan mempamerkan pemandangan luar. Vertical blinds di dalam bilik itu sudah ditolak semuanya ke tepi. Jelas-sejelasnya aku dapat melihat langit yang membiru.

“Tak apa. Anytime they’re ready, we’ll be here.” Tersenyum,  Liana menyambut kata lelaki itu.

“Do you want anything? Tea? Coffee? Cold drinks?”

Hai, ramah sangatlah Encik Shafiq ni. Sepatutnya orang lain yang melayan kami. Bukannya dia. Pelik. Namun, aku simpan rasa pelik itu dalam hati. Tak berani nak bersuara mempertikaikan tugasnya. Takut nanti dihalaunya pula kami dari situ.

Aku menggeleng tanda tidak perlu. “Mineral water ni dah mencukupi.” Aku angkat sedikit sebotol mineral water yang memang telah tersedia di atas meja.

“Kalau macam tu, I keluar dulu. Enjoy your stay here.”

Kami berdua menghantar Encik Syafiq dengan senyuman. Dan setelah pasti dia menutup pintu bilik mesyuarat itu serapatnya, aku dan Liana saling berpandangan. Saling membulatkan mata. Dan tawa kecil terhambur di bibir kami.

“Oh my god!” jerit Liana halus. “Enjoy your stay here?! Macam menginap kat hotel pulak.” Liana terkekeh-kekeh.

“Kan?!” Aku ikut terkekeh. “Yang aku musykil, kenapa project manager dia orang yang layan kita ni?”

“Entah. Humble gila! Kalau bos kita tu, jangan harap nak tunjuk muka.”

Aku menggeleng tak percaya sambil mengeluarkan senarai semakan dari dalam beg. Aku letakkan di atas meja. Persediaan awal sebelum wakil syarikat itu sampai.

“Eh. Eh.” Liana melagakan bahunya ke bahuku beberapa kali. Adalah sesuatu yang dia nak katakan tu.

“Kenapa dia minta kau punya bisnes kad?” Dahi Liana berkerut seribu. Mulalah dia fikirkan yang bukan-bukan.

“Salah ke? Biasalah kalau orang minta kan?” jawabku.

“Hmm… Aku dulu yang introduce diri aku kat dia. Tapi dia tak minta pun kad aku. Terus aje dia minta kad kau,” Liana mengetuk pipinya, berfikir. “Jeng, jeng, jeng… Adakah dia sudah jatuh cinta pandang pertama?” Tangannya berhenti, keningnya pula yang dinaikkan.

“Tak payah nak jadi Sherlock Holmes. Kita ada kerja kat sini tau. Bertukar business card tu means nothing. Kita satu company, buat apalah dia nak minta sampai dua. Salah seorang dari kita dah cukup. Atau… kau ni yang sebenarnya suka kat dia?”

Mendengar tekaanku itu, Liana menolak bahuku. Menyenget tubuhku ke kanan. “Tak kuasa I!”

Aku ketawa.

 * * *

Aku mencapai Marigold HL berperisa coklat, membelek tarikh luputnya dan setelah berpuas hati tarikh itu masih jauh lagi, aku letakkan di dalam troli. Bergerak dari situ, aku menuju pula ke bahagian menjual snack. Mata membelek setiap rak mencari cheezels. Snack berplastik biru itu aku jumpa di tempat paling hujung sekali. Aku ambil tiga bungkus sebagai stok bekalan di rumah.

“You tak tahu ke, snack tu tak bagus untuk kesihatan.” Terhenti tanganku di bungkusan ketiga. Belum sempat dimasukkan ke dalam troli. Encik Syafiq yang kujumpa tempoh hari tiba-tiba berdiri di sebelahku bersama trolinya.

Eh, dia pun bershopping kat sini? Aku menjeling isi trolinya. Kosong sahaja, apa pun tiada. Dia baru tiba agaknya kut.

“Sesekali, tak apa,” tuturku mengambil semula bungkusan ketiga yang terbantut tadi.

“Sesekali? Tapi cara you angkut tu macam bekalan untuk berminggu-minggu aje…”

Bibirku melarik senyum. “Bukan I sorang ni. Bekalan untuk seisi rumah.”

“Oh. Datang seorang aje?”

“A’ah. Tak ada orang nak teman…” gurauku.

“I kan ada. Boleh aje you nak I temankan you. Business card I yang hari tu ada lagi, kan?”

Kerongkongku tiba-tiba rasa payau. Rasa tak selesa menular ke hati. Serius ke Encik Syafiq ni?

“Ada… kut…” Aku tak pasti masih ada lagi atau tidak kad bisnes lelaki itu. Hari itu masa aku buat ‘proses pencucian’ kad-kad bisnes yang berlambak-lambak di pejabat , aku buang ke dalam tong sampah semua kad yang aku tak perlukan.

“Kut? Tak adalah tu!”

“I tak sure…”

“Tak apa. I’ll give you a new one.”

Hampir ternganga mulutku. Tak payahlah dia nak beri dua tiga kali. Aku tak perlukan pun. Buat membazir aje. Aku bukannya berurusan dengan dia pun dalam hal yang melibatkan syarikatnya. Lebih baik dia beri pada orang lain. Sekarang ni harga kertas dah mahal.

“Tak payahlah Encik Syafiq. Nanti I try cari di pejabat.”

“No. I insist. And please, panggil I Syafiq aje. Tak payah nak berencik-encik.”

Pulak... Dalam hal-hal kecil macam ni tak usahlah ber’insist’. Buang karan aje.

Dia yang berdiri di tengah-tengah laluan itu, sudah menjadi penghalang kepada orang lain. Aku yang mati kutu nak membalas kata ‘insist’nya itu, menelan liur melihat dia menolak troli ke hadapan. Betul-betul di depanku dan kemudian dia berpusing ke belakang. Seperti mahu memanjangkan lagi perbualan kami.

Sudah. Dia lupakah kami di mana? Jiwaku membuak-buak ingin beredar dari situ.

“Apa kata kita pergi minum or makan-makan sekejap? Nanti I bagi kad bisnes I.”

“Err, actually… I nak cepat ni.”

“Oh ye ke?”

“Ye…” …la Encik Syafiq oiii, jawabku dalam hati. Kalau pun aku tak cepat, memang aku akan berpura-pura. Tak kuasa la nak keluar makan minum dengan dia. Cara dia pun dah lain macam. Lagilah aku tak berani.

“I have to go now. Bye Encik Syafiq.” Tanpa menunggu sesaat pun, laju aku menolak troli ke kaunter.

Haish. Encik Syafiq tu memang sekadar ingin beramah mesra atau bak kata Liana tempoh hari, lelaki tu ada hati dengan aku? Haraplah semua tu hanya ingauan ngeri. Dan walau apa pun, aku perlu lebih berhati-hati.

 * * *

Aroma kopi memenuhi ruang bilik. Sedap sungguh baunya. Aku hirup sedikit kopi yang masih panas itu perlahan-lahan sambil membuka laptop. Sementara menanti loading windows selesai, aku bangun mengambil organizer di tepi katil dan membawanya ke meja tulis.

Belum cukup sesaat aku melabuhkan diri, handphoneku berbunyi. Berkerut dahiku melihat nombor yang muncul. Nombor siapa ni?

Aku tekan punat hijau lalu memberi salam.

“Waalaikummusalam…” Terdengar suara lelaki yang aku tidak pasti siapa. Seperti pernah dengar tetapi mindaku gagal mengesan orangnya.

“Siapa ni?” tanyaku ingin tahu.

“Syaf...” jawab lelaki itu dalam nada yang rendah.

Syaf?! Aku memikir sejenak. Syaf mana? Lif shaft tu aku tahulah. Mengada-ngada pulak lelaki ni mengguna nama pendek. Sebutlah nama panjang sikit. Sekali dengan nama bapak pun tak apa asalkan aku kenal dia siapa.

“Syaf… Syafiq…”

Syafiq? Encik Syafiq dari Unicool Engineering tu ke?

“Encik Syafiq?”

“I’ve told you not to call me Encik.”

Saat itu aku rasa ingin mencampak handphoneku ke luar tingkap. Kenapa dia call aku di waktu malam? Di luar waktu kerja pula.

Dadaku mula berdebar tidak menentu. Wajah manis Jo Hyun Jae dalam 49 days yang aku pilih sebagai wallpaper tak mampu mengembalikan debaran dadaku seperti sediakala.

“Ada apa Syafiq call saya malam-malam ni?” Mahu tak mahu terpaksa juga aku memanggil dia Syafiq sahaja. Walaupun hatiku meronta-ronta membantah. Dah orangnya ‘insist’, ikut ajelah.

“How sweet. Sedap you panggil nama I… I like,” komennya gembira.

Aduh. Dalam facebook boleh la kalau nak ‘like’. Ini, bercakap pun nak buat macam tu jugak, apa hal. Terbawa-bawa sampai ke daily life, parah betul!

Hendak mengurangkan rasa meluat yang mula berputik di hati, aku menghirup kopi yang suam-suam kuku dengan rakus. Aku cuba menyabarkan hati dari bersikap kurang ajar dengannya.

“You nak apa malam-malam ni, Syafiq?” soalku lagi. Menanyakan tujuan dia menghubungiku.

“I sebenarnya nak beritahu you.”

“Yes?”

“I sukakan you.”

This is not good news. It’s nightmare. Not in Elm street. Tapi nightmare di Lorong Permai 5!!!

“Syafiq, I…” Aku berhenti sejenak mencari ayat sambungan yang baik. Agar dia mengerti yang aku tiada hati padanya.

“I cintakan you, Alina.”

Aku memejamkan mata rapat-rapat. Perkataan cinta itu terlalu berharga. Mengapa mesti pada aku yang disebutnya? Aku hargai perasaan dia terhadapku tapi aku sedikit pun tiada hati pada dia. Berjumpa dengan dia pun hanya dua kali. Masakan rasa cinta itu boleh hadir. Malah, sewaktu dengan dia, tiada pula hatiku bergetar yang pelik-pelik. Segalanya normal saja.

“I’m sorry, Syafiq. I appreciate your feeling tapi I tak ada perasaan dekat you,” kataku sebaik mungkin.

“Tak apa. Sekarang ni memanglah tak ada. Tapi dah lama-lama nanti, mesti you juga cintakan I.”

Beku bibirku nak menjawab. Dia awal-awal lagi sudah pasang harapan.

“I tak tahu. It might be or might not be. Jangan berharap sangat.”

“I akan cuba sedaya upaya I untuk ambil hati you. I promise.”

“Syafiq, don’t. I tak nak you buat sesuatu yang sia-sia,” halangku. Aku tak mahu dia membazir masa dan wang ringgitnya mengejarku. Aku bukanlah perempuan yang istimewa. Banyak lagi perempuan menarik di luar sana yang boleh buatkan dia jatuh cinta.

“Ini bukan kerja sia-sia. This is something for my future. Something yang I idam-idamkan…”

Aku mengeluh panjang. Aku tahu. Semua lelaki idamkan wanita pilihan untuk menjadi suri hidup mereka. Termasuklah Syafiq. Tapi bukankah masih terlalu awal untuk dia pasang angannya setinggi itu. Aku takut dia kecewa nanti.

“I tak bagi you harapan, okey? You can do whatever you want. Nanti kalau sampai bila-bila I tak dapat terima you, jangan salahkan I. Oklah, Syafiq. I ada kerja nak buat. I’ve to hang up.”

Aku terus mematikan talian tanpa menunggu balasannya lagi. Lantaklah. Aku sedikit jengkel dengan tindakan dan kata-katanya. Yakin sangat aku akan ‘jatuh’ ke tangan dia.

Yelah tu… Kita tengoklah nanti. Dia tak tahu, aku juga degil dan keras hati. Kalau hitam kataku, hitam jugalah akhirnya.

 * * *

Atas desakan dan pujukan yang bertubi-tubi, hujung minggu itu aku keluar berjumpa Syafiq di shopping mall. Sengaja aku memilih tempat sebegitu sebagai lokasi pertemuan kami. Lebih selesa di situ biarpun hakikatnya tempat yang bising dan tumpuan orang ramai itu bukanlah yang paling ideal untuk berbual. Dia juga tak bersetuju bila aku usulkan tempat itu.

“Shopping mall?” Suaranya meningkat seoktaf di talian.

“Ya, shopping mall. Tempat orang membeli-belah tu…” terangku andai kata dia kurang faham.

“I tak setuju.”

“Ok. Kalau you tak setuju, I tak nak keluar dengan you.” Aku mengugut dengan memberi dia dua pilihan. Aku tak rugi apa-apa kalau dia menolak. Malah,aku lagi senang hati, tak perlu keluar dengan dia.

“Tempat you pilih tu tak sesuai langsung.”


“You kata, I tak nak berusaha terima you sebab I selalu tolak ajakan you. Now, bila I dah agree, you pulak tak setuju…”

“Tapi your choice tu tak sesuai la…”

“Habis, takkan kita nak jumpa kat tempat tersembunyi pulak?” soalku geram. Aku belum kenal sepenuhnya dia tu siapa. Boleh dipercayai atau tidak. Lebih selamat aku rasa kalau kami berjumpa di shopping mall sahaja. Banyak pulak songehnya!

“Hmm.. oklah!” Dia setuju akhirnya. “I tunggu you di Kenny Rogers.”


Masuk ke restoran Kenny Rogers, mataku tercari-cari kelibat Syafiq. Aku perhati setiap orang yang ada. Namun tak ada satu pun yang menyerupai muka yang aku cari. Mana dia? Mustahil belum sampai.

Seorang pelayan mendekatiku. “Cik Alina?”

Terkejut aku mendengar pelayan itu menyebut namaku. “Ya, saya.”

“Cik cari Encik Syafiq, ya?” Aku mengangguk. “Encik Syafiq dah sampai. Mari, saya tunjukkan tempatnya.”

Aku mengikut pelayan itu dari belakang. Dari kawasan yang terbuka di ruang hadapan kedai, aku dibawa ke ruangan belakang yang lebih privasi. Nyanyian rentak hatiku berubah tempo. Ada yang tidak kena dengan kedudukan yang dipilih Syafiq. Terlalu privasi sehinggakan bunyi syiling jatuh pun aku rasa boleh bergema di seluruh ruang itu. Nak cari nahas Si Syafiq ni. Hampeh betul. Bijak betul dia mencari ruang.

Pelayan itu menunjukkan meja paling hujung. Berdekatan dinding dan terselindung dari orang lain. Susunan meja di situ semuanya untuk pasangan saja. Aku sungguh tidak puas hati.

“Hi, sweetie. You look so sweet.” Masya-Allah, betapa Allah saja yang tahu betapa gelinya aku mendengar sapaan dia. Hatiku bukannya kembang kuncup berbangga, tapi dah seperti pokok bunga yang hampir mati disimbah racun.

Syafiq bangun menarik kerusi untukku. Dan pelayan itu kemudian berlalu meninggalkan kami berdua. Aku menyelak menu yang ditinggalkan. Mukaku mencuka. Senyuman di bibirku pula umpama ‘berkembang segan, mekar tak mahu’. Seleraku mati. Gambar hidangan di dalam menu, tak ada yang menarik minatku. Ku pandang kosong tanpa sebarang keinginan untuk mengisi perut.

Pelayan tadi kembali semula mengambil pesanan. Aku sekadar memesan Classic Chicken Sandwich dan Ice Lemon Tea. Syafiq yang prihatin itu mulalah mempersoalkan menu yang aku ambil. Sedikit sangatlah, tak kenyanglah. Tapi aku tetap berkeras tidak mahu memesan menu lain dan akhirnya dia terpaksa mengikut kehendak.

“I ada hadiah untuk you. For our first date,” maklumnya lalu meletakkan paper bag kecil di atas meja. Selepas itu diletakkan pula sejambak bunga mawar merah di tepi paper bag itu. Membuntang mataku melihat hadiah yang dia sediakan.

“Syafiq, you tak payahlah susah-susah prepare gift ni semua. I tak mintak.”

“Small matter je. I tahu girls suka kalau lelaki buat romantic things macam ni…”

‘Tapi I tak suka,’balasku di hati. Memang Syafiq tersilap orang kalau dia fikir aku boleh jatuh hati pada dia dengan menyogokkan aku benda-benda yang dianggap romantik. Kalau aku sayangkan dia, tentu aku terharu. Tetapi masalahnya, aku tak sayangkan dia. Bagaimana aku nak rasa terharu dan menangis macam orang menang loteri tu?

“Lepas ni kita tengok wayang, ya? I dah belikan tiket.”

Aku pandang muka Syafiq tepat. Tidak menyangka dia punya rancangan yang panjang. Aku ingatkan setakat makan-makan sahaja. Dan setahu aku, tak ada pula dia masukkan agenda menonton wayang sebelum ini. Ataupun dia memang dah berniat cuma dia tak maklumkan padaku.

“Maaf Syafiq. You cakap dengan I, kita keluar makan aje. You tak cakap pun nak tengok wayang. I tak boleh pergi.”

“Tadi I tengok ada cerita best. I terus la beli. Rugi la kalau dah beli tak tengok.”

“Tak apa. I bayar balik harga tiket I tu. Yang satu lagi tu, you boleh tengok sendiri. I tak ada masa.”

“Sayang, you temankanlah I. Apa gunanya ada girlfriend tapi nak kena tonton wayang sorang-sorang.”

Telingaku menghangat. “Bila masa I jadi girlfriend you ni?” soalku sedikit tinggi. Pandai-pandai aje mamat ni.

“You sudi keluar dengan I, kan maknanya you dah terima I…” katanya dengan suara yang romantik. Kembang tengkukku jadinya.

“Syafiq, you dengar sini. I keluar dengan you ni bukan sebab I dah suka you. Tapi sebab you yang beria-ia ajak I keluar. Dan kita keluar ni pun sebagai kawan aje tau. Jangan nak melebih.”Aku bercakap panjang dalam suara yang cuba dikawal. Kesabaranku makin menipis.

“Alina, you tak payahlah nak jual mahal dengan I, sayang. You nak I belikan you apa? Cakap. I akan hadiahkan untuk you.” Serentak itu Syafiq mencapai tanganku di atas meja. Aku terkaku kerana terkejut. Dan apabila dia mula mengusap belakang tanganku, aku sedar semula dan menarik tanganku dengan pantas.

Syafiq memang gila! Something is wrong with him. Apa, dia ingat aku senang dibeli dengan wang ringgit? Dan senangnya dia menyentuh kulitku. Sesuka hatinya saja. Dia memang melampau.

Aku bangun dan berdiri tegak. Aku tersilap besar menurut kehendaknya. Aku tak sepatutnya bersetuju. Sepatutnya aku menjauhkan diri dari dia. Kerana di saat ini aku teramat yakin, dia bukan lelaki yang boleh dibuat kawan pun.

“Enjoy your lunch, Syafiq. I balik dulu.”Api kemarahan menyala-naya tapi aku masih cuba bertenang.  Tanpa sempat menyangkut beg di bahu, aku pantas meninggalkan dia. Dia menjerit memanggil namaku namun aku tak berpaling langsung.

Aku ngeri memikirkan perbuatan dan percakapannya!

* * *

Kedua-dua tanganku meraup kepala yang tengah pening. Aku betul-betul diserang sakit jiwa dengan lelaki yang tak faham bahasa itu. Sudah dua bulan, dia masih tidak henti mengejarku. Panggilan telefonnya tak mengira waktu. Siang, malam, ada saja yang hendak dia cakapkan.

Wajahnya pula, jangan cakaplah. Tak tentu masa boleh terpacul di pejabatku. Naik rimas aku dibuatnya. Kadang-kadang, selepas waktu kerja, kelibatnya sudah menanti di tempat parkir kereta. Menungguku dan mengajak aku keluar bersamanya. Sesungguh aku sudah serik dan takut nak menghadapi dia. Dan tak mungkin aku lupa dengan kelakuannya biadapnya itu.

Dia seolah terlalu banyak masa senggang. Boleh sesuka hati keluar masuk pejabatnya  bila-bila waktu.

"Oh, Alinaaaa~" Liana mengalunkan namaku dari pintu bilik. Apabila dia memanggil namaku ala-ala Mickey memanggil Tootles itu, aku sudah tahu apa tujuan dia mencariku.

“Kau tak payah cakap. Orang tua tu mesti ada kat depan, kan?” tekaku.

Panjang senyuman di wajah Liana. “Dia ada kat lobi. Aku ternampak dia masa aku nak masuk tadi. Aku rasa ada orang beritahu kau ada kat atas. Dia siap lepak sambil belek newspaper lagi.”

“Arrghh. Kau rasa kan Liana, aku patut daftar kat hospital sakit jiwa tak?” Aku tersandar di kerusi, tangan yang tergenggam, mengetuk dahiku beberapa kali. Aku hampir mereng dibuat lelaki itu.

Liana tertawa. “Patut dia yang pergi, bukan kau. Macam mana ni, lunch kita?” Liana duduk di kerusi depanku. Dia yang faham dengan situasiku, turut merasa risau. Kami sudah berjanji hendak menikmati nasi briyani di restoran yang terletak dua blok di belakang bangunan pejabat.

Aku pandang jam digital yang juga pencil holder di atas meja. Sepuluh minit lagi sebelum waktu rehat. Kalau keluar ikut pintu utama, sah-sah dia nampak aku. Itu dah seperti menyerah diri namanya.

“Kita ada escape route tak?”

Otakku mula berputar ligat mencari jalan alternatif. Liana turut memerah otaknya.

“Back door ada. Tak tahulah buka atau tak.”

“Jom try.”

Kami menunggu sehingga waktu rehat. Cukup masanya, aku capai purse, melangkah keluar ke lif dan turun ke tingkat bawah. Jika selalu kami membelok ke kiri untuk ke pintu masuk utama, hari ni aku dan Liana berubah haluan. Kami membelok ke kanan, berjalan melalui ruang koridor yang selalu digunakan untuk memindah barang itu sehinggalah kami bertembung dengan pintu belakang.

Nyaris aku menjerit keriangan apabila melihat pintu itu terbuka. Beberapa orang pekerja sedang memunggah barang dari dalam lori. Lega! Syukurku tak terhingga. Terasa aku bagai baru diselamatkan daripada kelemasan.

Kami menyusup keluar, berjalan laju di lorong belakang yang agak sunyi itu dan terus menapak di atas pavement di jalan utama. Selamat akhirnya! Ikutkan hati aku mahu melompat keriangan di situ. Menzahirkan rasa gembira yang membuak-buak.

I’m free!!!

Tapi… untuk waktu lunch ni sahaja la. Tak apa. Just enjoy the freedom sementara masih ada masa.

“Aku patut buat banner la Liana. Aku nak tulis kat situ - ‘Mr. Syafiq, please keep your distance. Stay away from me! Regards, someone who hate you’. Ok tak kau rasa?”

Liana tergelak. “Kenapa kau tak suka dia, Alina? Aku nampak dia memang serius sukakan kau. Dia dah berusaha ambil hati kau. Hantar macam-macam lagi kat ofis, takkan still kosong aje perasaan kau tu?”

“V.O.I.D.,” ejaku satu-persatu. “Aku bukan jenis perempuan yang mudah falling dengan excessive attention macam tu. Aku rimas. Aku tak boleh orang bersungguh-sungguh sangat. Macam satu paksaan pulak.”

“Aku tengok dia tu tak adalah teruk mana pun. Rupa pun ada. Kerja okey.”

“Aku tak kata dia teruk. Dia boleh jadi calon suami terbaik untuk gadis lain. He’s just not for me kut. Dan kalau dia tak buat kerja bodoh pegang tangan aku tu, mungkin aku boleh consider lagi. Tapi bila dia dah buat macam tu, it’s the end to everything. Hati aku dah tertutup terus. ”

Liana mengangguk bersetuju apabila kami memasuki ruang restoran yang sedang sesak dengan pelanggan. Dan perbualan itu tamat begitu saja.

 * * *

Aku mendengus geram dan mencampak handphone yang bernyaring itu ke atas katil. Syafiq memang seorang lelaki yang tak faham bahasa melayu dan bahasa inggeris. Degil dan suka memaksa!

Kenal dia seorang saja, haru-biru hidupku jadinya. Aku penat nak melayan karenahnya yang sering menganggu perjalanan hidupku.

Dia tak serik mengajakku keluar walaupun berkali-kali aku menolak. Memadailah sekali itu aku keluar dengannya. Cukuplah!

Handphone yang senyap beberapa saat itu berbunyi lagi. Kali ini, ada pesanan mesej yang masuk. Dengan malasnya, aku capai juga handphone itu dan melihat mesej dari siapa.

Dia lagi! Arrrghhh! Tension!

Aku buka mesejnya. Memang selalu aku akan baca walaupun aku tak membalas.

I rindukan you. I nak jumpa you. Come and meet me, please? I kat depan rumah you.

Hah?! Aku meluru ke tingkap. Kain langsir kuselak sedikit. Dan benarlah isi mesejnya itu. Nun di depan rumahku, di seberang jalan, dia sedang bersandar di keretanya menantiku.

Aku diserang gementar dan ketakutan. Aku tak terfikir Syafiq mampu bertindak sejauh ini. Dari mana dia tahu rumahku? Adakah selama ini dia mengekori dan memerhati setiap tindak-tandukku?

Syafiq. A stalker. Mungkinkah? Adakah itu pekerjaan tidak rasminya sekarang?

Aku terduduk di atas katil bersama debaran dihati yang maha hebat. Aku tahu tentang jenis lelaki seperti Syafiq. Mereka sanggup lakukan apa saja demi mendapatkan apa yang diinginkan. Selagi tidak dapat, selagi itulah mereka memburu.

Ya ALLAH… jauhkanlah aku dari sebarang bahaya. Kembalikanlah Syafiq ke dirinya yang asal.

Mesej Syafiq aku biarkan tak berbalas. Kemahuannya juga tak kuturuti. Aku tak tahu sampai pukul berapa dia menantiku. Aku tak berani menjenguk ke tingkap pun dan malamnya tidurku tidak lelap kerana dihantui ketakutan. Aku terbayangkan dia memecah masuk ke bilikku melalui tingkap.

“Ini dah kes berat!” Liana mengeluh sambil tangannya mengacau perlahan kopi di tangan.

“Apa aku nak buat?” Aku meminta pendapat Liana. Aku ceritakan pada dia tentang Syafiq yang seringkali menjadi penunggu di luar rumahku. Sudah tiga kali aku terlihat dia dalam seminggu ini. Walaupun tidak hari-hari namun tiga kali itu sudah cukup membuatkan aku tidak senang duduk.

“Kau kena laporkan pada polis,” saran Liana.

“Tapi dia tak cederakan aku. Dia cuma duduk saja dalam kereta dia tu, doing nothing except mengendap kut.” Aku mengambil tempat di sebelahnya. Menyandar di kaunter pantry pejabat. Mata dihalakan pada dinding kosong bercat putih.

“Mula-mula memanglah! Nanti kalau dah lama-lama? Masa tu nak menyesal pun tak guna. Aku cadangkan kau take action dari sekarang.” Nasihat Liana dan berpusing mengadapku pula. “Family kau dah tahu pasal ni?”

Aku menggeleng perlahan.

“Ya Allah. Patutnya kau beritahu aje abang kau tu. Biar dia halau si Syafiq tu…”

“Abang aku tu panas baran. Silap-silap patah riuk Syafiq tu dia kerjakan. Aku tak naklah hal ni sampai jadi besar.”

“Biarlah. Biar padan muka Syafiq tu. Nak sangat stalk anak dara orang.”

“Aku taklah kejam sangat, Liana.”

“Suka hati kaulah. Aku dah bagi nasihat. Kau fikirlah sendiri. Sekarang ni aku suggest mana-mana kau pergi, baik berteman. Karang kau sorang-sorang, buatnya dia ikut kau, habis kau kena ngap!” Usai bersuara, Liana menghirup sedikit kopinya. Aku diam memikir.

 * * *

Hujung minggu itu aku bermain badminton bersama Liana. Turut serta, dua orang kawan lelaki yang juga sepejabat denganku. Sebenarnya, mereka yang mengajak. Dan memandangkan aku dan Liana tidak berbuat apa-apa, kami lantas bersetuju.

Dari pukul tiga kami bermain sehingga ke pukul lima petang. Habis bermain kami singgah sebentar di café untuk menghilangkan penat dan menghilangkan dahaga.

Sambil itu, kami berbual-bual tentang hal-hal yang berkaitan pejabat dan isu semasa.

“Alina!” suara seseorang tiba-tiba menjerkah kuat. Mengejutkan kami semua yang tidak perasan dengan kehadiran orang lain.

Melihatkan Syafiq di situ, spontan aku berdiri. Wajahnya sedang menyinga memandang kami.

“You buat apa kat sini? How did you know I was here?” soalku memberanikan diri.

“You tak perlu tahu kenapa I ada kat sini. Tapi I nak tahu. You datang sini nak bermain badminton ke nak bergatal dengan jantan-jantan ni?” tanyanya, menjuihkan bibir pada Farid dan Zulfikar.

“Bro, cakap tu elok-elok sikit ya.” Farid menolak kerusi dan bangun. Dia nyata tidak suka dengan bahasa yang digunakan Syafiq.

Aku berjalan beberapa langkah ke hadapan. Masalah ini antara aku dan Syafiq. Aku yang harus selesaikan sendiri tanpa melibatkan orang lain. Liana cuba menarik lenganku, menghalangku dari mendekati Syafiq namun aku merungkaikan pegangannya.

“You tak hak apa-apa atas I Syafiq. I berhak keluar dengan siapa yang I suka. Dan I juga berhak ketawa dengan sesiapa yang I nak.”

Syafiq bertindak berani. Dia melangkah ke hadapan. Jarakku dan dia kini tinggal kurang dua kaki.

“You milik I, sayang. Forever and ever. I cintakan you dari zaman kita sekolah lagi.”

“What?!” Membuntang mataku tak percaya.

“Tentu you tak ingat I, kan? Maklumlah you kan famous. Mana nak perasan orang macam I. Dan kalau you nak tahu, I yang buat deal dengan syarikat you semata-mata I nak dekat dengan you. Sungguh I tak sangka setelah bertahun, I dapat jumpa you semula. Can you imagine how happy I am?”

Fikiranku melayang-layang. Semuanya sukar untukku cerna. Syafiq satu sekolah denganku dahulu? Tapi mengapa aku tak kenal dia? Mungkin dia seniorku memandangkan umurnya dua tahun lebih tua dariku.

Patutlah sukar benar dia mahu melepaskan aku. Sudah lama rupanya dia menyimpan perasaan. Bagaimana aku mahu memujuknya supaya melupakan kisah lama itu? Melupakan aku? Dahulu atau sekarang, aku tetap bukan miliknya.

“Untuk kali terakhir Syafiq, tolonglah. Jauhkan diri you dari I. I tak cintakan you,”rayuku sepenuh hati.

“I can make you happy, sayang….” Dia tiba-tiba mengangkat tangan, cuba menarik pinggangku. Aku menolak tubuhnya jauh dan Farid tiba-tiba datang menyelamatkan aku. Dia berdiri dihadapanku. Aku lantas berlindung dibelakangnya.

“Enough!” Farid memberi amaran. Tetapi Syafiq yang sememangnya tak faham bahasa itu terus menumbuk tubuh Farid. Liana terjerit memberi amaran. Farid cuba mengelak tapi terlambat. Aku yang tidak sempat berganjak, tertolak ke belakang. Tubuhku terhempas ke meja.

Setelah keadaan tidak dapat dikawal, Zulfikar datang membantu. Dia menangkap Syafiq yang seperti kerasukan itu dari belakang. Dikilas dan dipegang tangan Syafiq sekuatnya, Zulfikar yang berbadan besar itu semestinya tiada masalah mengawal Syafiq.

Kemudian, dia dan Farid sama-sama mengikat Syafiq dengan dibantu pelayan di restoran itu. Entah bila masanya pelayan itu menyertai kami, tidak pula aku perasan.

Dan atas saranan mereka bertiga, aku melaporkan kes itu kepada pihak polis. Biarlah polis yang menghukum Syafiq atas obsesinya yang melampau sehingga mencederakan orang itu.

- E. N. D -

It’s not love. This isn’t love. It’s just your obsession. Wherever. Whatever I do. It’s frightening. The you who watches me...
Ilham dikutip dari lagu;  Song Ji Eun (Secret) - Going Crazy (미친 거니)

No Responses to [Cerpen] Obsessive

Leave a Reply