Antara Kata & Rasa - 11

Posted by eita mn on 19 March 2012. Filed under: ,
No Comments »

“Leen, kau mengaku ke tak kau ada buat sesuatu tanpa kerelaan aku?”

Soalan itu menyapa ketika aku tiba di rumah. Kamilia sedang berdiri menunggu di ruang tamu. Ternyata Kammy sedang menanti kepulanganku. Dan sebaik aku muncul di hadapan matanya, terus dilontarkan pertanyaan.

Hah? Tanpa kerelaan? Apa yang telah aku buat?

“Apa yang aku buat tanpa kerelaan kau? Aku ada heret kau ke mana-mana ke?” tanyaku musykil. Ish, bukan ke dia di rumah dan aku di universiti? Bila masanya aku buat adegan ‘tanpa rela’ ni?

“Cuba kau ingat,” arahnya dengan mata yang tertancap padaku. Membuatkan aku terasa seperti orang bersalah walau tidak aku tahu hujung pangkal pertanyaannya.

Aku menggaru kepala yang tidak gatal. Pada masa yang sama cuba mengingati. Ada ke?

Sesaat… dua saat…

Aku menggelengkan kepala perlahan akhirnya. “Aku tak tahu. Cuba kau beritahu apa yang dah aku buat?”
Sesungguhnya memang aku tak tahu. Serasaku tiada pula aku melakukan seperti apa yang dikatanya. Melainkan kalau aku melakukannya di luar sedar. Tapi bila?

“Kau jumpa siapa hari ni?” Dia bertanya soalan lain pula. Belum pun soalan awalnya tadi bertemu jawapan.

Aku melabuhkan diri di sofa. Kaki yang penat melangkah tadi sudah tak termampu hendak berdiri. Sepasang mata Kamilia memerhati tingkahku tanpa suara. Dia menanti jawapan untuk soalannya.

“Jumpa classmates and professor akulah… Who else am I supposed to meet?

“Selain dari tu?” Kamilia terus menyoal. Sudah seperti ajen FBI saja lagaknya, menyoal bertalu-talu.

Aku jadi teringat pada Puteri Jelita yang aku temui sewaktu hendak ke kedai buku.

“Puteri. Selain dari tu dah tak ada sesiapa. Kenapa kau bertanya macam-macam ni?” tanyaku pula ingin tahu. Pelik dengan perangainya hari ini. Sesusuk tubuhnya yang berdiri di depanku menjadi santapan mata.

“Kau beri apa pada dia?” Dia bertanya lagi. Aduh, tak habis-habis dengan soalan ni…

“Erm…” Adakah soalan-soalannya itu kerana aku memberi nombor telefonnya pada Puteri Jelita? Terdetik soalan itu di hati.

“Nombor telefon kau?” kataku hati-hati. Di hati mengesyaki apa yang terlintas di benakku tadi adalah benar. Semua ini ada kaitan dengan pertemuan aku dan Puteri Jelita tadi.

“Betul.” Dia mengiakan dengan anggukan.

“Jadi… Yang kau kata aku buat sesuatu tanpa kerelaan kau tu, maksud kau, aku beri nombor phone kau pada dia?” Aku cuba meneka. Sekaligus menyatakan apa yang sedang bermain di fikiran.

Dia menggangguk untuk kali kedua. Mengesahkan anggapanku itu memang seperti yang dia maksudkan.

“Tapi apa masalahnya?” Aku tak mengerti. Dari kedudukan menyandar pada kerusi, aku menegakkan tubuh. Kenapa harus timbul masalah jika nombor telefonnya diketahui Puteri? Salahkah perbuatanku? Bukankah lebih elok kalau Puteri Jelita menyimpan nombor telefon Kamilia? Ada juga gunanya di masa kecemasan. “Puteri Jelita tu kan perempuan, bukannya lelaki. Takkan dia nak flirt dengan kau? Apa yang kau takut sangat?”

Terhambur ketawa dari bibir Kamilia. Lenguh berdiri agaknya, dia turut melabuhkan diri di sisiku.

“Aku tak kisah kalau dia nak flirt dengan aku…” selorohnya bergurau. Semerta aku ikut ketawa. “Tapi malangnya bukan aku yang dia cari…”

Aku mengerutkan dahi kehairanan.

“Habis, buat apa dia minta nombor kau?” Cepat aku bertanya. Sebelum sempat Kamilia meneruskan ceritanya.

Kamilia mengeluh panjang. Seolah terlalu sarat apa yang sedang menghuni dimindanya.

She’s asking for Abang Faid’s phone number…” Satu-satu ayat itu Kamilia lepaskan.
Membuntang mataku demi mendengarkan kata Kamilia.

What? For real?” ujarku tak percaya. Untuk apa Puteri Jelita meminta?

“Katanya ada perkara yang dia nak tanyakan pada Abang Faid. Entahlah, aku rasa itu hanya alasan dia. I think she has a feeling for him. And she’s trying to make her move.

Puteri Jelita menyimpan perasaan pada Abang Faid? Benarkah? Bukankah Puteri Jelita sudah mengenali ramai jejaka? Tidak cukup lagi ke? Sebanyak mana yang dia mahu? Sedozen? Dua dozen? Dan tiadakah sesiapa di antaranya yang berjaya menambat hatinya. Perlukah perbualan mereka pada malam itu dipanjangkan lagi? Perlukah hubungan mereka dihiasi dengan perasaan antara lelaki dan perempuan? Seriuskah Puteri ataupun sekadar ingin dijadikan teman biasa.

Bagaimana pula dengan Abang Faid?

Luckily, aku tak ada nombor Abang Faid. Tak dapatlah aku nak beri pada dia…” Aku seperti terkurung dalam dunia asing. Apa yang Kamilia katakan hanya bagaikan angin lalu yang menyapa pergi. Sedikitpun tak menyinggah di benakku lantaran fikiran yang asyik berputar ligat memikirkan hal Puteri Jelita dan Abang Faid.

Aku cuba mengimbas kembali adegan majlis makan beberapa hari yang lalu. Tentang bagaimana interaksi yang terjalin di antara Puteri Jelita dan Abang Faid. Mereka nampak mesra. Puteri Jelita ramah bercerita manakala Abang Faid sentiasa bersedia menjadi pendengar setia. Memang ternyata ‘layanan’ Puteri Jelita terhadap Abang Faid agak istimewa.

Hatiku mula merasakan sesuatu. Debarnya juga lebih rancak dari biasa. Agaknya akibat rasa terkejut dengan berita yang disampaikan Kamilia.

Ah, hubungan Abang Faid dan Puteri Jelita bukan ada kena-mengena dengan diriku. Itu hal mereka. Apa perlunya aku bersusah-payah memikir.

“Apa pendapat kau kalau kita ke New Haven on the second week of March?”  Soalan Kamilia yang seterusnya menghentikan kotak mindaku dari terus memikirkan tentang Puteri Jelita dan Abang Faid. Sekaligus menukar topik perbualan kami di petang ini.

Mendengar cadangan itu, mengingatkan aku pada janji Kamilia terhadap Abang Khaizuran. Janji yang ditebar tanpa tarikh dan masa yang nyata. Segala-galanya bergantung pada keadaan.

Aku kembali menyandar. Melekapkan tubuh badan pada sofa agar kedudukanku lebih selesa.

“Tarikhnya?” Ringkas pertanyaanku. Aku faham mengapa minggu bulan Mac itu yang menjadi pilihan. Minggu itu merupakan spring break. Universiti akan bercuti selama 9 hari. Jadi, sudah tentu minggu itu kami semua akan bebas seketika dari hal-hal yang berkaitan dengan pengajian. Bolehlah juga kaki ‘merayap’ ke mana-mana. Melawat tempat-tempat yang popular di Connecticut. Tak pun melawat ke negeri bersebelahan. New Jersey, Rhode Island atau New York.

Tapi… alah… dapat ke New Haven pun dah kira okey. Terisi juga waktu cuti.

Kamilia bangun dari duduknya lantas mengeliat seketika. “9 atau 10 haribulan…”

Aku memejamkan mata. Seminit dua pun jadilah…

“Ok…” sahutku perlahan sebelum telingaku menangkap bunyi tapak kaki Kamilia melangkah entah ke mana.
»»  read more

Antara Kata & Rasa - 10

Posted by eita mn on 05 March 2012. Filed under: ,
No Comments »

Subsurface exploration

Interpretation of geomorphology

Terdaftar baris-baris ayat itu di telinga sebelum ianya mengisi baris-baris kosong.

Suara Prof. Richard Lewandowski kemudian bersambung semula. Tips, penerangan dan informasi yang dia beri, aku catitkan ke dalam buku catatan B5 yang sering aku usung ke sana sini. Itulah harta paling berharga, sumber rujukan untuk aku menjalani rutin harian sebagai seorang pelajar. Kebanyakan nota-nota penting dan ringkas aku simpan di dalam buku yang sudah hampir lusuh kulitnya itu.

Don’t judge the book by it’s cover…

Walau lusuh dan berkulat sekalipun, isi di dalamnya teramatlah bernilai. Bukan tak pernah terfikir untuk menukar buku baru, tapi bagiku, barang yang lama itu lebih bernilai. Lagipun, masih ada lagi mukasurat yang belum habis diguna.

Biarlah… sudah penuh satu buku tu nanti, baru aku buat koleksi peribadi.

That’s all… If you still have some problem or questions, you can come and see me again.” Ayat penyudah itu menyapa telinga.

Maka, buku catatan itu aku tutup dan menyimpannya semula ke dalam beg galas bersama sebatang pen hitam yang digunakan untuk menulis.

Thank you, Prof. Lewandowski. I really got stuck around forty percent along the way,” ujarku berterima kasih.

Prof. Richard mengangguk. “Once you understand the concept and requirement, I’m sure your research could be submitted before the dateline.”

Aduh, sakit kepala juga nak siapkan research ni. Kajiannya minor aje tapi susahnya mengalahkan buat projek besar. Bukan setakat memeningkan kepala, boleh memintalkan urat saraf sekali.

Individual research macam nilah. Everything has to be done alone. Terpaksa jadi ‘lone-ranger’. Mujur bukan Power Rangers.

Teringat aku pada seseorang yang amat meminati cerita itu sewaktu dia masih kecil.

Oh no!

Terus aku menarik nafas perlahan-lahan.

Sebelum ingatan itu pergi lebih menjauh, membawa aku hanyut melayari kenangan lama, aku perlu mengingati diri di mana tempatnya aku berada sekarang.

Selesai perjumpaanku dengan Prof. Richard, aku berkira-kira hendak ke kedai buku kampus di bangunan Harry Jack Gray Center. Ada satu dua buku yang disarankan oleh Prof. Richard tadi. Buku-buku itu boleh membantu dalam menyiapkan research yang sedang aku jalankan ketika ini.

“Leen!”

Ada orang memanggilku?

Tika itu aku baru sahaja melepasi pintu keluar Charles A. Dana Hall yang letaknya bersebelahan dengan United Technologies Hall – bangunan untuk College of Engineering, Technology, and Architecture. Kedua-dua Hall bersama dengan Biology-Chemistry Building terletak di dalam kompleks yang sama iaitu Integrated Science, Engineering, and Technology Complex atau dikenali juga dengan nama ISET.

Aku agak teragak-agak untuk memberi reaksi pada panggilan itu. Bukannya apa, bimbang kalau aku tersilap dengar. Bimbang itu hanya imaginasiku. Apa yang akan berlaku kalau nama yang dipanggil itu bukan ditujukan padaku?

So, tak perlulah aku nak perasan di tengah walkway begini yang diriku ini sedang dipanggil ‘peminat’. Mungkin nama pendek itu ditujukan pada somebody yang bernama Linda. Ataupun Lindsay…Tak pun Angeline…

“Leen!”

Nama yang senada dan seirama dengan namaku itu di laungkan lagi. Hendak berpaling atau tidak?

Hey!

Satu sentuhan mendarat di bahu. Tersentak! Melayang separuh dari semangatku. Degup jantungku berlari laju. Betapa terkejutnya aku disapa seperti itu dalam keadaan fikiran yang galak memikir. Lantas aku menoleh ke sisi.

Puteri Jelita.

I was calling for you, you know…” Katanya bersama riak tidak puas hati. Marah barangkali aku tidak melayan panggilannya. Malah membiarkan dia melaung-laung sendirian.

“Maaf…” pohonku dengan wajah bersalah. Sedar kesalahan yang telah aku lakukan walaupun bukan dengan sengaja.

Aku menyambung kata, “Aku ingatkan bukan aku orangnya.”

Dalam pada itu, aku diserbu rasa hairan. Hairan kerana dipanggil oleh Puteri Jelita. Kami jarang hendak berbual. Kalau terjumpa di mana-mana sekalipun, hanya senyuman yang seringkali dihulurkan sebagai sapaan.

Jadi, apabila dipanggil dan dicari seperti ini, adalah sedikit aneh keadaannya.

Of course I panggil you,” tuturnya sambil menguis rambut lurusnya ke belakang. Ada persamaannya dengan  iklan syampu yang selalu aku lihat di kaca TV. Dia pernah menjadi model ke?

Anyway, I nak tanya. You tahu tak Kammy di mana? Almost all day I tried looking for her…

“Kammy?” Ada apa dia mencari Kammy?

“Kenapa kau cari dia?” Aku menyoal. Bukan nak busybody tapi sekadar bertanya ingin tahu.

There’s something I want to ask her.”

Begitu rupanya…

“Dia ada di rumah, petang ni dia tak ada kelas,” maklumku lancar. Memang telah aku hafal rutin hidup Kammy seperti mana dia juga yang telah maklum dengan jadualku.

“Erm.. kalau begitu, boleh bagi I phone number dia?” pintanya.

“You tak ada nombor dia?” soalku pula. Padahal sudah terang-terang Puteri meminta. Sudah semestinya dia tiada nombor telefon Kammy. Soalan yang langsung tak layak untuk disoal…

Dia mengeluh. Nafasnya dilepas agak kasar. “Kalau I ada, takkan I nak minta…”

Pantas aku mencari handphone di dalam poket kot. Memang aku tak rajin nak menghafal nombor telefon sesiapa. Selalunya tugas itu diserahkan pada phonebook sahaja. Kerja pun mudah. Kalau emergency dan handphone tak dapat digunakan, masih ada buku telefon yang aku simpan di dalam beg. Sebagai langkah keselamatan.

Thanks,” ucapnya setelah selesai menyalin nombor telefon Kamilia ke dalam telefonnya.

I’ll leave you then. See you later..” Dia beredar dari situ dalam gerak langkah yang pantas. Seolah mengejar sesuatu.

Bye…” ucapku perlahan meski aku sedar dia sudah jauh untuk mendengar ucapanku.

»»  read more