Antara Kata & Rasa - 4

Posted by eita mn on 30 June 2010. Filed under: ,
No Comments »

Seawal pukul 8.30 pagi hari Ahad minggu berikutnya, aku meluangkan masa di William H. Mortensen Library, perpustakaan universiti yang terletak di tengah-tengah antara kedai buku universiti dan Restoran Kelab 1877. Dalam bangunan Harry Jack Gray Center yang bentuknya seperti huruf U.

Terdapat sebuah lagi perpustakaan di tingkat atas sayap timur bangunan yang sama, Mildred P. Allen Memorial Library. Allen Memorial lebih untuk pelajar yang mengikuti program di The Hartt School, yang merangkumi bidang muzik, tarian dan lakonan. Bangunan Harry Jack Gray Center juga menempatkan Pusat Konferen, Auditorium Wilde, Galeri Joseloff, Jabatan Arkitek, Studio TV, School of Communication (Kolej Seni dan Sains), Muzium Sherman dan nadi penghubung dan penyampai berita di kampus, WWUH-FM Radio.

Sampai saja di sana, aku terus mencari bahan sekaligus membuat research untuk tugasan subjek Geotechnical Engineering. Kurang seminggu lagi, tugasan itu perlu di serahkan pada Mr. Keshawarz. Mr. Mohamad Saleh Keshawarz, pensyarah beruban dan berasal dari Afghanistan itu agak serius orangnya. Jika tempoh dua minggu yang diberinya, maka dalam masa dua minggu jugalah tugasannya perlu disiapkan. Tiada kompromi. Jarang benar dia hendak menunda tarikh yang sudah ditetapkan.

Namun, di sebalik itu, dia sebenarnya seorang yang prihatin. Dia amat peka dengan pelajar-pelajar Islam yang menuntut di UHa. Tambahan pula dengan keadaan dunia dan pandangan serong penganut agama lain, dia banyak memberikan nasihat dan membantu aku dalam menyesuaikan diri dengan masyarakat setempat. Dan Alhamdulillah, setakat ini tiada masalah yang aku hadapi.

Setelah dua jam setengah ‘bertapa’, aku menapak keluar dari perpustakaan. Angin sejuk menerjah ke wajah sebaik aku menolak pintu bangunan. Kesejukan mula berlumba-lumba ingin membelai kulit muka. Tak seinci pun dilepaskan. Aku mengeluarkan handset dari beg sandang dan menghidupkannya semula. Disebabkan handset di larang di bawa masuk ke perpustakaan, aku terpaksa menutup dan menyimpannya di dalam beg.

Tertera ‘2 missed calls‘ di skrin. Aku menekan butang, melihat nama si pemanggil. Kedua-duanya dari Kamilia. Sambil berjalan, aku cuba menghubungi dia. Dua kali mendail semula, panggilanku tetap tak bersahut. Lantas, aku simpan handset ke dalam poket seluar jeans tebalku.

Aku memandang sekeliling. Tak ramai penuntut yang datang ke kampus. Tetapi aku tidak merasa bimbang untuk berjalan seorang diri hingga ke Bloomfield Avenue, jalan utama di luar pintu masuk universiti. Di situlah tempat aku menanti bas untuk pulang ke rumah. Aku yakin keselamatanku di dalam kampus terjamin.

Disebabkan hari ini hari minggu, shuttle bus universiti tidak beroperasi. Maka, aku terpaksa berjalan kaki ke pintu masuk. Jikalau di hari biasa, iaitu di hari kuliah, aku hanya perlu menaiki shuttle bus di dalam kampus. Dan ia akan membawa aku ke destinasi yang aku inginkan tanpa perlu berjalan jauh. Tanpa perlu menghabiskan tenaga yang sememangnya amat ‘mahal’ nilainya di musim sejuk ini.

Aku meneruskan langkah dalam kedinginan musim sejuk dan rona warna putih berserakkan di setiap penjuru alam. Kalau di musim bunga atau di musim luruh, keadaan di sekitar jalan ini indah sekali. Menyaksikan pohon-pohon pokok merendang dan bunga berkuntuman pelbagai warna dan jenis. Rumput-rumput menghijau menghampari kawasan. Ataupun menyaksikan warna ‘emas’ luruh menyentuh bumi ketika musim luruh. Pemandangan sebegitu terlalu mengasyikkan. Keindahan ukiran yang dilakarkan Ya Rabbi, tak terucap dek kata-kata. Hanya hati dan bibir yang menyeru sejuta kesyukuran atas kenikmatan-Nya. Serta memuji kehebatan dan kekuasaan-Nya. Subhanallah…

Sedang aku menyeberangi kawasan tempat meletak kereta Lot K-Commuter, handset berdering dan bergegar. Kukeluarkan, melihat seimbas lalu gerangan orangnya yang menelefon lalu melekapkan ke telinga kanan.

“Abang aku dah on the way. Kau masih dalam kampus lagi ke?” tanya Kamilia sesudah bertukar salam.

Semalam abang Kamilia sampai di New Haven dari New York. Sepatutnya dia bertolak dari Malaysia petang Jumaat, tetapi penerbangannya telah diawalkan. Petang Khamis dia berlepas dan tiba di New York pagi semalam. Tengaharinya dia terus bertolak ke New Haven. Kamilia yang memberitahuku. Dan beritahunya lagi, abangnya telah ‘selamat berkampung’ di New Haven. Maknanya, segala urusan penginapannya sudah selesai.

Jadinya, hari ini dia mengajak Kamilia keluar. Hendak bersiar-siar makan angin sebelum dia mendaftar kursus esok hari. Lagipun, jarak antara New Haven dan Hartford tidaklah jauh sangat. Lebih kurang 40 minit perjalanan menaiki kereta. Tapi kalau menaiki bas, masanya agak lama dari itu. Tambahan pula kalau menaiki bas CTTransit, boleh mencecah dua jam perjalanan. Kalau abang Kamilia tahu menaiki Amtrak, dalam masa kurang sejam sahaja, dia boleh tiba di Hartford. Tidak tahulah, cara bagaimana abang Kamilia mahu ke sini.

Kamilia mengajak aku ikut serta. Pada awalnya aku menolak kerana rasa segan. Tetapi setelah dia betul-betul mengharapkan aku menemani dia, aku menyerah. Aku berjanji untuk keluar bersama dia dan abangnya. Harap-harap abangnya tidak terkejut dan menerima baik diriku yang ‘penyibuk’ itu nanti.

“Aku masih dalam kampus, tapi aku dah nak balik,” beritahuku agar dia tidak menganggap aku masih ingin menghabiskan masa di kampus. Apatah lagi, sebelum keluar rumah tadi, dia sudah berpesan. Pulang ke rumah sebelum pukul 12.30 tengahari. Kerana abangnya mungkin datang dalam pukul satu atau dua petang. Laju sahaja aku mengangguk dan memberi jaminan kala itu. Bahawa aku faham dan akan pulang seperti yang dia mahu.

“Kau dengan siapa sekarang ni?” soalnya ingin tahu.

Alone.”

“Eh, yang lain-lain tak join sekali?” Dia bersuara hairan.

Amat mengerti, siapa yang dia maksudkan, aku memaklumkan, “Workgroup tu dah ‘dibubarkan’. Assignment and lab report, dah beres… Kita orang dah submit kat Mr. Moreno.”

‘Yang lain-lain’ disebutnya itu merujuk kepada teman berkumpulanku, Parvish Kaur dan Elina Swatkalj. Aku kerap bersama mereka semenjak seminggu yang lalu, menyiapkan tugasan berkumpulan yang diserahkan pada kami. Sekejap-sekejap kami di makmal, sekejap-sekejap di perpustakaan. Tugasan itu sudah selesai dilaksana dan diserahkan Jumaat lepas.

“Kau tunggu bas sorang-sorang ke, nanti?”

Aku ketawa kecil dengan soalannya. “Of course. Sekarang pun dah seorang, takkan tiba-tiba nak bertiga pulak…”

Jawapanku membuahkan tawa nipisnya. “Manalah tahu, kot-kot berteman pulak ke… Okeylah, jalan hati-hati…”

Setelah berpesan mengingatkan keselamatanku, dia mematikan percakapan kami. Aku mengorak langkah kaki lebih cepat ke pintu masuk utara kampus. Mencecah Bloomfield Avenue dan keluar dari kampus, aku membelok ke kiri dan menghala terus ke perhentian bas yang terletak di seberang jalan. Sebuah bas berhenti menurunkan penumpang ketika aku sedang menyeberang jalan. Memandangkan bas itu bukanlah yang akan aku naiki, aku tidak tergesa-gesa mengejarnya. Dua orang gadis bertudung menjadi penumpang akhir yang turun sebelum bas itu bergerak semula.

Kamu Kak Leen… Aku pikirin siapa… Masih awal gini sih, mau ke mana? Kok udah mau pulang?” Aku di tegur oleh salah seorang dari gadis bertudung itu dalam loghat Indonesia. Aku hanya beberapa langkah dari perhentian bas tika itu.

Kenal aku dengan kedua-dua gadis Indonesia itu. Yang menegurku, namanya Umi dan yang seorang lagi, yang bertahi lalat di di pipi kirinya itu, bernama July. Wajah dan nama mereka sudah terpatri di minda. Biar jarang bertemu, aku tetap mengingati mereka. Bukan sahaja mereka berdua, malah beberapa orang lagi rakan senegara mereka.

Aku mengukir senyuman. “Ya. Terpaksa balik awal. Ada ‘program‘ selepas ni,” ujarku menjawab soalan Umi, yang juga merupakan rakan sekuliah Maisarah. Dari Maisarah jugalah, puncanya aku mengenali mereka.

Kapan kamu udah ke sini, kak?” July tidak melepaskan peluang bertanya.

“8.30 pagi…” sahutku sambil menolak beg sandang yang hampir terlurut ke atas bahu.

Wah, pagi-pagian udah ke universitas… rajin amat kamu, kak. Ada kerja ya sama teman-teman?

Nggakk..” Terlepas bicara loghat Indonesia dari bibirku. Kedua-duanya tersenyum mendengar. “Ada assignment perlu dibereskan. Kena buat research bahannya di library.”

“Ooo..” Kedua-duanya mengangguk mengerti.

“Kamu berdua hendak ke library ke?” Giliran aku menyoal, meneka arah tujuan mereka di kampus.

Umi menggeleng kepala perlahan. “Nggakk. Presidennya Indonesian student, mau buat meeting. Kami semua di minta attend.

“Nanti bisa makan free…” Aku menyampuk. Tak selalu, tapi setahu aku adakalanya perjumpaan mana-mana persatuan pelajar diiringi dengan majlis makan. Atau sekurang-kurangnya jamuan ringan.

Mana aja bisa makan free, awal-awal lagi udah di bilang nggakk ada makan-makannya. Udah di kasi ‘warning’ sama presiden, meetingnya sekejap aja. Jangan di tungguin jamuannya. Kasi orang capek aja datang ke universitas sekejap gitu. Jauh tau nggakk, mau ke sini.” Panjang muncung July, mempamerkan ketidakpuasan hatinya.

Udah deh! Dari tadi kamu ribut-ribut gini, kok mulutmu tidak capek?” Umi mencelah.

Aku nggakk setuju sama waktu meetingnya. Kenapa nggakk dibuat aja waktu lepas kuliah? Lebih senang, kan…

Sabar aja. Bukan hanya kamu yang kena sih…” Umi mengurut bahu July perlahan. Meredakan perasaan yang bertunas di jiwa rakannya itu.

“Benar tu, July. Anggap aje ini dugaan untuk kita menimba ilmu. Di sini, kita terpaksa korbankan segalanya, tenaga, masa rehat kita, wang ringgit… Demi untuk cita-cita dan harapan kita.” Aku menambah sedikit nasihat untuk July. Moga ‘panas hatinya’ yang mula memercik itu, terpadam terus. Umi mengangguk-angguk, mengiyakan.

Selesai meetingnya kita ke downtown, yuk… Aku belanja kamu aiskrim… Biarin muncung kamu itu, ‘kontot’ terus…“Umi mengajak July.

Makan aiskrim… Apa kamu fikir aku ini budak kecil, bisa di sogok gitu? Pantas kamu, ya..” July bercekak pinggang memandang Umi. Umi tersengih. Aku menyaksikan ‘pertelagahan’ mereka dengan senyuman tak lekang. Tapi tak lama. Tak dapat menahan senyuman lagi, aku ketawa. Diikuti mereka berdua beberapa saat kemudian. Tak sangka mereka juga menganggap pertelagahan itu sebagai mencuit hati.

Tiba-tiba Umi berhenti ketawa. “Lihat, ada cowok tuh. Ganteng bangat sih… Rupanya kalau di lihat, seperti campuran tuh.” Sambil berbisik perlahan, Umi menyiku July di sisinya. Matanya terpusat di belakangku. July melarikan anak matanya mengikut arah pandangan Umi.

Hatiku ikut terasa ingin melabuhkan pandangan pada jejaka yang disebut Umi. Aku berpaling seketika.

Benar bagai di kata. Lelaki itu kacak orangnya. Kelihatan seperti berdarah Arab dan Nusantara. Tinggi dan tegap. Pakaian yang membalut tubuhnya, membuatkan dia tampak santai dan kemas dalam masa yang sama. Parka berwarna coklat gelap dan penutup kepalanya dibiarkan terlipat di atas bahu. Rambut ikal mayang hitamnya, pendek dan tersikat rapi. Ada sedikit juntaian rambutnya yang jatuh ke dahi.

Bagaikan menyedari dirinya diperhati, matanya berlabuh di wajahku. Aku terpana. Terlambat mengelak, anak mata kami bersabung. Untuk sesaat dua itu, pandangan kami terkunci. Aku tidak tahu apa yang sedang berlaku. Mataku tidak mahu berganjak dari menatap sepasang anak mata coklat miliknya. Sepasang mata yang juga sedang melimpahkan cahayanya jauh hingga ke dalam hatiku.

Bunyi hon kereta mengejutkan tiba-tiba. Aku tersedar. Astagfirullah-hal-azim… Aku beristighfar panjang seraya mengalihkan badan membelakangkan jejaka itu. Aku tidak tahu apa kena dengan diriku. Kenapa sampai begitu sekali aku merenungnya? Bagaimana aku boleh ‘hanyut’ dalam detik masa itu?

Dan jejaka itu, aku langsung tidak mengenali dia. Entah dari mana asalnya. Entah bahasa apa yang dituturnya…. Bagaimana mata, minda dan hati aku terperangkap, dipasung dek renungan matanya? Wah Ain Fadleen, hebat kau! Baru pertama kali bertemu mata, kau sudah ‘tersungkur’ di hadapannya…

Aku jadi malu. Pipiku terasa panas dalam kedinginan musim salji. Aku tak sepatutnya melihat dia dengan cara begitu. Tak sepatutnya aku membiarkan diri terleka!

Aku melemparkan kemarahan suara hatiku pada kereta yang lalu-lalang. Sambil berharap lelaki itu segera hilang dari pandanganku.
Excuse me…” Suara garau seorang lelaki menyapa ragu-ragu. Mungkinkah suara itu milik dia? Aku tak berani hendak berpaling.

Yes…” Serentak Umi dan July menyahut. Tak dapat di sorok lagi, kegirangan mereka menerima sapaan dari lelaki itu. Tapi, benarkah dia? Atau orang lain yang menegur? Entahlah.

Rasa curigaku begitu payah dibendung. Akhirnya, aku memusingkan badan sedikit. Lagipun, aku tidak mahu digelar kurang ajar. Ataupun sombong. Takkan hendak membelakangkan dia. Sedangkan dia sepertinya ingin meminta pertolongan.

Memang sahlah dia! Dapat ku lihat jelas dari sisi.

Sorry to interrupt.. but I needed help. Could you girls tell me which direction to Asylum Avenue?” Dia menanyakan arah jalan. Difokuskan pandangannya pada July dan Umi silih berganti. Diriku yang beberapa inci dari sisinya tidak dipandang. Berkemungkinan dia juga dihenyak segan dengan detik tadi.

Siapa sih mau volunteer, ngomong sama dia?” July bertanya pada aku dan Umi.

Biarin aku aja…” Umi menjawab pantas sebelum dia menghadap lelaki itu. “Let me tell you, sir. You could go up ahead this Bloomfield Avenue until you reached a Y-junction. Take the right turn. Not so far from that turn, you will notice another junction on your left. Turn on that junction and go straight ’till its end. You will come across an intersection there. Again, take the right turn and voila… you’re there. The road on your right is the avenue you’ve been searching for.” Lancar Umi menerangkan dengan tangan ikut menunjuk.

Lelaki itu terdiam sebentar. Seolah cuba mengingati petunjuk jalan yang Umi sampaikan.

Is it so far from here?

About eight minutes drive. I’m sure you will find it. Just follow my instruction. You won’t be lost.” Umi meyakinkan dia.

I see… Thanks for your help…” Lelaki itu meminta diri dan bergegas pergi. Bersama arah jalan yang mungkin telah dipahat di kotak fikirannya. Dia menghala ke sebuah kereta yang menanti di pinggir jalan. Umi dan July memerhatikan dia.

Handsome bangat… Kelihatannya dia seperti 27 atau 28 tahun gitu… Kalo dibandingin, padan ngakk aku sama dia?“  Umi tersengih nakal dengan mata tak lepas dari susuk tubuh lelaki itu.
Nggakk…” sahut July.

Ngapain?

Kerna kamu itu nggakk betah dan nggakk tahan sama laki-laki ganteng. Pantang jumpa aja, semuanya mau… Kasihan sih sama dia kalo dapat kamu…

July ketawa suka hati dapat mengenakan Umi dan aku menyambut tawanya. Manakala Umi, mencebik kerana dikata begitu.

»»  read more

Antara Kata & Rasa - 3

Posted by eita mn on 16 June 2010. Filed under: ,
No Comments »


MATAKU yang memberat nyaris terlelap. Mujurlah Maisarah memanggilku.

"Kenapa, Sara?" Aku menyoal tanpa memandangnya. Aku kemas kertas-kertas yang berselerakan di lantai ruang tamu. Mood untuk membereskan assignment, hilang tanpa jejak. Penyakit ingin tidur pula yang asyik mengasak mindaku. Membelai kelopak mataku agar tertutup. Tension sungguh!

Tambahan pula dengan keadaan cuaca yang sejuk, segala-galanya yang hendak dilakukan terasa malas. Sebolehnya, ingin dibuat 'pekasam' saja tenaga dan kehangatan tubuh yang ada. Biar tubuh panas senantiasa.

"Ada call untuk akak…" beritahunya.

"Dari siapa?"

"Abang Hamzah.." jawabnya separuh berbisik. Jari-jemarinya mengaup rapat gagang telefon.

Aku bangun dan melangkah malas ke arah meja telefon di tepi tangga. Apa mahunya abang Hamzah menelefon waktu tengahari begini? Ingin berbincang tentang sesuatukah? Setelah gagang bertukar tangan, Maisarah berlalu ke ruang tamu.

"Assalamualaikum…" sapaku perlahan.

Pantas suara garau seorang lelaki menyambut. "Abang ganggu Leen tidur ke?" Tak disangka, itu soalan pertama yang ditanya.

"Taklah… Dari mana abang tahu Leen tidur? Leen tengah bereskan assignment tadi," dalihku sambil berusaha mengelakkan suara 'hampir-hampir tertidur'ku dari di tangkapnya.

Tawanya yang perlahan menyentuh telingaku. "Dari suara Leen menyapa tadi abang dah dapat agak."

"Leen hampir terlelap aje, tapi belum tidur betul-betul lagi… Anyway, ada apa abang cari Leen? Nak pinjam notes?" Aku mengubah topik perbualan sambil meneka sebab utama panggilannya. Aku tak mahu dia terus menyakatku. Sekaligus terus mengheret perbualan kami menjadi lebih panjang. Sedangkan, otakku asyik terbayangkan bantal di atas. Aku ingin tidur sebentar. Sepicing dua pun jadilah. Asalkan selepas itu assignmentku mampu dibereskan.

Abang Hamzah, duda beranak satu itu sama bidang pengajian denganku. Umurnya belum mencecah 33 tahun tetapi dalam usia 30 tahun dia sudah menjadi duda setelah 6 tahun berkahwin. Rumahtangga yang dibinanya tak dapat dipertahankan. Nurul Balqis, satu-satunya zuriat yang dia ada, ditinggalkan bersama bekas isterinya. Aku tak pernah tahu apa puncanya mereka berpisah. Ada masanya aku bersimpati pada dia. Simpati pada rindu yang dipendam buat anaknya itu.

"Abang keluar beli makanan tadi. Dah balik rumah, baru terperasan, banyak pula makanan yang abang beli. Abang ingat nak hantar ke rumah Leen sikit. Nak tak?"

"Housemate abang tak ada?"

Keluhan nafasnya menyambar cuping telinga. "Tinggal abang dengan Khairi aje. Yang lain dah keluar. Dia orang pun tak sound awal-awal, kata nak keluar. Abang datang rumah Leen sekarang ye?" pintanya mahukan kebenaran.

Memandangkan rezeki tidak harus ditolak, aku memberikan 'lampu hijau' untuk dia bertandang ke rumahku.

Jarak di antara Hilldale Road, kawasan rumah sewa Abang Hamzah dan Norwood Road, memakan masa kurang dari 10 minit. Dan seperti yang telah dijanjikan, loceng pintu rumahku kedengaran hampir tepat pada sela masanya.

Aku bergegas membuka pintu. Sebelum itu, aku menyambar baju sejuk yang tergantung di dalam closet dan menyarungkan ke badan. Wajah abang Hamzah yang tampak masih muda, tersenyum menyambutku. Sedikit kemerah-merahan wajahnya dek cuaca sejuk yang mencengkam. Tersarung jaket coklat gelap di tubuhnya. Di belakangnya, kesan taburan salji tiga hari yang lalu, masih menutupi sebahagian besar sidewalk dan yard di depan rumah.

Aku mempelawa dia duduk di bench kayu di verandah. Sewaktu aku mula-mula memasuki rumah itu, kerusi itu memang sudah ada. Ditinggalkan pemilik tuan rumah sejak lama dahulu. Kelihatan agak usang tapi masih kukuh bertahan.

"Abang datang seorang aje ke? Kenapa tak ajak Khairi sekali?" soalku seraya mengambil bungkusan beg kertas yang dia suakan. Aku letakkan di atas meja kayu empat segi kecil di tepiku.

"Dah ajak tapi dia tak nak. Malas nak keluar katanya, cuaca sejuk macam ni.. Hairan, kan? Patutnya bila cuaca sejuk, kita kena lebih aktif, barulah rasa selesa. Taklah terasa kesejukan memanjang. Kalau asyik mengerekot bawah selimut sepanjang masa, sampai bila-bilalah badan dok terasa sejuk aje. Macam berhibernasi pulak di musim sejuk."

Bicara abang Hamzah sedikit terkena tempiasnya padaku. Bukankah itu apa yang aku 'angan'kan seketika tadi? Aku diam membisu tak berkata apa.

Dari ekor mata, aku perasan Abang Hamzah memaling ke arahku sekilas. "Hmm… diam aje. Leen pun berhibernasi jugak ke?" Dia ketawa halus.

Aku tersengih segan. "Baru nak pasang angan-angan. Tapi dah tak jadi… Abang lah, pemusnah angan-angan Leen. Habis hancur impian Leen tu."

Abang Hamzah ketawa lebih besar. "Abang cuma bagi pendapat. Based on apa yang abang rasa. Up to you nak ikut ke tak."

"Tak jadilah. Cancel…"

Dan dia terus ketawa. Abang Hamzah baik denganku. Dia peramah dan senang di ajak berbual. Dari pertama kali bertemu semasa sesi pendaftaran, kami sudah serasi. Dan keserasian itu berkembang mekar menjadi sebuah persahabatan apabila kami belajar dalam bidang yang sama. Dia umpama rakan dan abang. Yang dapat aku harapkan waktu dalam kesusahan. Selain dari Kamilia dan adik-adik yang berkongsi rumah denganku.

"Budak-budak tu suka sungguh main salji."

Pandangan Abang Hamzah lurus ke hadapan. Anak mataku mengikut. Di seberang sana jalan, dua orang budak perempuan berumur 6 tahun sedang ralit bermain salji. Wajah mereka saling tak tumpah antara satu sama lain. Seiras. Barang-barang permainan bersepah di sekeliling mereka.

"Tiap-tiap petang dia orang main.." kataku sambil memerhati Caroline dan Christina, anak kembar jiranku yang tinggal bertentangan. Comel sungguh kedua-duanya. Rambut mereka yang kerinting halus dan berwarna seakan bulu jagung itu, membuatkan hatiku seringkali terpikat. Mereka bagaikan anak patung!

Mereka bersekolah di Aiken Elementary School, tidak jauh dari rumah sewa Abang Hamzah. Entah Abang Hamzah pernah terserempak dengan mereka sebelum ini atau tidak.

"Balqis mesti suka kalau dapat bermain macam dia orang…" perlahan Abang Hamzah memutar kata. Terpalit sejuta kerinduan bersama kata-kata dan raut wajahnya yang suram itu.

"Abang rindukan dia?" Aku bertanya walau tahu jawapannya.

Perlahan Abang Hamzah mengangguk. "Siapa yang tak rindukan anak?"

Suasana bertukar sepi setelah kami menghentikan perbualan. Aku biarkan Abang Hamzah melayan kerinduan buat 'buah hati'nya itu. Aku terus melihat Caroline dan Christina bermain, menyodok salji ke dalam timba plastik mainan mereka.

Seakan menyedari diri mereka diperhati, kedua-duanya menoleh serentak. Lantas aku melambai. Kedua-duanya ketawa mengekek dan membalas lambaianku. Sesaat kemudian, mereka berdiri dan berlari ke arah kami.

"Leen, you wanna play with us?" suara halus Caroline bertanya. Tujuh bulan mengenali mereka, aku sudah dapat mengecam yang mana satu Caroline dan yang mana satu Christina.

"We can build snowman together…" sampuk Christina pula.

"Or we could build a snow-castle…" Caroline mencelah.

Aku memandang Abang Hamzah, dia tersenyum. Aku jadi malu bila 'rahsia'ku pecah. Pasti selepas ini aku bakal di sakat lagi.

"Sorry, not today girls… I have a visitor. Girls, meet Hamzah. He's my coursemate." Aku memperkenalkan Abang Hamzah pada mereka. Tak berkelip-kelip kedua-duanya merenung lelaki itu sebelum mereka menghulurkan tangan untuk berjabat.

"Don't you girls afraid, she might ruin your snow-house or even smashed your snowman? She told me before; she really hates the snowman because it looks creepy." Abang Hamzah menyampuk tiba-tiba. Aku terkesima.

Caroline dan Christina saling memandang. Raut wajah mereka penuh kehairanan.

"Abang Hamzah! Jangan nak takutkan mereka," jeritku pada Abang Hamzah agak kuat. Memprotes bicaranya. Mana boleh dia kata begitu. 'Meracun' pemikiran budak-budak itu dengan sesuatu yang tidak benar. Mesti mereka takut nak mengajak aku bermain lagi.

"But… last week she looks okay. She helped us make the biggest snowman we could ever lay our hands on. She didn't screamed or look dreadful or anything of the sort. Right, Christy?"

Pantas Christina mengangguk, mengiakan kata-kata kembarnya.

"Don't listen to him. He's just pulling your leg." Segera aku menerangkan hal sebenar. Tidak mahu mereka mengambil serius usikan Abang Hamzah.

Wajah yang keliru, perlahan-lahan di hias senyuman. Jelas, mereka sudah faham. Sejurus itu, mereka meminta diri dan berpatah semula ke tempat mereka bermain tadi.

Melihat mereka bermain semula, aku berpaling pada Abang Hamzah. Ketika itu, dia sedang tersenyum penuh erti. "Ooo, dah berapa lama buat kerja tu?"

"Kerja apa?" tanyaku tak faham. Aku menyeluk tangan yang digigit kedinginan ke dalam kocek baju sejuk.

"Jadi 'companion' budak kembar tu…"

"Sejak winter season bermula…"

»»  read more

Antara Kata & Rasa - 2

Posted by eita mn on 10 June 2010. Filed under: ,
No Comments »


MALAMNYA, aku berteleku di dalam bilik seperti mana kebiasaannya apabila mempunyai tugas yang perlu disiapkan. Perut telah selesai diisi dengan semahunya. Mungkin tidak perlu lagi aku 'berhenti' untuk mengisi perut sehingga tengah malam nanti. Kiranya perjalanan tugasan aku kelak bakal dilaksanakan secara terus-menerus tanpa perlu melangkah keluar dari bilik lagi.

Secawan cappuccino 3-in-1 telah siap dibancuh dan diletakkan di sisi laptop. Sebagai bekalan dan juga 'teman' seperjalanan.  Bolehlah juga menghilangkan rasa mengantuk. Mata ini bukannya boleh dijangka. Walau sudah tidur hampir setengah jam siang tadi, bukanlah bermakna ia akan segar-bugar di awal malam. Apatah lagi, memandangkan tugasan yang berlambak dan memeningkan kepala itu, sekejap sahaja mata ini boleh bertukar layu.

Aku membelek kertas bersaiz A4 yang sarat bertulis. Kemudian menatap pula skrin laptop. Baru jariku hendak memulakan taipan, paparan kotak mesej yahoo messenger muncul menyampaikan pesanan.

angah:  Assalamualaikum. How r u?

Bibir mengukir senyum saat mata terpandang id penghantar. Tugasanku bakal tergendala seketika. Perlu dilayan dahulu insan yang menegur.

nia_niil : Wassalam… Fine as always. Family apa khabar?
angah : Family abang ok. Cuma kak long yang tak sihat.
nia_niil : What's wrong with her?
angah : Selsema, batuk etc.
nia_niil : Dah lama ke?
angah : Dah 5-6 hari jugak lah…
nia_niil : Mesti kes tak jumpa doktor ni…
angah : Biasalah Kak long tu… Setakat sakit sikit-sikit ni bukannya dia nak jumpa doktor.
Aku ketawa kecil. Memang perangai Kak Long. Sakit yang sikit-sikit jarang benar nak ke klinik. Adakalanya ilmu petua turun-temurun yang dia praktikkan untuk sembuh. Selagi tidak mudarat, boleh diubat sendiri, apa susahnya perlu ke klinik, itulah ayatnya yang kerap-kali aku terima.

Kak Long… Kak Long…

nia_niil : Abang Kammy nak datang ke US minggu depan…

Terasa pula hati ini untuk memaklumkan berita itu pada Abang Ngah.

angah : She must be happy and excited… Ain sedih ke abang dan Kak long tak dapat ke sana?

nia_niil : Bukan itu maksud Ain. Ain cuma nak inform abang. Tak ada maksud lain. Anyway, I'm here for 2 years only. And next year I'll be back. Boleh tahan lagi kalau setakat 2 years tak jejak Malaysia, tak jumpa kak long dan abang.
angah : Really? Bunyi cakap Ain macam gaya orang nak sedapkan hati sendiri aje.


Abang Ngah ni…

Aku cakap yang betul. Dianggapnya pula aku sedang berdukacita. Tunggu sekejap…

Aku menekan ikon 'Webcam'.

angah : Eh, kenapa perlu buka webcam pula? Abang online sekejap aje ni. I have a meeting in a few minutes.
nia_niil : To prove something.


Wajah Abang Ngah muncul di sisi kanan kotak pesanan yahoo messenger.

nia_niil : Nampak tak?
angah : Nampak apa?
nia_niil : Muka Ain.
angah : Of course… but why?


Aku senyum ceria. Biar Abang Ngah nampak rupa gembiraku. Adakah pula wajah ceria begini dikatanya sedang berdukacita.

nia_niil : Wajah Ain nampak seperti bersedih ke?

Aku dapat melihat Abang Ngah ketawa di sebelah sana.

nia_niil : See? See?

Aku senyum lagi dengan selebar-lebarnya.

angah : Okey, abang nampak. And I'm happy seeing you're happy over there…

Di wajah Abang Ngah tinggal senyuman. Aku dapat membaca ketulusan hati dia menyatakan rasanya. Hati terasa sayu tiba-tiba. Aku tahu dia selalu mendoakan keselamatan dan kegembiraan aku di sini.

Setelah menamatkan perbualan dengan Abang Ngah, fikiranku melayang. Entah mengapa kali ini, kata-katanya mengheret aku mengingati masa silam yang terlalu ingin aku hindarkan. Masa silam yang berharga tetapi hanya membawa kedukaan buat diriku.

Dalam kemelut perasaan, aku meninggalkan meja tulis. Menuju ke susunan buku di tepi kepala katil. Sebuah buku berkulit tebal yang sudah bertahun usianya kupilih dari susunan yang ada. Isi di dalamnya di selak. Terhenti di halaman yang mengandungi beberapa keping gambar. Gambar yang penuh dengan memori. Dahulu, gambar itu menjadi penghias meja tulis dan dinding bilikku. Bukti betapa hidupku waktu itu lengkap dengan kebahagiaan dan kasih sayang. Penyeri kehidupanku. Namun setelah apa yang berlaku, aku tidak sanggup lagi melihatnya. Lalu aku 'semadikan' gambar itu. Terbiar ia di celah helaian buku itu tidak ditatap selama aku di tanah Amerika Syarikat ini.

Kenangan lalu datang mengetuk kotak ingatan. Membuka kembali kisah lama yang disimpan rapi. Dan rasa sebak mulai mengisi ruang hati.

Biarlah…

Biarlah malam ini air mata ini mengalir. Hanya sekadar untuk satu malam ini sahaja. Kerana esok akan aku pastikan hati ini kembali seperti sediakala. Seperti dunia ini tiada masalah. Sama seperti tekad yang aku buat lebih enam bulan yang lalu di saat tanah Malaysia aku tinggalkan.

Dan air mata menuruni laju membasahi pipi bersama kenangan yang tersimpan kukuh di ingatan dan takkan terpadam buat selamanya.


*  *  *  * *

8 tahun lalu…

Hujan!!!

Dengan tangkas, larian disasarkan ke koridor sekolah yang berada tidak jauh dari kawasan padang. Beg galas berisi beberapa buah buku itu diangkat ke atas kepala. Dijadikan pelindung sementara agar diri tidak dibasahi hujan.

Oh hujan… dirimu hadir bagaikan rahmat! Meneutralkan titis peluh yang terasa melekat di badan… 

Aku menarik baju-T sekolah yang liat tertampal di tubuh. Akibat air hujan bercampur peluh yang dirembes keluar setelah bermain hoki tadi. Seksa juga kalau diserang hujan begini. Nasib baik tak basah kuyup.

Aku memandang sekeliling. Mencari-cari kalau Ainil teman rapatku itu masih belum pulang. Tapi, bukankah aku melihat sendiri ayahnya datang menjemput? Tapi tak mustahil kalau dia masih di sini. Manalah tahu kepulangannya tertangguh.

Aku menebar pandang ke arah tempat meletak kereta. Mengeluh lagi tatkala pasti yang kereta Wira sedan biru gelap tiada di situ. Terpaksa melayan diri sendirilah nampaknya. Apa boleh di buat…

Aku menadah tangan, cuba menghimpun titis-titis air hujan di atas telapak tangan. Walau tahu usaha itu sia-sia, sengaja aku lakukan juga. Al-maklumlah, tiada aktiviti lain yang boleh difikirkan.

Beberapa minit kemudian, aktiviti itu aku rasakan sudah tidak menarik. Alahai, nasib badan! Awal tadi, tak teringin nak pulang ke rumah. Kononnya nak melepaskan penat dahulu. Ingatkan sempat pulang ke rumah. Sekarang dah hujan begini, bagaimana nak pulang? Payung pula terlupa nak di bawa.

Bukan sengaja terlupa, tapi malas! Bidas hatiku. Padan dengan muka!

Aku melihat jam tangan. Dah pukul 6 lebih. Ibu pasti tertanya-tanya ke mana aku pergi.

Segera aku mencapai purse di dalam beg. Lebih baik call rumah dan beritahu sesiapa yang mengangkat panggilan tu nanti tentang kelewatanku. Risau juga kalau ayah menubuhkan search team nanti. Aku bukannya hilang atau diculik. Tapi sengaja menunggu hujan berhenti di sekolah.

"Cari apa cik adik?" tegur satu suara dari belakang.

Aku berpaling. Alhamdulillah, 'rescue' dah sampai!

Seorang lelaki seusia denganku berdiri dengan sekaki payung di tangan. Bajunya bertompok dengan titisan hujan.

"Errr… nak cari…"

Lelaki itu memintas jawapanku. "I don't think you're gonna find it." Dia mengangkat payung di tangannya. Pasti dia fikir aku sedang mencari payung di dalam beg.

Aku senyum tanpa menyangkal katanya. Cari payung pun, cari payunglah! Janji boleh pulang ke rumah berteman dan tanpa kuyup di basahi hujan.

"Abang dah cakap tadi, bawa payung ke sekolah. Tak dengar…" Dia mula membuka kata yang aku teramatlah pasti akan bertukar panjang kalau tak ditahan.

"Okey, Ain bersalah! Ain minta maaf. Sepatutnya Ain dengar cakap abang." Tanpa berlengah aku menambah. Wah, pantasnya kata-kataku umpama kilat. Aku sendiri pun terkejut. Boleh masuk Malaysian Books of Record ni.

"You're lucky I'm not going anywhere. Dapat juga abang datang jemput. Memang abang dapat rasa Ain akan tersangkut dalam hujan."

"Sorry! Abang kan hero Ain. Apa gunanya ada hero kalau setakat untuk di tayang aje?" Aku sengih mengusik. Dia menggeleng dengan senyuman kecil.

Selamat diriku dari bebelan…

"Iyalah, my damsel in distress, memanglah tugas hero nak menyelamatkan puteri kan? Sekarang hero dah sampai, jom kita balik."

Dia membuka payung dan menantiku.

"Untuk selamanya, memanglah abang seorang penyelamat Ain. Tanpamu hidup tak bererti…" usikku lagi lalu menapak ke bawah payung yang di pegangnya. Usikan itu bukanlah usikan kosong tanpa erti. Memang dia acapkali menjadi penyelamatku.

"I know…" balasnya seraya memaut bahuku lebih rapat. Untuk mengelak diriku dari lebih teruk di basahi hujan juga menyampaikan mesej di sebaliknya. Mesej bahawa dia mengerti apa yang aku ucapkan itu memang lahir dari hati.

Aku amat bertuah mempunyai dia. Aku harap sehingga ke akhir usia, dia akan terus berada di sampingku dan menjadi pelindungku. Hanya dia yang banyak memahami dan mengerti dengan diriku.

Dengan sekaki payung itu, kami melangkah meninggalkan kawasan sekolah.

»»  read more

Melur - 1

Posted by eita mn on 08 June 2010. Filed under: ,
No Comments »



I’ll tell you, man. Menguntungkan kalau dapat kontrak tu. It would be marvelous! Muahhh!” Siap dengan ciuman di ibu jari dan jari telunjuk, pendapat itu dicadangkan.

“Apa nama company tu tadi?” Fahim bertanya semula, tanpa mengangkat wajah. Leka menatap lukisan grafik yang baru diperolehi.

Oh man! Kau boleh pandang muka aku tak? Forget for a moment pasal grafik tu…” kata Ramzi menarik grafik yang dimaksudkan. Terpinga-pinga Fahim seketika. Lukisan grafik lenyap di depan mata.

“Ish, takkan nak cakap pasal benda ni nak kena pandang muka kau?”

“Dah aku bercakap, tapi tak ada feedback…” Diletakkan lukisan grafik di penjuru meja. Jauh dari jangkauan si teman. Biar terbuka sedikit telinga Fahim mendengar percakapannya.

Fahim akhirnya mengeluh, menyerah pada desakan Fahim. Badan disandarkan pada kerusi hitam empuk. Keseluruhan pandangannya ditumpahkan ke wajah Ramzi.

Okay, continue… I’ll listen…

As I said, projek kali ni kita boleh dapat untung banyak,” kata Ramzi lalu bangkit dari kerusi. Mata Fahim mengikutnya.

“Syarikat tu menawarkan nilai kontrak yang tinggi,” sambung Ramzi melangkah ke sebelah kirinya. Tidak senang duduk lagaknya. Duit bagai sudah terbayang di ruangan matanya. Mata Fahim mengikut lagi.

“Rugi kalau kita lepaskan peluang ni.” Ramzi berpatah semula. Mata Fahim tetap mengikut setiap gerak-gerinya.

Langkah Ramzi terhenti. Sedar Fahim melihatnya tanpa berkelip. “Yang kau tengok aku tak henti-henti, kenapa?”

“Kau jugak kan yang suruh aku pandang kau…”

“Saja nak kenakan aku la tu…”

Fahim ketawa. Dah terkena kawannya seorang itu. Lain kali bagilah arah diktator macam tu lagi.

Company mana?” Soalan yang belum berjawab itu Fahim soal lagi.

“White Jasmine Berhad.”

“Tak pernah dengar pun…” Dahi Fahim berkerut. Hairan.

“Itulah kau. Ketinggalan zaman. Syarikat tu salah satu pengeluar barangan perempuan – perfume, beauty product, you name it… semua ada.” Beria-ia Ramzi melobi. Berharap benar agar Fahim bersetuju. Adalah satu kerugian besar kalau syarikat mereka terlepas.

You-name-it tu pun produk dia jugak ke?” Sedikit sinis Fahim membalas. Geli telinga mendengar Ramzi bersungguh-sungguh cuba mempengaruhinya.

Ramzi melepaskan nafas. “Kau ni… memanglah. Kau nak ke tak nak projek baru ni?”

“Kalau boleh bawa keuntungan macam yang kau kata tu, why not?” Serentak, Fahim mengangkat bahu tidak kisah.

“Habis… cakap macam tak ada hati je nak buat,” bidas Ramzi, tak faham dengan reaksi Fahim.

“Aku cuma risau. New company, tak tahu boleh dipercaya atau tak. Aku takut jadi macam kebanyakan company baru yang kita buat tu. Sikit punya susah nak bayar. Payment lesap entah ke mana.” Luah Fahim risau. Bukan sekali dua syarikat mereka ditipu pelanggan. Dan dia semakin berhati-hati kini dalam menjalankan perniagaannya.

“Yang ini aku confident. Memang boleh dipercaya. Lagipun sepupu aku kenal sangat dengan pemilik syarikat tu. Bukan kaki kelentong punya.”

“Sepupu kau? Bukan awek kau?”

“Awek aku guna produk dia aje. Sepupu aku yang kenal dia.”

“Oklah kalau macam tu. Kau handle?”

Ramzi tersengih bak kerang buruk. “Tangan aku dah full, man. Kau boleh tolong tak? Proposal kau dengan syarikat Mutiara Berhad tu dah settle, kan?”

“Aku nak kena ambil alih la, ni?”

“Kalau boleh, kau tolong handle. Apa-apa hal aku tolong dari belakang, ok?”

Fahim menggeleng perlahan. Ramzi yang nak tersangat-sangat projek tu, dia juga yang terpaksa buat. Mujur mereka partnership dalam syarikat itu. Dia tak terasa nak berkira sangat. Untung, sama-sama dikongsi. Rugi, sama-sama ditanggung.

“Bila dateline proposalnya?”

“Nanti aku try arrange satu meeting dengan pemilik dia. Kita perlu tahu semua requirement dia dulu.”

“Kau belum selidik?”

“Sepupu aku baru aje beritahu pasal ni. Aku terus tanya opinion kau dulu. Kalau aku pandai-pandai accept karang, kau tak setuju pulak.”

“Yelah, kan… Sebab aku yang nak kena buat,” balas Fahim bersama satu jelingan.

Ramzi sengih lagi. “Well said, man!” Dia tertawa pula. Senang hatinya, Fahim bersetuju. Akan diusaha habis-habisan agar kontrak itu jatuh ke tangan mereka.

“Aku tahu la kau tu…”

You’re definitely a genius, man!” Pujian Ramzi melambung tinggi, hingga ke puncak awan.

“Bodek baik nampak…”

Really, man! Aku cakap betul. Kaulah penggerak utama syarikat kita.”

“Ramzi, one more time kau sebut ‘man’ tu, aku sumbat pen ni dalam mulut kau. Aku memanglah ‘man’. Tak payah kau nak sebut-sebut. Bukannya aku tukar jadi perempuan, kalau ayat kau tak ada word tu.” Rimas Fahim dibuatnya. Seperti penting sangat perkataan ‘man’ itu disebut.

Ramzi tertawa kelucuan seraya mengangkat tangan separas bahu. Surrender!

»»  read more

Antara Kata & Rasa - 1

Posted by eita mn on 07 June 2010. Filed under: ,
No Comments »


WEST HARTFORD, Connecticut. Suhu pagi itu mencecah -10 darjah Celcius. Itu bukanlah sesuatu yang luar biasa tatkala musim sejuk menjelma. Tetapi, bagi diriku yang masih cuba membiasakan diri, suhu sebegitu tetap terasa 'asing'nya. Mujur juga suhu itu tidak menurun sehingga -19 darjah Celcius, suhu terendah yang direkodkan untuk musim sejuk setakat ini. Dan mujurlah juga, rumah sewaku yang terletak di Norwood Road ini, dilengkapi dengan heater. Tidaklah aku menderita kesejukan di dalamnya.

Aku sedang bertungkus-lumus di dapur apabila secara tiba-tiba, jeritan kecil mengegarkan gegendang telingaku. Aku begitu terkejut. Masakan tidak, tiba-tiba sahaja jeritan itu mengisi sepi di lantai tingkat bawah. Hampir saja terlepas spatula yang aku pegang. Apa yang terjadi?

Segera aku mematikan api dapur dan berlalu ke ruang tamu. Cemas di hati, usah di tanya. Pelbagai perkara buruk yang aku bayangkan. Bumbung runtuh dihempap salji tebal ke?

"What's wrong, Kammy?" soalku kehairanan melihat Kamilia, teman serumah merangkap teman sebilikku, sedang melompat keriangan. Dalam masa yang sama aku turut bersyukur, tiada kejadian buruk yang berlaku.

Gadis yang tua setahun dariku itu tersenyum lebar. "Guess what? My brother's coming here next week."

Patutlah, desisku. Segera aku faham dengan kelakuannya.

"That is good news," kataku seraya menanggalkan apron dari tubuh. Aku menapak semula ke dapur untuk menyangkut apron dan menutup kuali yang sebentar tadi aku biarkan terdedah begitu sahaja. Kemudian, aku kembali mendapatkan Kamilia. Dia sudahpun duduk di hadapan tv sambil menekan remote control, mencari-cari siaran yang menarik.

"Ada apa abang kau ke sini? Just visiting aje ke?" Sebelum duduk di sebelahnya, aku menutup suis lampu. Jarum jam menunjukkan pukul 7.45 pagi. Dengan adanya cahaya matahari, lampu tidak perlu lagi dibiarkan terus menyala. Cukuplah sekadar cahaya semulajadi itu menerangkan keseluruhan rumah dua tingkat ini. Dia kalih ke arahku. "Company dia hantar dia ke sini untuk buat short-course. Maybe for three months."

"Di sini? Maksud kau… di UHa?" soalku merujuk kepada Universiti of Hartford yang terletak di pinggir bandar West Hartford. Universiti itulah yang menjadi tempat kami menimba ilmu di negara Uncle Sam. Sudah habis satu semester pengajianku. Ini bermakna, dah hampir tujuh bulan aku menetap di bumi Amerika Utara.

Wah, dalam berpuluh negeri di United States ini, kenapa Connecticut yang menjadi pilihan? Malah, di bandar West Hartford pula. Mungkinkah abang Kamilia sengaja ingin mengekor jejaknya?

"Bukan di Hartford tapi di New Haven. Dia naik flight dari KL hari Jumaat pagi. He should be here on Saturday and he wants to come here. To UHa, to meet me."

"Bertuah lah kau, bakal ada family kat sini…" Aku senyum dan dia membalas dengan gembira.

"Aku kirim suruh dia bawa rempah kari, serunding, kuah kacang dan nasi impit Adabi yang instant tu, belacan… dan macam-macam lagilah. Bolehlah kita berpesta makanan pure dari Malaysia…"

Belacan? Aku ketawa. Kalau tak dibungkus dengan cermat, alamatnya berbaulah satu kapal terbang…

Pun begitu, bagus juga pesanan Kamilia tu. Dapat juga merasa makanan asli dari Malaysia. Selama beberapa bulan ini, asyik memasak masakan yang bahannya 'made in US' aje. Makanan pun rasa tak sedap seperti di tanah air. Kadang-kala ada bahan yang kurang, terpaksalah guna apa yang ada.

"Banyak ke barang yang kau pesan?" tanyaku sambil menarik majalah Home & Décor ke riba. Sejak semalam majalah itu dibiarkan di ruang tamu. Entah siapa pemiliknya. Sama ada Humayra, pelajar Computer Engineering Technology ataupun Maisarah, yang menyambung pelajaran dalam bidang Architectural Engineering Technology. Hanya mereka berdua yang suka membeli majalah sebegitu. Dan kedua-duanya lebih muda dariku. Begitu juga dengan seorang lagi penghuni rumah ini, Intan Amirah.

"Banyak lah jugak. Tapi tak tahulah abang aku tu nak bawa semua ataupun tak. Kalau semua, rabak beg dia nak mengusung…" Kamilia ketawa di hujung kata-katanya. Pasti dia terbayangkan babak yang di gambarkannya itu.

"Hmm, kalau banyak, apa kata kita buat majlis makan-makan? Kita jemput pelajar-pelajar lain sekali?" Aku membuat cadangan. Tiba-tiba sahaja idea itu terlintas di fikiran. Seronok juga kalau sesekali diadakan majlis sebegitu. Menghimpun sahabat handai dari Malaysia. Sekurang-kurangnya kami mampu memperkukuhkan hubungan silatrurrahim di antara pelajar Malaysia di Hartford.

"Kau nak beritahu pada Abang Jamil?" Kamilia menyoal sambil memandangku.

"Abang Jamil?" Aku jadi keliru semerta. Helaian majalah seterusnya tidak jadi diselak. Aku tak dapat memahami niatnya. Kenapa aku harus memberitahu presiden kepada pertubuhan Malaysian Student Association (MASA) itu?

Bertindak mengeratkan kerjasama dan perhubungan di antara pelajar Malaysia sebagai objektif utama, MASA merupakan satu-satunya persatuan pemangkin yang ditubuhkan. Menyatu-padukan pelajar Malaysia di sini. Selain dari itu, MASA juga berfungsi sebagai medium untuk memperkenalkan budaya Malaysia dan kemesraan serta keramahan rakyat Malaysia di pandangan komuniti di universiti dan juga masyarakat sekitar. Rata-rata pusat pengajian di Amerika yang mempunyai pelajar Malaysia mempunyai persatuan MASA mereka sendiri. Sama seperti di universiti ini.

"Iyelah… Kan nak buat majlis makan? Why not inform Abang Jamil? At least he could tell the others. Tak payahlah kita nak susah-susah sebarkan. Dia presiden MASA kat sini, apa-apa hal yang kita nak Malaysian students tahu, it would be much quicker and less hassle through him. Dia ada cara yang lebih mudah untuk maklumkan pada yang lain."

Mengerti maksudnya, aku mengangguk. "Tapi kau rasa kalau nak tempatkan about 35 people dalam backyard kita ni, cukup ke?" Terfikir pula tentang jumlah pelajar Malaysia yang menuntut di Hartford. Sewaktu bibir lancang mengeluarkan cadangan, fikiran tak pula memproses ke situ.

Dia diam memikir. "Hmm… betul jugak tu. Kalau buat sampai ke yard, still tak muat ke?" tanyanya. Kaca tv langsung tak dipandangnya lagi. Dia terus mengadapku.

Kali ini aku pula yang membisu. Mungkin juga muat jikalau majlis diadakan dari yard di hadapan rumah hingga ke backyard di belakang. Tetapi itu hanya kemungkinan. Aku tidak tahu setakat mana anggapan dan andaian aku dan Kamilia betul. Belum pernah kami menganjurkan sebarang majlis sebelum ini. Kalaupun ada, kurang dari sepuluh orang pelajar yang dijemput. Itupun hanya dari kalangan teman rapat.

"Nantilah kita fikir bila betul-betul dah confirm." Akhirnya ayat itu yang aku keluarkan. Untuk masa sekarang, biarkan dahulu rancangan itu terawang-awang. Apabila abang Kamilia datang dan setelah dipastikan barang-barang yang dibawanya cukup untuk kami membuat majlis, barulah difikirkan semula. Aku rasa itulah sebaiknya.

Kamilia menganggukan kepala, tanda bersetuju. Dia kembali melihat rancangan berita di televisyen. Manakala aku, menyambung semula pembacaanku.

"Kak Leen, breakfast apa pagi ni?" Sepuluh minit kemudian, suara Intan lantang bertanya dari arah tangga.

Aku mendongak. "Makaroni goreng…"

"Sounds tasty! Yummy!"

Aku tertawa kecil. "Itu baru dengar, belum rasa lagi…" usikku.

"Kak Leen masak makaroni goreng memang best!" Puji gadis dari Alor Gajah itu meninggi. Dia turun menghampiri kami di sofa.

"Itu perlian ke pujian betul?" Tahu, aku kalau bab memasak memang tak boleh dapat A. B pun payah. Kalau dapat D tu, dah dikira bagus. Tapi, kalau memasak Makaroni goreng, memang boleh serah padaku. Itu boleh lulus dengan cemerlang.

"Betullah, bukan perlian…"

"Ooo, jadi selama ni, Kak Kammy masak tak sedaplah?" Kamilia mencelah dengan wajah yang tidak manis. Tidak aku tahu dia sememangnya terasa dengan pujian Intan terhadapku ataupun dia hanya berpura-pura.

"Eh, Kak Kammy masak pun sedap.. sama sedap dengan Kak Leen. Cuma Intan aje yang masak tak sedap." Sepantas kilat Intan membetulkan bicaranya. Bimbang Kamilia benar-benar terasa.

Tanpa di duga, Kamilia ketawa mengekek. "Tahu takut…"

"Mana Maira dengan Sara? Dia orang tak nak breakfast ke?" tanyaku selepas itu. Batang tubuh kedua-duanya masih belum kelihatan. Sudah menjadi kebiasaan, kami berlima bersarapan pagi bersama-sama di hari hujung minggu.

Tatkala itu juga, Humaira menuruni anak tangga. Maisarah mengekor tidak jauh di belakang. Aku bangkit berdiri dan melangkah ke dapur.

"Nasib baik cepat. Kalau lambat sikit lagi tadi, kita orang makan dulu." Sempat aku menyakat mereka berdua dalam perjalanan.

"Alah, Kak Leen cakap aje. Belum tentu akak buat," suara Maisarah mengikutku ke dapur. Aku mengambil mangkuk besar lalu menuangkan makaroni goreng ke dalamnya.

Ada benarnya kata-kata Maisarah. Selambat mana pun mereka turun, aku tidak pernah makan dahulu. Acapkali aku akan tunggu juga mereka. Ataupun memanggil mereka sekiranya salah seorang terlewat bangun. Melainkan mereka sendiri yang tak mahu bersarapan, maka aku tidak akan menunggu.

"Nak minum air apa pagi ni, kak?" Humaira menyoal, tangannya memegang teko kaca. Bersedia untuk membancuh air minuman pagi.

"Sara?" Aku pula meminta pendapat Maisarah.

"Sara tak kisah. Apa-apa pun tak apa."

"Intan, nak minum air apa?" Aku bertanya pada Intan yang sedang melangkah masuk.

"Kopi?" Ringkas kata balasnya.

Dan setelah semua bersetuju, Humaira menyiapkan seteko air kopi panas dan diletakkan di meja makan. Maisarah menyusun pinggan-pinggan untuk setiap orang. Intan pula mencari garpu dan sudu di dalam kabinet. Siap sedia segalanya, kami memulakan hari minggu itu dengan aktiviti sarapan berlima. Banyak yang kami bualkan sambil menghadap hidangan pagi itu.

»»  read more