Kasih Seharum Lavender – Bab 10

Posted by eita mn on 16 October 2011. Filed under: ,
No Comments »


NAK sikit coklat,” Pinta Lynn sambil menadahkan tangan.

Plastik coklat M&M itu aku terbalikkan ke bawah, di atas tangannya. Tiada isi yang keluar. Aku meneropong ke dalam plastik. Kosong.

“Dah habis…” Aku mencapai tisu di dalam beg galas. Lalu mengelap warna coklat yang terlekat di tangan. Nama saja - melt in your mouth, not in your hands, tapi , cair juga di tangan.

“Tak aci, aku baru makan sikit. Kau makan banyak,” Protesnya. Mukanya masam mencuka.

Aku mempamerkan riak muka bersalah. Aku tidak sedar langsung coklat itu sudah habis. Semuanya gara-gara terlalu leka mendengar Lynn bercerita pasal kawannya tanpa henti dari tadi. Aku, selaku pendengar setia dengan mulut tidak bersuara, mengunyah sajalah kerjanya; satu demi satu bebola coklat itu disumbatkan ke dalam mulut.

Sorry. Aku tak sedar dah habis. Kau tu bercerita panjang sangat. Rasa macam makan popcorn sambil tengok wayang. Asyik…” Ujarku dengan diiringi ketawa kecil. Sengaja mengusiknya.
Lynn mencebik.

“Kalau macam tu, kau tak payah pergi tengok wayang lagi lah. Kau bagi aje duit tiket wayang tu kat aku. Tiap-tiap malam aku boleh cerita kat kau. Pilih aje nak dengar cerita apa. Casablanca? Titanic? Lord Of The Ring? Star Wars?” Balasnya.

Dia tersengih seperti kerang busuk. Pandai dia mengenakan aku balik. Bijak, bijak. Agaknya, masa kanak-kanak dulu, mamanya selalu beri dia minum susu Everyday..

Perubahan mendadak berlaku dalam hubungan aku dan Lynn. Daripada dua orang insan yang sentiasa dingin di antara satu sama lain, kami menjadi sahabat baik. Semuanya berubah setelah kami berbaik-baik semula beberapa minggu yang lalu. Sungguh tidak disangka.

Dan kini, bilik kami tidak lagi sunyi dan sepi. Sentiasa terisi dengan celoteh kami berdua. Acapkali juga, kami akan bertukar-tukar cerita tentang diri masing-masing sebelum tidur. Saling mengenali di antara satu sama lain. Alhamdulillah… tiada lagi perasaan marah dan ‘berangin’ yang membalut hatiku.

Kadang-kadang aku hairan. Bagaimana dulu kami boleh tinggal sebilik tanpa bercakap walau sepatah. Jangankan nak bercakap, memandang muka dia pun aku tidak ingin. Tapi sekarang, hilang saja muka dia di rumah, mulalah aku sibuk bertanya di mana dia berada. Benarlah kata orang, mula-mula benci, lama-lama jadi suka.

Orang yang paling gembira dengan perubahan ini, sudah tentulah Kak Ayu dan Kak Syima. Tidak sudah-sudah mereka menasihati kami agar meneruskan hubungan baik yang telah terjalin ini. Menasihati kami agar tidak sekali-kali bersikap seperti dahulu – bergaduh hanya kerana hal remeh-temeh.

Setelah mengenalinya, barulah aku tahu Lynn tidaklah seteruk yang aku sangka. Walaupun dia banyak menunjukkan sikap sombongnya dahulu, tapi sebenarnya tersembunyi sikap lain yang membuatkan aku senang bersahabat dengannya.

“Dah lama tunggu?” Sapa seseorang.

Serentak kami berdua menoleh ke belakang. Wajah Fariza menyapa. Peluh kelihatan memercik di dahinya. Bagaikan baru lepas berlari. Barangkali kelasnya baru sahaja tamat lalu dia bergegas dengan cepat ke kafeteria universiti.

Semalam, Fariza mengajak kami berdua menemaninya ke Loch Street. Kami terus bersetuju. Memandangkan Fariza habis kelas sejam lebih lewat daripada kami berdua, kami berjanji untuk menunggu di kafeteria. Dan, dari kafeteria, kami akan pergi bersama-sama.

“Lama tak lama, habislah satu bungkus coklat M&M,” Jawabku kepadanya. Beg galas kusandangkan ke bahu. Aku bangun dari kerusi. Bersedia untuk bertolak.

Kami mengorak langkah. Sepanjang perjalanan, bermacam-macam perkara kami bualkan. Dari sekecil-kecil berita panas di universiti hinggalah ke sebesar-besar berita tentang kejadian yang berlaku di seluruh dunia. Sebagai seorang pelajar universiti, perkembangan hal-ehwal dunia perlu juga diambil tahu.

Keadaan di sekitar Loch Street agak lengang saat kami tiba. Tidak banyak kereta mahupun pengunjung. Mungkin kerana hari ini hari bekerja jadi tidak ramai pengunjungnya. Apatah lagi, Loch Street bukanlah tempat tumpuan perniagaan utama. Tiada bangunan pejabat di sini. Hanya kedai-kedai menjual pelbagai barangan yang teguh menyokongnya.

Selain dari penduduk setempat yang kelihatan, ada juga beberapa orang pelajar sedang berjalan di sepanjang sidewalk yang memanjang sehingga ke penghujung jalan. Meninjau-ninjau melalui cermin kaca setiap kedai, barang yang dipamerkan. Nampaknya bukan kami sahaja yang ingin menghabiskan waktu petang di sini.

“Aku nak tengok baju. Kita masuk butik depan tu,” Ujar Fariza. Sebuah kedai butik berpapan tanda ‘Welly’s Attire’ menjadi tumpuan langkahnya. Aku dan Lynn mengekori dari belakang.

Tujuan utama kami ke sini semata-mata menemankan Fariza. Mana saja kedai yang dimasukinya, terpaksalah kami ikut. Hatta ke tandas sekalipun, kami akan turuti jua. Kiranya untuk hari ini, kami menjadi pengawal dia . Seronok juga, boleh berangan jadi Special Agent untuk sementara waktu.

Kedatangan kami disambut oleh seorang pelayan butik. Mungkin dia pemilik butik tersebut. Senyuman memekar indah di wajahnya. Fariza menjadi rambang mata melihat deretan baju-baju yang tergantung di rak. Pelbagai corak dan warna. Aku yang datang sebagai special agent pun, berpinar-pinar mata melihatnya. Dua helai baju berwarna biru dan merah dicapainya dan dibawa ke bilik persalinan.

Sebelum menarik langsir, dia berpesan,

“Kau orang tunggu kat situ. Jangan pergi mana-mana.”

“Kalau kau posing maut dalam tu lebih dari setengah jam, kita orang blah.” Lynn memberikan amaran. Dia tersenyum penuh makna memandangku. Kemudian, dilabuhkan punggungnya di sofa kecil merah.

Aku ketawa kecil mendengar ancaman Lynn. Saja dia nak kenakan Fariza. Pelayan butik itu yang mendengar perbualan mereka, tercengang-cengang. Manalah dia faham apa yang mereka katakan. Ajaiblah kiranya, seandainya pelayan itu tahu berbahasa Melayu.

Sehelai sweater berjaya mencuri tumpuanku. Cantik! Hasil buatan tangan yang halus. Kagum aku dengan sesiapa yang mengaitnya. Mengait benang kapas untuk dijadikan sweater bukannya kerja mudah. Memerlukan ketekunan dan kesabaran yang tinggi.

“Cantiknya,” Ujar Lynn. Tidak sedar bila masanya dia berdiri di sebelahku.
“Memang cantik.” Aku mengiakan. Jari-jemariku membelai kesempurnaan teksturnya. Nampaknya, Lynn turut ‘tergoda’ dengan kecantikan sweater yang aku pegang kerana dia turut melarikan jari-jemarinya di permukaan sweater itu.

“Belilah,” Usulnya.

Aku berfikir sebentar. Di kepalaku, terbayang sekeping kertas. Siap dengan debit dan kredit. Lancar otak kiriku mengira baki yang tinggal untuk bulan ini. Setelah selesai dicampur dan ditolak, rasanya aku masih lagi mempunyai lebihan wang. Satu petanda baik. Hajatku untuk memiliki sweater itu akan tercapai.

“Aku ambiklah. Rugi rasanya kalau tak beli.” Aku membuat keputusan. Lancar tanganku meleraikan penyangkut baju yang digunakan untuk menyangkutkan sweater itu.

Kemudian aku menoleh kepada Lynn di sisi.

“Kau tak nak beli apa-apa ke?” Soalku.

Lynn lantas mengunjukkan sehelai sweater yang tersangkut di tangan kirinya. Tidak kurang cantik juga. Sweater pilihannya itu bercorak abstrak. Gabungan tona warna biru dan kuning cair. Lembut saja mataku melihatnya.

“Mana boleh kau dengan Iza aje yang beli? Putih matalah aku macam tu,” Ujarnya dalam sengihan.

Jealous lah tu…” Usikku.

Yes, of course,” Jawabnya berdrama. Dia tersenyum kecil.

Kami berdua menyerahkan sweater dan wang kepada pelayan tersebut. Dan, pelayan itu segera berlalu ke kaunter menjalankan urusannya. Membungkus kedua-dua sweater dan menyediakan baki bayaran untuk kami.

“Jom duduklah. Lenguh berdiri lama-lama.” Aku bersuara lalu melangkah ke arah kerusi kosong. Lynn mengekor dari belakang.

“Hani… Apa kata nanti kita tukar sweater tu?” Perlahan suara Lynn menampar cuping telingaku. Segera aku berpaling menghadapnya. Permintaannya itu benar-benar membuat aku keliru.

“Lah… kenapa tak cakap kau suka sweater tu? Kalau kau cakap tadi, aku boleh bagi pada kau…”

“Bukan itu maksud aku,” Tingkahnya.

“Habis?” Sepatah aku bertanya.

“Maksud aku, bila-bila masa kau nak pinjam sweater aku tu, minta aje. And I’ll do the same. Macam mana?” Soalnya sambil menjungkitkan kening. Meminta persetujuan dariku.

Aku terdiam sebentar. Menimbang-nimbang ideanya. Ah, apalah salahnya…

Akhirnya aku bersetuju, “Okey.”

Senyuman kami bertaut. Dalam pada itu, pelayan tadi kembali semula bersama dua buah beg kertas dan pulangan wang baki.

“Ada tak setengah jam aku kat dalam tu?” Fariza menyoal sesudah keluar dari bilik persalinan. Diserahkan baju berwarna merah yang telah dicuba kepada pelayan yang setia menanti.

I’ll take this one.” Baju berwarna biru pula diserahkan kepada pelayan itu. Lalu pelayan butik itu bergegas ke kaunter pembayaran bersama baju yang dipilih Fariza.

“Cepatnya kau keluar. Kau buat aksi Charlie Chaplin ke?” Soalku sambil tersengih.

“Aku nak beritahu kau orang, tapi janji korang takkan beritahu sesiapa.” Fariza berbisik tiba-tiba. Lagaknya seperti apa yang bakal disampaikannya merupakan rahsia besar.

Aku dan Lynn yang kehairanan dengan bisikannya, pantas menganggukkan kepala. Didekatkan bibirnya ke telinga kami berdua. Telinga kami sedia menadah suaranya yang akan keluar pada bila-bila masa…

“Dulu aku bercita-cita nak jadi pengganti Charlie Chaplin,” Katanya perlahan. Beberapa saat kemudian, dia menghamburkan tawa.

Ceh! Ingatkan benda serius apalah yang nak dibisikkan. Bila difikir balik, betul juga. Kalau dia cakap Melayu pun, bukannya ada orang faham. Tidak perlu berbisik-bisik.

“Macam sungguh-sungguh nak bagi tau rahsia.” Lynn menampar lembut bahu Fariza. “Kami tunggu kat luar.”

Fariza melangkah ke kaunter membuat bayaran manakala aku dan Lynn menuju ke pintu utama butik. Sesuatu yang menyapa pandangan mataku membuatkan aku berhenti secara tiba-tiba di luar pintu. Dari ekor mataku, aku lihat Lynn turut mematikan langkahnya. Bagaikan terpukau dengan apa yang kami saksikan ketika itu.

Do you see what I see?” Soalku perlahan tanpa memandang wajah Lynn.

Yes,” Jawabnya juga dalam nada perlahan.

“Aku rasa macam nak lorek aje kat lamp post tu – Lynn was here,” Katanya tanpa mengalihkan anak matanya dari tiang lampu yang terpacak di ruang pejalan kaki. Tiang lampu yang meninggalkan kenangan dalam diri kami berdua. Yang mengabdikan saat-saat bermulanya persahabatan kami.

Not Lynn was here. Lynn’s forehead was here,” Tukasku sambil ketawa. Dia turut ketawa bersamaku. Memori…
»»  read more

Kasih Seharum Lavender – Bab 9

Posted by eita mn on 27 September 2011. Filed under: ,
No Comments »

 

TERNYATA Lynn mengotakan janjinya. Apa yang dia lafazkan bukan sekadar omongan kosong. Sampai empat hari berturut-turut, telingaku tidak pernah lekang dari mendengar kata-kata maaf darinya. Semalam, dia meletakkan sekeping sampul surat berwarna merah jambu yang berisi kad yang tertulis ‘I’m sorry’ di atas meja belajarku. Dia benar-benar berhempas-pulas supaya aku memaafkannya. Aku dulu pun tidaklah segigih dia begini.

 

Sedikit pun aku tidak memberikan tindak balas di atas usahanya itu. Reaksiku, pH neutral. Keasidan tidak, kealkalian pun tidak. Walaupun pada hakikatnya, hatiku nan satu ini sudah pun lembut. Biasalah, bak kata orang, hati perempuan umpama kerak nasi. Lambat-laun, akan lembut juga.

 

Tetapi, aku saja nak tunjuk keegoanku. Ingin menduga sejauh mana dia sanggup berusaha. Bukan senang nak jumpa perempuan yang sanggup memujuk perempuan lain sampai begini. Siap dengan kad sekali. Kalau lelaki nak pujuk perempuan, tidak usah cakaplah… dah naik lali mata ni menengok.

 

Hari ini, kelas tamat lebih awal dari hari biasa. Kata profesor, dia mempunyai urusan yang perlu dibereskan. Ramai pelajar yang seronok menerima khabar berita itu. Riak wajah masing-masing penuh dengan keceriaan apabila melangkah keluar dari kelas. Itu bagi mereka, tetapi aku tidak.

 

Kebetulan hari ini, Fariza terpaksa pulang lewat ke rumah. Dia perlu berjumpa dengan teman sekursusnya untuk menyiapkan kerja berkumpulan mereka. Kak Syima dan Kak Suzi hanya akan habis kelas pada pukul 6 nanti. Kak Ayu pula nak ke rumah kawan petang ini. Dan, mungkin akan bermalam di sana.

 

Apa yang aku hendak buat kalau balik rumah sekarang? Mesti bosan kerana tidak ada sesiapa di rumah nanti.

 

Aku melihat jam tangan seimbas lalu. Baru pukul tiga petang. Kalau hendak menapak ke perpustakaan, buat masa ini semangatku untuk menelaah tiada. Buang masa saja kalau pergi pun.

 

Akhirnya, aku mengambil keputusan untuk berjalan-jalan di bandar berdekatan untuk mencuci mata. Untung-untung, ada barang menarik yang boleh dibeli. Lagipun, rasanya sudah lama aku tidak membeli-belah. Masa mula-mula menjejakkan kaki dulu, ada juga aku ke sana. Tapi, sejak kebelakangan ini aku sudah jarang ke bandar(nama bandar) semenjak diri sering dirantai dengan tugasan yang menimbun.

 

Aku membawa langkah kaki menyusuri deretan kedai-kedai yang tersergam indah di sepanjang kiri dan kanan jalan utama di dalam bandar itu. Sudah dua tiga kedai aku lewati, namun tiada satu pun yang menarik minatku. Semasa asyik menjamu mata, aku terperasan kelibat seseorang di belakangku. Rasa-rasanya dari tadi dia mengekori aku.

 

Sudah… dia hendak menculik aku ke? Rompak? Rogol? Atau paling teruk, bunuh? Ya ALLAH, Kau lindungilah hamba-Mu ini, aku berdoa. Dadaku berdebar serta-merta. Perasaan takut melanda. Segera aku mematikan langkah dan berpaling untuk melihat manusia tersebut.

 

Lynn! Alangkah leganya. Rentak jantungku kembali perlahan.

 

Dia berseorangan. Dilemparkan sebuah senyuman padaku. Langkahnya diatur pantas menghampiri aku yang berdiri terpacak di hadapan sebuah butik.

 

Tidak kubalas senyumannya itu. Mataku merenungnya dari atas ke bawah. Aku tidak percaya dia juga berada di sini. Bila masa pula aku upah dia jadi pengawal peribadi tidak rasmiku? Adakah dia sengaja mengekoriku atau memang dia membeli-belah di bandar ini?

 

“Sorang saja?” Soalnya ramah. Dia berdiri tegak di hadapan mataku.

 

Sudah gaharu cendana pula, sudah tahu bertanya pula. Adat orang Melayu yang tinggi budi bahasa, sentiasa begitu. Walaupun sudah terang lagikan bersuluh, masih mahu bertanya.

 

Aku memandang sekeliling, berpura-pura mencari kawanku yang tiada di sisi. Dia ketawa besar melihat tingkahku.

 

“Tak payah berpura-pura. Awak memang seorang diri,” Katanya dalam ketawa yang masih bersisa.

 

Tahu pun dia. Saja aku malas nak menjawab soalannya. Biar dia yang jawab sendiri. Aku meneruskan langkah yang terhenti sebentar tadi. Pandanganku diliarkan ke setiap kedai.

 

“Awak masih marahkan saya?” Soalnya lagi. Beriringan dia berjalan denganku. Dia ni memang tidak tahu menyerah kalah. Aku respect sungguh. Kalau aku… dah lama aku ucapkan selamat tinggal.

 

Aku tidak melayan soalannya. Berpura-pura taksub dengan deretan kedai yang kami lewati. Dia bergerak sedikit ke hadapan. Kali ini, dia berjalan dengan memusingkan badannya , membelakangkan para pejalan kaki. Hendak mengambil perhatian akulah itu.

 

“Saya minta maaf,” Pohonnya lagi. Sesekali dia menoleh ke hadapan. Memastikan tiada orang yang berada di laluannya.

 

Aku cuba menahan senyum yang ingin terlukis di bibir. Hati ini bagai digeletek melihat dia bersungguh begitu. Sanggup berjalan melawan arus di tengah-tengah bandar ini. Dua tiga orang yang lalu-lalang sempat mencuri pandang ke arahnya. Dia buat muka selamba saja.

 

“Saya benar-benar minta maaf,” Sekali lagi dia memohon. Kini, jaraknya agak jauh dariku kerana dia berjalan agak pantas.

 

Tiba-tiba, aku tersedarlaluannya sudah berubah. Dia semakin melencong ke arah sisi jalan.

 

Segera aku menjerit padanya, “Lynn, watch out!

 

Malangnya, amaranku terlambat. Sebaik sahaja dia memusingkan tubuhnya menghala ke hadapan semula…

 

Buk! Mukanya mencium sebatang tiang lampu yang berdiri megah di tepi laluan. Dia terawang-awang seketika. Tangannya segera menyentuh dahinya yang berlaga tadi. Digosoknya perlahan.

 

Tanpa berlengah, aku berlari mendapatkannya. Cemas menguasai diri. Takut dia mendapat luka serius. Janganlah dia pengsan kat sini. Aku berdoa di dalam hati. Setakat berdarah, aku boleh uruskan lagi.

 

“Lynn, kau tak apa-apa ke?” Aku menyoal tatkala aku di sisinya. Perasaan bersalah mula berputik di hati. Seandainya aku memaafkan dia tadi, tentu tidak terjadi perkara macam ni. Kesal menghimpit jiwa yang sudah diselubungi cemas.

 

“Tak pasti…” Jawabnya perlahan. Tangannya masih lagi mengosok dahi.

 

Aku menggawangkan tangan di hadapan matanya. Memastikan dia berada di dalam keadaan sedar.

 

“Ini berapa?” Soalku. Aku menegakkan jari tengah dan jari telunjuk.

 

“Dua.”

 

Nampaknya dia sedar. Aku mengalihkan tangannya yang mengosok dahi. Cuba melihat kecederaan yang dialaminya. Nasib baik tiada luka dan tak berdarah. Cuma bengkak sedikit. Aku mengajaknya duduk di kerusi yang tersedia di situ. Disebabkan keadaannya yang masih pening-pening lalat, aku terpaksa memapahnya.

 

“Dahi kau bengkak,” Ujarku. Aku menghembus di tempat yang bengkak itu. Untuk mengurangkan benjol di dahinya. Kalau di rumah, boleh didemah dengan kain. Kalau di sini, susah sedikit untuk melakukannya.

 

“Teruk ke?” Soalnya. Sesekali terdengar dia mengaduh kesakitan. Kesian dia!

 

“Tak sangat.”

 

“Ada darah?”

 

“Tak ada. Nasib baik.”

 

Kami masing-masing mendiamkan diri buat seketika. Namun, aku masih meniup dahinya yang benjol itu agar cepat surut.

 

“Maaf. Sebab aku, kau jadi begini,” Kataku perlahan. Perasaan kesal bertimpa-timpa di hati.

 

“Eh, bukan salah kau. Aku yang jalan tak tengok depan. Salah aku. Tak ada kena-mengena dengan kau,” Tingkahnya.

 

“Tapi kalau aku maafkan kau, mesti accident ni tak terjadi.”

 

Don’t blame yourself. Benda dah nak jadi. Nak buat macam mana.”

Kami terdiam lagi.

 

“Aku dah maafkan kau.” Perlahan aku menuturkan ayat.

 

“Kejam betul. Aku dah sakit begini, baru nak maafkan,” Katanya dalam nada pura-pura sedih.

 

No offense. Saja nak mengusik.” Cepat-cepat dia menambah. Senyuman lebar terukir di wajahnya.

 

Aku membalas senyuman itu. Sesungguhnya di saat ini, sisa-sisa kemarahan dan sakit hatiku padanya telah hilang. Bertukar dengan perasaan risau dan keinginan untuk memulihkan hubungan kami. Sekaligus mengenalinya dengan lebih dekat. Harapanku biarlah segala memori hitam antara aku dan dia akan terus terkunci rapat di dalam dasar memoriku. Tidak ingin kuingat dan kenang semua peristiwa lama. Dan aku dapat merasakan dia juga berperasaan begitu.

 

“Maaflah… sebenarnya dah lama aku maafkan kau. Tapi saja nak tengok setakat mana kau nak berusaha.” Aku berterus-terang.

 

“Betul?” Soalnya seperti tidak yakin. Lynn merenung anak mataku sedalam-dalamnya. Mencari kepastian.

 

Aku mengangguk.

 

“Jadi… kosong-kosong lah ye. Kita mulakan balik persahabatan kita. Kalau boleh aku nak lupakan semua kenangan pahit kita dulu. Setuju?” Aku bertanya. Sebuah senyuman terukir buatnya.

 

“Setuju.” Dia menyatakan persetujuan. Kepalanya dianggukkan.

 

“Nur Irdina Farhani,” Aku memperkenalkan diri padanya. Memulakan hubungan baru kami.

 

“Nurul Adlyn,” Ujarnya pula.

 

Kami berbalas senyuman. Sempat aku melihat benjol di dahinya yang telah surut sedikit. Serta-merta, perasaan lega bercambah di hati.

 

“Kita pergi klinik, nak?” Pelawaku.

 

Walaupun secara fizikal tiada apa-apa kesan teruk, aku risau kalau-kalau ada kecederaan dalaman. Apatah lagi, perlanggaran tadi bersangkut-paut dengan kepala. Bahaya!

 

“Tak payahlah. Sikit aje rasanya.”

 

Are you sure?” Tekanku.

 

Dia mengangguk.

 

“Selalunya tengok orang langgar tiang kat dalam TV aje. Tapi hari ini, terjadi kat diri sendiri. Tak sangka betul,” Kkatanya sambil menggelengkan kepala seperti tidak percaya.

 

“Seronoklah kau, boleh tengok siaran langsung,” Tambahnya.

 

Aku menatap wajahnya. Serius ke dia? Aku nak ketawa rasanya mendengar dia berkata begitu. Sedaya upaya, aku cuba bertahan. Tidak elok ketawakan orang yang ditimpa musibah. Lagipun, nanti apa katanya jika aku mentertawakan dia. Silap-silap haribulan, perang dingin kedua melanda.

 

Dia juga seperti sedang berusaha menahan tawa. Sebuah senyuman kecil terlepas dari bibirnya. Kemudian, perlahan-lahan senyuman itu bertukar menjadi semakin lebar. Dan akhirnya kami berdua menghamburkan tawa di situ.


»»  read more

Kasih Seharum Lavender – Bab 8

Posted by eita mn on 26 September 2011. Filed under: ,
No Comments »

TIGA hari telah berlalu semenjak kehilangan diari Lynn. Hubunganku dengan yang lain tetap seperti dulu. Seperti tiada apa-apa yang pernah berlaku. Sekembalinya ke rumah malam aku melarikan diri itu, Kak Ayu berkali-kali memohon kemaafan. Memohon maaf atas keterlanjurannya ‘menyoal-siasat’ diriku. Aku bersyukur kepada ALLAH kerana mengembalikan kepercayaan mereka terhadapku. Dan juga kerana melindungi hati mereka dari terpengaruh dengan tuduhan Lynn yang tak berasas.

Sejak kejadian itu, aku lihat Lynn semakin menjauhkan diri. Bukan sekadar menjauhkan diri dariku, tetapi juga dengan mereka semua. Tiga malam berturut-turut dia mengurungkan diri di dalam bilik. Jika keluar pun hanya sekejap. Sekadar untuk mengambil makanan atau minuman di dapur. Malukah dia kerana rancangannya tidak berjaya?

Ada ketikanya aku kasihan melihat dia begitu. Bagaikan orang terasing di rumah ini. Silapnya juga. Dia yang rela hati memilih untuk menjauhkan diri. Padahal, mereka yang lain tidak pernah menunjukkan rasa tidak suka atau kurang senang dengan kehadirannya. Baru semalam, Kak Ayu menjengoknya di bilik. Risau dengan sikapnya dua tiga hari kebelakangan ini.

“Hani,” Lembut suara seseorang menyapa di telinga.

Aku mendongakkan kepala. Terhenti nafas seketika apabila seraut wajah menyapa pandangan mata. Tidak berkelip mataku merenung dia yang berdiri terpacak di depanku.

Panjang umur sungguh! Baru diingat-ingat, dia sudah muncul. Bahaya macam ni… Aku kena lebih berwaspada bila memikirkan tentang dia selepas ni.

Apa mahunya? Kehadirannya yang secara tiba-tiba ini, amat mengusarkan hatiku.

“Boleh saya duduk?” Soalnya.

Aku tidak menjawab. Berfikir sebentar. Menimbang buruk-baiknya membenarkan dia berada dekat di sisiku. Mungkin aku perlu mendengar apa yang mahu dikatakannya. Buku-buku yang berada di sebelah, kualihkan ke atas riba. Juga sebagai isyarat membenarkan dia duduk di situ.

Pada mulanya, dia kelihatan sedikit teragak-agak. Tidak pasti sama ada mahu duduk ataupun tidak. Namun, setelah aku memberi isyarat supaya dia duduk, barulah dia berbuat begitu.

Aku menanti dia berkata-kata tetapi dia mendiamkan diri. Entah apa yang sedang difikirnya. Timbul rasa takut di hatiku. Takut seandainya ini merupakan salah satu dari senarai ‘pembalasan dendam’nya. Beranikah dia melunaskan dendamnya di kawasan universiti ini? Di hadapan pelajar yang lalu-lalang?

Apa susah? Aku jerit saja nanti kalau dia betul-betul hendak menuntut bela. Pasti ramai ‘putera buku’ yang sudi menolong puteri yang cantik ini. Omelku di dalam hati.

“Saya nak minta maaf sebab menuduh awak ambil diari saya,” Satu-persatu ayat itu terlontar dari mulutnya yang merah bak delima merekah itu.

Tergamam aku seketika. Kugosok-gosok telinga kiri yang dilitupi tudung hijau ini. Memastikan telinga yang menerima suaranya itu menghantar isyarat gelombang yang betul. Juga untuk memastikan agar tiada isyarat yang tersekat di mana-mana di sepanjang laluannya ke gegendang telingaku. Risau jugak kalau-kalau aku tersilap dengar.

“Diari tu… diari saya…” Berterabur ayat-ayatnya. Tersekat-sekat. Macam budak-budak baru belajar bercakap.

Aku setia menadah telinga. Tidak mahu menyampuk walau sepatah perkataan.

“Diari yang hilang tu, saya dah jumpa… Terjatuh di bawah katil. Saya tak perasan. Ingatkan diari tu saya letak atas meja study. Terlupa yang sebelum tidur malam tu, saya letak di sebelah bantal. I’m really sorry,” Terangnya lancar.

Aku tertanya-tanya sejauh mana keikhlasannya meminta maaf dariku dan tentang kebenaran ceritanya. Adakah kemaafan yang dipintanya itu datang dari hati yang benar-benar rasa bersalah atau sekadar untuk menutup kesalahannya? Aku tidak mempunyai sebarang jawapan. Dari sudut sisi begini, agak sukar untuk aku melihat reaksi dan kejujuran yang terlukis di wajahnya yang cantik itu.

Cantik. Adakah benar aku memujinya tadi? Kuakui Lynn seorang yang cantik. Berkulit putih cerah dan berwajah manis. Tudung yang dipakai, melindungi mahkotanya yang separas bahu dari pandangan mata orang lain.

“Mesti awak susah nak maafkan saya, kan?” Soalnya tiba-tiba. Mematikan gambaran aku tentang dirinya.
Aku masih mendiamkan diri. Tiada apa yang ingin aku katakan. Biarlah dia sahaja yang berceloteh seorang diri. Aku lebih memikirkan perasaanku yang berperang sesama sendiri. Suara hatiku membisikkan kata-kata bahawa Lynn jujur dengan pengakuannya manakala suara hatiku yang lain membangkang keras. Berkecamuk fikiran…

“Masa kita ‘accident’ dulu… bukan niat saya nak menengking awak. Tapi disebabkan fikiran saya yang keliru dan berserabut kerana masalah, tak pasal-pasal awak menjadi mangsa. Sepanjang hari, saya bad mood. Bila awak memalukan saya di café petangnya, lagi bertambah-tambah sakit hati saya. Saya bukannya sengaja nak langgar awak.” Dia memulakan cerita. Membuka kembali sejarah lama yang pernah tercatat dalam diariku. Hari penuh malang yang ingin aku hapuskan dari kotak memoriku ini. Sesekali dia menoleh ke arahku sekilas.

“Tiap kali tengok muka awak, saya mesti teringatkan semula kejadian di café. Dan tiap kali itulah saya rasa sakit hati. Waktu pertama kali menjejakkan kaki ke rumah sewa kita, sukar nak percaya yang awak bakal roommate saya. Walaupun hati ini berat tapi saya terpaksa juga tinggal di situ. Dan pada malam awak memperli saya, saya bertekad nak mengenakan awak. Saya berpakat dengan coursemate saya untuk menghadiahkan awak lalat tu dan sengaja membuat awak menunggu lama di park. Semata-mata untuk membuat awak marah.” Dia berhenti seketika. Menarik nafas panjang.

Akhirnya, dia mengaku juga di depanku. Botol lalat itu rupanya dikirim olehnya. Sekian lama aku menanti pengakuannya itu. Jadi, memang benarlah tekaanku selama ini.

“Malam awak kenakan saya balik…” Ingatanku melayang mengingati malam aku membalas balik perbuatannya. Masih segar di ingatan keadaan dia waktu itu. Terduduk di atas lantai dengan wajah penuh ketakutan. Terbit rasa bersalah di hati.

“Saya betul-betul takut. Mana taknya, masuk bilik aje nampak ‘hantu’. Rasa macam nak tercabut nyawa ni. Bertambah sakit hati saya bila awak pura-pura tak tahu apa yang terjadi. Esoknya… bila awak datang meminta maaf saya nekad takkan maafkan awak. Malangnya, kata-kata awak yang terakhir asyik terngiang-ngiang di telinga. Kemudian saya sedar, sedikit sebanyak saya juga bersalah dalam hal ni. Saya mula terfikir untuk cuba membaiki hubungan kita yang semakin tegang. Lepas tu, secara tiba-tiba diari saya hilang. Saya ingatkan awak yang ambil. Saya dah tak terfikir nak siasat dahulu. Disebabkan rasa marah, saya beritahu Kak Ayu, awak ambil diari tu. Salah saya… Saya minta maaf. Saya benar-benar minta maaf.” Panjang lebar dia meluahkan isi hatinya.

Kerana itukah dia mengasingkan diri? Kerana dia tahu dia bersalah menuduh aku tanpa bukti? Bolehkah aku memaafkan dirinya setelah apa yang dia lakukan? Aku tidak pasti. Yang pasti, buat masa sekarang, hati aku belum terbuka untuk memaafkannya walaupun kadangkala aku simpati dengannya. Aku tidak dapat melupakan sakitnya hati yang aku rasai di saat dia menaburkan fitnah dulu.

“Kak Ayu dah tahu awak tak bersalah. Saya dah beritahu dia semalam,” Ujarnya lagi.

“Baguslah,” ujarku sepatah sambil mataku leka memerhatikan pelajar yang lalu-lalang. Seolah-olah apa yang dikatakannya itu sedikit pun tidak memberi impak padaku. Patutlah lama benar Kak Ayu di bilikku semalam. Mesti dia kena ‘brainwash’.

“Saya tak pinta awak maafkan saya sekarang sebab saya tahu awak masih marahkan saya. Tapi, saya akan meminta maaf dari awak setiap hari sampai awak maafkan saya. Macam awak buat pada saya dulu.” Dia melemparkan senyuman.

Terbeliak mata aku mendengar butir-bicaranya. Minta maaf tiap-tiap hari? Biar benar dia ini. Bersungguh-sungguhkah dia? Benar, aku ada meminta maaf padanya dulu. Selama tiga hari berturut-turut, tapi sedikitpun dia tidak peduli. Semenjak itu, aku sudah berputus asa.

Bagus juga dia berjanji begitu. Boleh aku lihat sejauh mana dia sanggup berusaha untuk mendapatkan kemaafan dariku. Secara tidak langsung, aku dapat menduga keikhlasan hatinya ingin memulihkan hubungan kami.

“Dah habis? Saya perlu ke library.” Lantas aku berdiri sambil mengendong buku-buku di tangan. Tanpa melihat reaksinya, aku berlalu pergi. Lagakku umpama tiada perkara penting yang dikatakannya.

Bukan maksudku untuk bersikap kurang ajar seperti itu. Cuma aku mahu dia tahu apa yang aku rasa bila dia melayan aku begitu sedikit masa dulu. Bukan juga untuk membalas dendam. Sekadar untuk peringatan agar dia tidak mengambil mudah akan perasaanku. Dan agar dia benar-benar menghargai persahabatan yang mungkin akan terjalin di antara kami nanti.

»»  read more

Kasih Seharum Lavender – Bab 7

Posted by eita mn on 24 September 2011. Filed under: ,
No Comments »


Lembaran buku rujukan setebal satu inci menjadi tatapanku. Ligat tanganku menyalin isi-isi penting ke dalam buku nota. Nota yang diberi Prof. Smith sewaktu kuliah siang tadi, tidak lengkap. Terpaksalah aku menjejak kaki ke perpustakaan mencari bahan rujukan tambahan. Dan, seterusnya membuat nota sendiri di rumah.

Dalam kelekaan aku menyiapkan nota, kedengaran pintu bilik diketuk perlahan.

“Masuk!” Laungku dari dalam.

Pintu bilik dibuka dari luar. Bunyi tapak kaki melangkah masuk. Aku meneruskan tugas menyalin nota tanpa melihat tuan empunya tubuh yang mengetuk pintu tadi.

Busy sangat ke, Hani?” Suara Kak Ayu menerjah cuping telinga.

Terhenti jari-jemari yang lancar berlari. Aku meletakkan pen di atas buku nota. Kemudian, aku berpaling ke belakang. Memandang Kak Ayu yang telah pun duduk di atas katilku. Sebuah senyuman aku hadiahkan padanya.

“Nampak macam Hani ni busy sangat ke?” Soalannya aku jawab dengan soalan juga.

“Kelihatan macam tulah. Dari petang tadi tak keluar bilik.”

Aku tergelak kecil. Bukannya aku sengaja nak mengurungkan diri di dalam bilik. Kebetulan petang tadi, otakku berfungsi lebih aktif dari hari-hari biasa maka mood untuk mentelaah bersemarak tiba-tiba. Alang-alang tidak ada assignment atau tugas yang perlu dibereskan, lebih baik aku menelaah. Ada juga manfaat. Bila otak sudah semakin tepu, baru aku berhenti dan mula menyalin nota pula.

So… akak datang ni nak melawat Hani lah?” Tanyaku.

Dia tersenyum lalu mengangguk.

Study?” Sepatah Kak Ayu menyoal.

“Tak… copy notes.”

“Akak tak busy ke malam ni?” Giliran aku pula menyoal. Serentak itu, aku kembali membelakangkan Kak Ayu. Buku rujukan di tatap semula. Mencari-cari baris perkataan yang aku salin sebentar tadi.

“Tak.” Ringkas jawapannya.

“Hani…” Perlahan dia memanggil namaku.

“Ada apa, kak?” Aku bertanya seraya berpaling menghadapnya kembali.

Kak Ayu langsung tidak menjawab. Hairan aku dengan tingkahnya. Dari sudut pandangan mataku, Kak Ayu seperti dalam dilema. Dalam keadaan serba-salah. Dadaku berdebar. Sebelum ini dia pernah ke mari, tapi tidak dalam keadaan begini. Adakah dia mempunyai agenda tertentu yang mengheretnya ke bilikku malam ini? Aku menanti dia mengeluarkan butir-bicara seterusnya.

“Ingat tak janji Hani pada akak hari tu?” Kak Ayu mengutarakan pertanyaan setelah beberapa ketika mendiamkan diri.

Aku tersentak. Debaran di dada yang perlahan bertukar ke rentak yang lebih pantas. Fikiranku tidak dapat menangkap maksud janji yang dikatakannya. Cuba diperah otakku ini, tapi tiada jawapan yang ku temui.

“Janji apa?” Soalku kembali.

Terlepas keluhan pendek dari mulutnya. Dan aku sendiri tertanya-tanya. Seperti hidup dan mati saja lagaknya. Setahu aku, belum pernah seumur hidup ini aku berjanji benda-benda yang serius hingga melibatkan nyawaku sendiri.

“Hani pernah berjanji dengan akak, nak berbaik dengan Lynn kan?”

Tenang Kak Ayu bersuara.

Aku menarik nafas lega. Janji itu rupanya. Jantungku kembali berdegup secara normal.

“Ingat, kenapa?”

Hingga kini, aku dan Lynn masih belum bertegur sapa. Tetap macam dulu. Hari pertama dan kedua selepas dia demam, aku ada juga menegur dia. Tapi langsung tidak dilayannya. Dari hari itu, hatiku sudah tawar untuk menegur dia lagi. Nanti dikatakannya aku ni hidung tidak mancung pipi tersorong-sorong. Sekurang-kurangnya, aku sudah cuba berbaik dengan dia. Dirinya yang masih degil.

Agaknya amarah dia belum reda sepenuhnya. Aku membuat telahan sendiri.

“Akak berharap sangat, Hani jawab dengan jujur apa yang akak tanyakan nanti.” Mukadimah yang baik. Terlalu baik sehingga jantungku yang telah berhenti larian, kembali meneruskan aksinya.

Apa yang sebenarnya Kak Ayu cuba sampaikan? Aku tidak faham. Bingung aku berada dalam teka-teki begini. Aku bukannya ahli psikik yang boleh membaca fikiran orang. Bukan juga seorang sasterawan yang boleh memahami bahasa-bahasa indah pembuka kata sebegitu. Yang nyata, perasaan aku kuat mengatakan apa yang bakal disampaikan oleh Kak Ayu nanti bukanlah sesuatu yang akan menggembirakan hatiku.

“Hani ada ambil diari Lynn?” Satu-persatu perkataan yang diucapkan menusuk masuk ke telinga. Bersentuh dengan gegendang telingaku dan menghantar signal ke otak dan badanku. Seluruh tubuhku menggeletar.

“Akak bukan nak tuduh Hani. Akak cuma bertanya.” Cepat-cepat Kak Ayu bersuara. Dia perasan air mukaku yang telah berubah.

“Lynn yang beritahu akak, Hani ambil diari dia?” Soalku dalam nada sedikit keras. Tiba-tiba, aku rasakan bilik ini panas membahang. Sebahang hatiku ini.

Kak Ayu diam tidak berkutik. Sah! Memang Lynn yang menyebarkan khabar fitnah ini pada Kak Ayu. Tidak habis-habis lagikah dendamnya padaku? Kan aku sudah minta maaf?

“Akak tak tahu siapa yang benar, siapa yang salah dalam hal ni. Tapi, kalau Hani terambil diari Lynn, pulangkan. Diari tu penting pada dia. Hani orang yang berpegang pada janji, kan?” Suaranya masih lagi tenang.

Tetapi, hati aku tidak. Masakan aku boleh bertenang setelah dituduh sesuka hati begitu? Dituduh atas kesalahan yang tidak pernah aku buat? Lantas aku bangun dan berjalan mundar-mandir di hadapan Kak Ayu. Mempamerkan apa yang aku rasa ketika ini. Geram. Sakit hati.

“Untuk pengetahuan Akak, Hani tak pernah sentuh barang Lynn. Diarinya tu, sebelah mata pun Hani tak pernah tengok. Macam mana dia boleh tuduh Hani yang ambil diari dia? Apa gunanya diari Lynn tu pada Hani?” Soalku, tidak puas hati. Sedaya upaya aku cuba mengawal nada suara agar tidak menengking Kak Ayu. Dia tak bersalah.

“Hani masih pegang janji Hani sampai sekarang. Hani bukan orang munafik, kak. Dah berkali-kali Hani minta maaf pada dia. Tapi dia tak pernah nak maafkan. Sekarang, tiba-tiba saja dia tuduh Hani terambil diari dia. Terambil konon. Kenapa dia tak kata aje Hani yang curi? Memang itupun niat dia kan?” Tanyaku penuh sinis.

Sakitnya hati bila dituduh begitu. Difitnah sewenang-wenangnya. Walaupun Kak Ayu tidak mengatakan secara terang, aku tahu dia juga percaya dengan tuduhan Lynn. Adakah seisi rumah sudah tahu cerita terbaru ini? Tentang aku, Hani, yang mencuri diari Lynn? Di mana aku nak letakkan muka? Tiada siapa yang akan percaya padaku lagi. Lynn… kenapa kau sanggup menabur fitnah terhadapku?

Kesabaranku semakin menipis. Aku perlu bersemuka dengan Lynn.

“Lynn ada di luar?” Tanyaku pantas. Aku perlu mendengar dari mulut Lynn sendiri jika benar dia menganggap aku yang mengambil diarinya. Aku mahu dia mengatakannya sendiri di depanku.

“Hani nak buat apa dengan Lynn? Sabar, Hani. Ingat ALLAH. Kalau betul Hani tak ambil, lupakan saja hal ni.” Cemas Kak Ayu menuturkan kata. Barangkali risau aku akan menyerang Lynn yang ketika ini mungkin sedang enak bergembira di ruang tamu. Sedangkan aku bagaikan cacing kepanasan di sini. Tidak semudah itu aku melupakan persoalan ini. Walaupun aku tidak bersalah.

“Ada perhitungan yang perlu diselesaikan.” Dengan itu, aku bergegas ke ruang tamu. Kak Ayu yang terkedu di dalam bilik, tidak aku pedulikan.

“Hani, tunggu dulu.” Jerit Kak Ayu di belakang. Aku tetap melangkah.

Ketika aku tiba di ruang tamu, Lynn sedang bergurau-senda bersama Kak Suzi. Fariza pula sedang asyik bercerita dengan Kak Syima. Terkejut mereka apabila aku tiba-tiba berdiri di ruang tamu dengan wajah menyinga. Persis seorang pengganas.

Seronoknya dia bercerita, bersuka-ria setelah sesedap hati dia mencipta fitnah untuk memburukkan namaku. Kemarahan yang kubendung semakin kuat cuba melepasi benteng kesabaran. Mengasak-gasak dari segenap ruang.

“Lynn! We need to talk,” Kataku dingin. Sedingin-dinginnya.

Yang lain memandang dengan mata terkebil-kebil di antara kami berdua. Kak Ayu terpaku di bahagian depan ruang tamu.

“Hani.” Namaku dipanggil oleh Kak Ayu. Dia berjalan pantas ke arahku.

Lynn yang sedang berdiri setelah aku memanggilnya, memandang wajah Kak Ayu dengan perasaan yang sukar aku tafsirkan. Serasaku dia menyedari situasi yang berlaku sekarang. Dan memahami apa yang ingin aku katakan padanya.

“Hani, Lynn. Kitchen. Now.” Tegas Kak Ayu sebelum sempat aku meledakkan peluru berisi ayat-ayatku.

Seraya itu, Kak Ayu menarik tanganku ke arah dapur. Aku hanya menurut. Akalku menahan perasaan dari menghamburkan segala-galanya di ruang tamu. Lynn mengekori dari belakang. Kak Syima, Kak Suzi dan Fariza menghantar pemergian kami dengan pandangan penuh tanda tanya. Tiada sesiapa di antara mereka yang berani bertanya apa-apa.

“Duduk,” Arah Kak Ayu. Kami mengambil tempat masing-masing. Lynn di hujung meja sebelah kanan dan aku di hujung meja sebelah kiri. Aku tidak ingin berada dekat dengannya. Auranya bisa menaikkan darjah kepanasan hatiku. Pandangan mataku berlabuh di wajahnya. Merenungnya tajam.

“Awak tuduh saya ambil diari awak?” Meluncur laju ayat pertanyaan itu keluar. Tanpa mukadimah, tanpa pembuka kata. Ah… buat apa pembuka kata atau mukadimah, aku bukannya nak bersyarah atau berceramah. Tidak perlu bersusah-payah menyusun kata.

“Sabar, Hani. Masalah takkan selesai dengan bertekak. Sebaik-baiknya kita berbincang.” Kak Ayu menegur. Dia duduk di kerusi makan di antara kami berdua.

Aku cuba beristighfar di dalam hati. Mengurangkan amarah yang menggelegak di dalam kawah hatiku. Betul kata Kak Ayu, masalah tidak akan selesai dengan bertekak. Aku melarikan pandangan mata dari wajah Lynn. Moga-moga dengan berbuat begitu, suhu amarahku kembali menurun.

“Sebelum kita berbincang, akak nak cakap sikit… Dari pandangan mata akak, Lynn seorang yang baik, Hani pun sama. Kau orang berdua boleh bermesra, bergembira dan bergurau-senda dengan akak dan housemate lain. Tapi, akak tak faham kenapa kau orang berdua tak boleh buat begitu between the two of you. Takkan kerana tragedi ‘pelanggaran’ dulu, kau orang simpan perasaan sampai sekarang? Benda tu remeh. Sepatutnya dilupakan time tu jugak. Sekarang? Benda kecil tu dah meleret-leret sampai begini. Akak tak suka ada pergaduhan dalam rumah ni. Kalau boleh akak nak tengok kita hidup as a one big happy family.” Panjang lebar Kak Ayu berucap.

Riak muka Lynn telah berubah. Firasatku, mungkin dia tidak menyangka Kak Ayu mengetahui segala-galanya yang berlaku antara kami.

“Lynn, Hani dah ceritakan semuanya. Dia dah mengaku kesalahannya. Dan dia beritahu akak, dia akan minta maaf pada Lynn. Akak ingatkan lepas kejadian tu, kau orang akan berbaik semula. Sebab itu akak tak nak masuk campur. Akak nak korang selesaikan sendiri. Malangnya, bertambah teruk,” Sambung Kak Ayu lagi.

“Hani ada minta maaf pada Lynn?” Soalan Kak Ayu mengejutkan aku. Takkan dia tidak percaya padaku? Soalku di dalam hati.

Aku tidak menjawab. Sebaliknya menganggukkan kepala.

Seketika kemudian, aku bersuara, “Tapi Lynn tak pernah nak maafkan Hani.” Bukan niatku untuk mengadu tapi itulah hakikatnya. Selama ini, aku yang berusaha memulihkan hubungan kami. Dia tidak pernah memberikan sebarang respon.

“Mana awak tahu saya tak maafkan awak? Ada saya cakap begitu?” Soal Lynn padaku. Nadanya sedikit keras.

“Berkali-kali saya minta maaf, awak buat tak tahu saja. Malah bila saya tegur, awak tak hirau. Macam tu ke awak maafkan saya?” Balasku kembali. Suaraku senada dengannya.

“Oh… jadi sebab tu awak curi diari saya? Sebab saya tak maafkan awak?” Tuduhnya.

Mataku mencerlang memandang wajahnya. Akhirnya, terburai niatnya yang satu. Memang dari awal dia menuduh aku mencuri diarinya!

“Apa bukti awak?” Aku bertanya lantang.

“Kalau dah tak ada, ke mana perginya? Bukan ada orang lain dalam bilik tu…” Balasnya.

Sakitnya hati…

“Manalah saya tahu. Diari awak. Bukannya diari saya!”

Suasana semakin tegang. Buat beberapa saat, kami mendiamkan diri. Mengawal perasaan masing-masing. Kak Ayu bagaikan kehilangan punca untuk meleraikan persengketaan antara kami berdua. Diurut pelipisnya beberapa kali. Terdetik perasaan simpati di hatiku. Tidak semena-mena dia terheret sama dalam kancah permasalahan kami.

“Lagipun, apa gunanya diari tu pada Hani?” Soalku dengan suara yang sedikit mengendur. Agar keadaan tidak bertambah kusut.

“Pertama, sebab nak balas dendam. Kedua, mungkin awak nak tahu apa perancangan saya supaya mudah awak nak rancang prank baru.”

Pandainya Lynn berhujah. Rasa nak tercabut telinga aku mendengarnya. Dia fikir aku ini segila itu. Hendak mencuri diari dia semata-mata nak tahu perancangannya? Hanya orang yang tidak ada kerja atau sasau saja yang sanggup buat kerja tidak berfaedah macam itu. Aku ada banyak lagi kerja lain yang boleh dibuat.

For your information, saya dah muak dengan kes balas-membalas dendam ni. Saya dah pencen. Dah ‘letak jawatan’. Kedua, saya lebih rela membaca novel bahasa Perancis yang saya tak faham bahasanya tu daripada membaca diari awak!” Aku menyanggah kata-katanya. Mudahnya dia membuat andaian sendiri. Ingat dia itu pewaris cucu Pak Belalang? Boleh main ramal-ramal?

“Hani… please pulangkan diari saya. Saya merayu. Diari tu sangat bermakna buat saya. Saya janji akan maafkan awak, kalau awak pulangkan…” Lynn merayu.

Terkejut aku dibuatnya. Suara yang keras sebentar tadi bertukar menjadi lemah lembut. Cair siapa yang mendengarnya. Begitu halus dan tulus. Dan sekaligus, mencerminkan aku betul-betul mencuri diarinya. Oh tidak! Filem apa yang Lynn cuba lakonkan sebenarnya? Dan, kenapa mesti aku yang menjadi pelakon tambahannya? Tiada orang lain lagikah? Pening kepala aku memikirkan kerenahnya. Sakit hati apatah lagi.

“Saya tak ambil diari awak.” Kataku ringkas dan tegas.

Mendengar kata-kataku, Lynn seakan-akan mahu menangis. Ya ALLAH… dia benar-benar serius mahu mengenakan aku sekaligus memburukkan namaku.

“Hani, pulangkanlah… Hani pun tahu kan apa rasanya kalau orang baca diari Hani?” Kak Ayu yang dari tadi menjadi pendengar dan pemerhati tidak bertauliah, bersuara. Aku tidak menyangka Kak Ayu percaya dengan tuduhan Lynn. Perlahan aku menggelengkan kepala bagaikan tidak percaya. Sebak menjerut jiwa bila dituduh atas kesalahan yang tidak aku lakukan. Lantas aku berdiri.

“Kak Ayu, buat kali terakhir Hani beritahu akak… Hani tak ambil diari Lynn. Hani tak ambil diari dia…” Luahku dengan suara bergetar. Aku berlari keluar dari dapur, menuju ke pintu utama rumah.

Suara Kak Ayu yang menjerit memanggil namaku, tidak aku endahkan. Aku berlari mengikut langkah kakiku.

*  *  *

MASA terus berlalu. Entah berapa lama aku bersendirian di sini. Bermonolog di kerusi kegemaranku. Air mata telah lama kering. Aku sedar malam semakin larut. Tetapi, hatiku ini masih berkeras tidak mahu berganjak biarpun berkali-kali otakku memberi amaran tentang malam yang semakin merangkak.

Selepas perbincangan merangkap perbalahan antara aku dan Lynn yang bersaksikan Kak Ayu, aku terus melarikan diri ke sini. Jeritan dan panggilan Kak Ayu, tidak aku endahkan. Aku kecil hati sebenarnya.

Kecil hati kerana Kak Ayu sedikitpun tidak mempercayai kata-kataku. Bagaimana aku nak mengaku atas kesalahan yang langsung tak aku lakukan? Aku telah dianiaya, difitnah. Sedarkah Kak Ayu akan hal ini?

Sekarang mesti heboh satu rumah perihal kisahku. Apa pandangan mereka padaku nanti? Sudikah mereka menerima aku sebagai teman serumah setelah fitnah itu sampai ke telinga mereka? Percayakah mereka pada tuduhan Lynn? Di mana aku nak berteduh jika mereka tidak sudi menerima aku nanti? Ya ALLAH… kusutnya fikiran aku.

Lynn… tidak aku sangka kau sekejam itu. Sanggup menabur fitnah sebegini besar hanya kerana perasaan dendam. Tahukah kau fitnah yang dilemparkan cukup berat untuk aku tanggung? Untukku galas di bahuku ini? Mencuri bukannya perkara kecil. Mencuri satu kesalahan di sisi undang-undang. Kerana perbuatan mencuri, tanggapan orang ramai boleh berubah. Bahkan mencuri itu sendiri satu perbuatan yang berdosa di sisi agama. Astaghfirullahalazim!

Tiba-tiba, aku teringatkan Ummi. Perlukah aku khabarkan berita sedih ini pada Ummi? Aku berkira-kira di dalam hati. Tapi aku tidak mahu Ummi bimbangkan aku. Segera aku batalkan hasratku itu.

“Hani,” Satu suara menyapa tiba-tiba. Hampir-hampir membuatkan aku pengsan di situ. Terkejut!

“Terkejut ke? Akak minta maaf,” Ujar Kak Syima. Dia mengambil tempat di sisiku. Aku memandangnya sekilas sebelum memandang terus ke hadapan. Bagaimana dia tahu aku di sini?

“Tak takut ke, datang sini malam-malam? Seorang diri pulak tu… Bahaya, Hani.” Kak Syima bersuara lagi.

Tidak takut? Aku bukannya seorang yang berani. Tetapi, kekusutan fikiran dan perasaan sebak yang semakin mencengkam berjaya mengatasi rasa takutku sewaktu aku keluar dari rumah tadi. Biarpun begitu, tidak kuluahkan kata-kata itu pada Kak Syima. Aku menyimpannya di dalam hati.

“Kita orang semua risaukan Hani. Tiba-tiba aje Hani lari keluar rumah. Takut juga kalau ada apa-apa terjadi,” Tambahnya.

Kemusykilan melanda. Kak Syima sengaja berpura-pura tidak tahu apa yang terjadi atau sebenarnya dia memang tak tahu. Mustahil dia tidak bertanya pada Kak Ayu.

“Hani, say something,” Pinta Kak Syima dengan lembut.

Aku mengeluh. Berfikir-fikir apa yang perlu aku katakan. Tiada. Otakku seolah-olah telah berhenti berfungsi.

“Apa yang Akak nak Hani cakap?” Tanyaku tanpa perasaan.

Aku mendengar Kak Syima menarik nafas panjang. Kemudian dia bersuara, “Kak Ayu dah ceritakan segala-galanya yang berlaku tadi. Antara Hani dan Lynn.”

“Akak percaya dengan tuduhan Lynn?” Soalku pantas.

“Tak. Hani yang Akak kenal bukan begitu orangnya. Walaupun usia perkenalan kita masih terlalu awal.”

Tuluskah kata-katanya? Atau ianya sekadar pelengkap rasa untuk menyedapkan hatiku yang sedang gundah di kala ini? Sekadar untuk mengambil hatiku?

Ketawa kecil terlepas dari bibirku. Mengisi ruang sepi antara kami. Aku mendongak memandang ke dada langit. Sebuah kapal terbang sedang melintasi ruang udara. Alangkah seronoknya jika aku dapat pulang ke Malaysia. Biarpun untuk seketika.

“Hani ingat Akak sengaja berkata begitu?” Kak Syima menduga.

Aku sekadar menjungkitkan bahu. Tanda tidak dapat meramal.

“Kak Ayu percaya dengan tuduhan Lynn. Takkan Akak tak percaya?”

“Kak Ayu bukannya percaya. Dia sekadar bertanya. Tapi dia mengaku, dia tersilap langkah. Dia terlalu menekan Hani. Dan dia tahu, Hani tak bersalah.” Dia membela.

“Jadi, Akak percaya Lynn sengaja nak kenakan Hani?” Aku membuat kesimpulan.

“Susah Akak nak cakap. Hani bersungguh-sungguh pertahankan diri. Lynn pun sama. Mungkin semua ni hanya salah faham.”

Aku mengalihkan pandangan ke arah Kak Syima. Memerhatikan wajahnya di bawah simbahan lampu taman. Salah faham? Benarkah? Aku ragu-ragu dengan telahan Kak Syima. Bagaimana jika itu memang rancangan Lynn? Tanyaku di dalam hati.

“Hani tak percaya semua ni sekadar salah faham. Lynn memang sengaja memfitnah Hani.” Aku berkata tegas.

Jari-jemari Kak Syima singgah di bahuku.

“Jangan terlalu ikut perasaan. Hani sendiri tak tahu sejauh mana kebenaran anggapan Hani, betul tak? Islam mencela orang yang suka menuduh tanpa menyelidik terlebih dahulu. Perkara begini, lambat laun akan terbongkar juga kebenarannya. Masa tu, baru kita tahu siapa yang benar, siapa yang salah. Lagipun Hani tahu Hani tak bersalah, kan?”

Aku mengangguk mengiakan.

“Dan Akak percayakan Hani. Kami semua percaya Hani tak bersalah. Dahlah… sedih akak tengok adik akak macam ni.”

Lapang rasa dadaku mendengar pengakuan ikhlas Kak Syima. Lega rasanya hati. Segala kerisauan dan kebimbangan aku seakan terbang dibawa angin malam. Asalkan Kak Syima, Kak Ayu, Kak Suzi dan Fariza percaya aku tidak bersalah, itu sudah memadai. Biarlah Lynn dengan anggapan dan tuduhannya. Aku tahu aku tidak bersalah, apa yang nak dirisaukan?

Thanks, Kak Syima,” Ucapku ikhlas dari hati.

“Sama-sama. Jom kita balik. Dah semakin larut ni. Risau pulak dia orang nanti,” Ujar Kak Syima seraya berdiri. Dia menarik tanganku agar turut berdiri di sisinya. Kemudian, kami berjalan beriringan meninggalkan park.

“Hani memang dahsyat. Sanggup lari dari rumah bila merajuk. Selalu practice kat rumah ye?” Sempat Kak Syima mengusik di pertengahan jalan.

“Bukan merajuk laa… orang nak cari ketenangan,” Jawabku. Senyuman manis terukir di bibir. Tidak pernah aku buat perangai seperti ini di Malaysia. Lari dari rumah di waktu malam.

“Yelah tu…,” Ujarnya diiringi ketawa kecil. Dipeluknya bahuku erat.
»»  read more

Kasih Seharum Lavender – Bab 6

Posted by eita mn Filed under: ,
No Comments »


KEESOKAN harinya, Miss Snooty demam secara mengejut. Badannya panas. Seisi rumah risau dan bimbang dengan keadaannya. Puas diajak ke klinik, tapi dia menolak. Ayat lazim keluar dari mulutnya - lepas makan ubat, sihatlah. Walau makan ubat pun, tapi perlu juga diperiksa oleh doktor. Takut penyakit lain menimpa.Begitu pun, siapalah aku hendak memaksanya.

Aku menjengukkan kepala di dapur. Kelihatan Kak Syima dan Kak Ayu sedang sibuk menyiapkan makanan tengahari. Hari ini, tugas mereka berdua memasak. Kebiasaannya, kami akan masak hanya pada hari minggu sahaja. Hari-hari lain kami terlalu sibuk dengan kuliah dan assignment yang bertimbun-timbun.

Perlahan-lahan aku merapati mereka. Di atas meja makan, telah tersusun pinggan dan cawan. Cuma makanan yang belum terhidang.

Fikiran aku kembali memikirkan tentang hubunganku dengan Miss Snooty. Patutkah aku meminta maaf darinya? Kejadian yang berlaku semalam, sah-sah salahku. Aku yang sengaja merancang. Dari detik aku mengusulkan penceritaan kisah seram hinggalah ke saat Miss Snooty melangkah masuk ke bilik. Ya Allah! Apa yang telah aku lakukan?

Besar sangatkah dosanya padaku sehingga aku tergamak membuatkan dia terlantar sakit begitu? Tidak pernah aku duga proses membalas dendam akan jadi begini. Anggapanku, dia pasti akan terkejut lalu menjerit. Setakat itu saja. Berpikul-pikul perasaan bersalah menimpa diri.

Sentuhan seseorang di bahu membawa aku ke alam nyata semula.

“Huh?” Itu yang terkeluar dari mulutku. Nampak sangat fikiranku terawang-awang sebentar tadi. Kak Ayu dan Kak Syima saling berpandangan. Pelik dengan perangaiku.

“Akak tanya, dah lapar ke?” Kak Ayu bersuara. Tangannya lincah mengacau kuah kari di atas dapur.

“Ingatkan apa tadi, Kak Ayu tanya pun tak dengar?” Soal Kak Syima padaku. Jawapan apa yang perlu aku beri? Pening-pening. Baik diamkan diri, fikirku.

Makanan yang telah siap dimasak, dihidangkan di atas meja. Kemudian mereka menarik kerusi lalu duduk. Tanganku ditarik oleh Kak Syima sebagai isyarat untuk aku turut duduk di situ. Dalam serba-salah, aku turuti jua. Aku dapat agak topik apa yang ingin mereka bincangkan.

“Akak tengok dari pagi tadi Hani seperti orang bermasalah. Asyik mundar-mandir, kenapa? Ada sesuatu yang menganggu fikiran Hani ke?” Duga Kak Syima. Matanya memandang tepat ke wajahku.

Aku jadi gelisah dipandang begitu. Serba-salah aku dibuatnya. Aku berkira-kira samada hendak berterus-terang tentang hubunganku dengan Miss Snooty atau tidak. Juga tentang apa yang telah aku lakukan padanya semalam. Buntu fikiranku.

“Hani, kat sini kita tak ada family, saudara-mara atau kawan-kawan lain yang boleh bantu dan jaga kita. We only have each other. Kalau ada problem, ceritakan. Jangan simpan seorang. Insya-Allah, kalau akak boleh tolong, akak akan tolong.” Lembut suara Kak Ayu menusuk masuk ke pendengaranku. Alas meja makan di hadapan, kurenung lama. Masih lagi aku berfikir.

Kedengaran Kak Syima mengeluh perlahan. Barangkali pening memikirkan sikapku yang berdiam diri.

“Kalau Hani tak nak cerita, tak apalah. Akak tak paksa. Cuma akak harap, apa jua masalah Hani, settle kan baik-baik,” Tambah Kak Ayu lalu bingkas berdiri.

“Kak Ayu…,” Panggilku sambil memegang lengannya. Menghalang dia dari pergi. Aku sudah membuat keputusan untuk menceritakan segala-galanya tentang aku dan Miss Snooty.

Lantas aku ceritakan saat pertemuan pertama aku dengan Miss Snooty, kejadian di kafeteria universiti, hadiah sebotol lalat yang aku terima dan kejadian semalam.

Kedua-duanya menggeleng kepala sambil mengucap panjang setelah aku selesai bercerita. Seakan susah untuk mereka mempercayainya. Teruk sangat ke perangaiku? Buat pasal sampai demam-demam anak orang. Memang tidak sedar diri sungguh aku ni.

“ Masa malam Hani dan Lynn saling perli-memerli, Akak dah syak ada sesuatu yang tak kena dengan kau orang berdua. Tapi, Akak tengok dua tiga hari lepas tu, okey aje. Dah tak ada sesi macam tu lagi.” Kak Syima memberi komen.

Mana tidaknya, aku dan Miss Snooty tidak pernah berbalah. Apa sahaja yang kami rasa kami simpan di dalam hati masing-masing. Untuk menunjukkan rasa tidak puas hati atau nak membalas dendam, kami buat secara senyap-senyap. Dia dengan botol lalatnya dan aku dengan telekungku.

Kak Ayu menambah, “Akak tak nak salahkan sesiapa. Bagi Akak, dua-dua salah. Seperti yang Akak cakap tadi, hidup di negara orang, hanya kawan tempat kita bergantung harap. Seharusnya kita saling bekerjasama, tolong-menolong, merapatkan silaturrahim antara kita. Bukannya bergaduh dan bertengkar. Esok-esok kalau Akak, Kak Syima, Kak Suzi dan Fariza tak ada di sini, tiba-tiba Hani sakit, nak mintak tolong pada siapa?”

Pandanganku ditundukkan ke bawah. Melihat jari-jemariku yang berada di bawah meja. Tidak berani aku hendak memandang wajah salah seorang dari mereka. Apa yang dikatakan itu benar belaka. Hanya kerana peristiwa kecil yang sepatutnya dilupakan, kami telah memperbesar-besarkannya. Itulah padahnya kalau terlalu menurut nafsu amarah. Bak kata orang, ikut hati mati, ikut nafsu binasa. Kesal menyelubungi hati.

“Hani pernah dengarkan sabda Rasulullah – Tidaklah beriman seseorang di antaramu hingga ia menyintai saudaranya sebagaimana ia menyintai dirinya sendiri? Agama sendiri menggalakkan kita mengeratkan ukhwah sesama kita. Jika semua umat Islam bergaduh hanya disebabkan perkara remeh-temeh, bagaimana kita nak bersatu? Hani suka kalau kita bergaduh sesama sendiri?” Bertubi-tubi soalan keluar dari mulut Kak Syima.

Terdiam aku di situ.

“Lynn kan roommate Hani, kau orang tinggal dalam satu bilik, takkan selama-lamanya nak macam ni? Tak bertegur sapa? Berdosa Hani kalau kita tak bertegur sapa lebih dari tiga hari,” Tokok Kak Ayu pula.

“Hani, fikirkanlah. Hani dah besar, dah boleh fikir sendiri. Dah kenal yang mana baik dan yang mana buruk. Bukannya budak kecil yang masih perlu diasuh.”

Nasihat Kak Ayu dan Kak Syima meresap jauh ke sanubari. Aku benar-benar rasa bersalah terhadap Lynn. Akan kupohon kemaafan darinya. Dan , harapan aku moga-moga dia sudi memaafkan kesalahanku.

“Memang dalam perkara ni, Hani yang bersalah. Hani dah sedar dan Hani akan minta maaf pada Lynn. Mulai hari ini, Hani akan berbaik-baik dengan Lynn,” Janjiku bersungguh-sungguh.

Senyuman puas hati dan perasaan lega terukir di kedua-dua wajah kakakku itu. Gembira dengan janji yang aku lafazkan tadi. Hatiku turut berasa lega.

“Biar Hani bawakan lunch Lynn ke bilik.” Aku menawarkan diri. Sebagai langkah pertama membina semula hubungan aku dan dia.

Pintu bilik dikuak perlahan. Wajahku terjengah ke dalam. Masih lena rupanya dia.

Dengan dulang di tangan, aku melangkah menghampiri katil Lynn. Asyiknya dia tidur. Tidak sampai hati aku hendak gerakkan dia bangun untuk makan. Dalam masa yang sama, aku bimbang reaksinya nanti jika dilihatnya aku berada di sini membawa makanan untuknya. Mahukah dia menjamah makanan itu?

Kelopak matanya terbuka perlahan-lahan. Tahukah dia, aku berada di sini? Matanya yang terbuka sedikit, dijegilkan seluas-luasnya. Aku tahu dia tidak percaya aku berdiri di sisi katil sambil memegang dulang berisi makanan.

Lunch,” Ujarku seraya menghadiahkan sebuah senyuman buatnya. Dia memejamkan matanya kembali. Dan, sesaat kemudian dibukanya semula.

Tidak payahlah nak pejam mata dua tiga kali, Lynn, aku bukannya hantu. Hatiku berkata.

“Bangunlah, makan. Perut tu mesti lapar kan?” Lembut suaraku memujuknya.

Kerusi meja study aku tarik dan aku duduk mengadapnya. Sorotan anak matanya merenungku dengan pandangan ragu-ragu. Takut aku mengenakan dia lagi agaknya. Aku ikhlas membawakan makanan. Mana tahu, ada peluang untuk aku memulihkan hubungan kami yang semakin dingin.

“Kak Syima dan Kak Ayu masakkan bubur nasi untuk awak. Makanlah,” Pujukku lagi.

Sedikit pun dia tak berganjak. Bangun pun tidak. Bersuara apatah lagi. Ligat otakku memikirkan cara untuk memujuknya. Bab pujuk-memujuk, aku bukannya pandai sangat.

Lynn memalingkan wajah dariku. Selimut yang menutupi tubuhnya ditarik ke paras dada. Adakah kesejukannya itu disebabkan kehadiranku atau dia sememangnya dalam kesejukan?

“Apa motif awak bawakkan makanan untuk saya?” Keluar juga suaranya. Walaupun nadanya menyoal penuh kedinginan. Aku tidak kisah janji dia mahu bercakap. Tidaklah seperti aku bercakap dengan dinding.

“Tak ada motif. Saya ikhlas.”

“Pasal telekung semalam… awak sengaja, kan?” Soalnya lagi. Tetap dengan nada dingin seperti tadi.

Aku kehilangan kata-kata. Dia terlebih dahulu bertanya sebelum sempat aku menerangkan segala-galanya.

“Emm… sa…sa.. ya…” Tergagap-gagap aku mencari kata-kata yang sesuai. Tiada satu pun ayat atau perkataan yang muncul di benak. Dan rasa gementar mula menyerang tubuh.

“Tak payah nak berdalih. Saya tahu itu semua rancangan awak nak kenakan saya.” Dia mendengus kasar. Wajahnya menjadi terlalu serius. Sehinggakan aku hampir kehilangan kekuatan untuk berterus-terang.

Namun, aku kuatkan semangat melawan rasa gementar yang melanda tubuhku. Aku perlu menyatakan hal yang sebenar sekaligus memohon kemaafan darinya. Tentang salahnya padaku, aku sudah lupakan. Biarlah aku yang mengalah. Lagipun kesalahan aku padanya lebih besar jika nak dibandingkan dengan salahnya padaku.

“Saya bukan nak berdalih. Saya mengaku… kejadian semalam, saya dah rancang awal-awal. Dan sebab itu, saya nak mintak maaf pada awak.” Perlahan aku bersuara. “Sebenarnya saya sakit hati, marah bila awak kenakan saya minggu lepas. Saya tahu awak yang suruh kawan awak bagi lalat tu pada saya. Tapi sekarang, saya tak nak ungkit pasal tu lagi. Saya dah maafkan awak.”

“Senangnya awak nak minta maaf. Setelah hampir separuh mati awak kenakan saya semalam.” Dia membalas diiringi ketawa sinis.
Separuh mati saja? Hampir-hampir ayat itu aku luahkan. Geram apabila dia terus-terusan mengungkit kisah itu walhal aku sudah mengaku salah dan memohon maaf. Hati… sabarlah kau.

Kenapa susah sangat dia nak cakap ‘saya maafkan awak’? Berhati batukah dia? Mahal sangatkah perkataan maaf padanya? Atau dia tidak tahu nak menyebutnya? Kalau itulah masalahnya, dengan rela hati aku sudi mengajarnya erti sebuah kemaafan. Bukannya susah pun.

“Sekali lagi saya nak beritahu awak, saya dah sedar kesalahan saya. Tak sepatutnya saya membalas apa yang awak buat pada saya dengan cara begitu. Tapi saya memang tidak menyangka, akibat perbuatan saya, awak akan sakit begini. Saya benar-benar minta maaf,” Tuturku bersungguh-sungguh.

Nasib dia baik kerana aku tidak mahu mengungkit perbuatannya padaku. Jelas dia yang melakukannya kerana dia sedikit pun tidak menyangkal tuduhanku sebentar tadi. Tiada guna aku berbuat begitu, tidak ke mana perginya. Cukuplah setakat ini persengketaan kami. Aku tidak mahu mencari pasal. Bukan sebulan dua aku akan bersama dengannya tapi dua tahun lebih lagi.

Lynn hanya berdiam diri. Sepatah pun tidak menjawab. Dan, aku masih setia menanti dia berkata sesuatu.

Satu minit. Dua minit. Tiga minit. Malas aku nak menunggu lebih lama apabila dia tetap mendiamkan diri. Hendak mendengar dia menyatakan kemaafan amat payah. Bagaikan menanti buah yang tak gugur.

Dulang yang aku pangku, kuletakkan di atas kerusi. Sebelum melangkah keluar, aku berkata padanya,“Terpulanglah pada awak nak maafkan kesalahan saya atau tak. Itu hak awak. Tapi saya nak awak tahu. Semua kesalahan awak saya dah maafkan. Niat saya ikhlas. Kalau boleh, saya tak nak kita bergaduh dan bermasam muka lagi.” Dan aku berlalu pergi meninggalkan dia.

*  *  *

SELESAI makan tengahari, aku menjejakkan kaki ke park. Tempat yang bisa memberikan kedamaian dan ketenangan pada jiwaku. Kerusi yang sama menjadi pilihan. Sebenarnya aku rimas jika berada terlalu lama di rumah. Hatiku tidak tenang. Berserabut.

Di sini, bunyi desiran angin yang berpuput lembut dan berlagu indah seakan-akan memulihkan jiwa dan perasaanku yang sedang ‘sakit’. Sungguh merdu dan enak di dengar. Aku tenang berada di sini.

Aku melarikan anak mata ke sekeliling. Menebarkan pandangan pada insan-insan lain yang turut berkongsi park ini denganku. Macam-macam ragam dan kerenah yang boleh dilihat. Tanpa sedar, senyuman kecil terukir di bibirku.

Adakalanya, aku gemar memerhatikan gelagat manusia yang pelbagai ragam. Dari ekspresi wajah dan lenggok badan mereka, aku dapat mengagak perasaan mereka di kala itu. Kalau muka masam mencuka sudah semestinya orang itu berada dalam keadaan marah atau tidak puas hati. Dan kalau wajah berseri-seri bak bulan purnama, maknanya dia sedang bergembira. Sekurang-kurangnya dengan berbuat begitu, aku dapat melupakan sedikit masalah yang terbeban di fikiranku ini.

Entah di mana daya tarikannya, mataku tertancap pada dua orang gadis sedang berjoging di hujung sana. Sibuk benar mereka bersembang. Dan sesekali gelak ketawa mereka meletus. Keceriaan dan kegembiraan terserlah di wajah masing-masing. Ah, firasatku, mereka berdua sudah tentulah sahabat baik.

Dan tanpa diduga, ingatanku melayang mengingati Lynn di rumah. Aku tidak tahu samada Lynn menjamah bubur nasi yang kubawa padanya. Penat saja Kak Ayu memasak kalau dia tidak makan. Kak Ayu masak khas untuk dia seorang. Bertuah badan, dapat layanan istimewa.

Mengingati Lynn, benakku mula diasak dengan pelbagai persoalan. Terutama sekali, sudah pasti perihal kemaafanku. Dia sudah maafkan aku atau tidak? Masih ada lagikah sisa kemarahan dalam dirinya? Buntu aku memikirkan.

»»  read more

Kasih Seharum Lavender – Bab 5

Posted by eita mn on 22 September 2011. Filed under: ,
No Comments »





SIAP! Aku tersenyum puas hati. Kedengaran gelak-ketawa dari ruang tamu. Gamat! Segera aku beredar dari bilik. Ingin berkongsi apa jua cerita menarik yang mereka bualkan. Aku mengambil tempat di atas lantai. Pandanganku tidak kuhalakan pada Miss Snooty.

Sejak kejadian botol lalat seminggu yang lalu, aku semakin berusaha menggelakkan diri dari dia. Amarahku kadang-kala akan timbul semula di kala aku teringatkan kejadian itu. Setiap hari, aku cuba bersikap tenang apabila berhadapan dengannya. Berusaha mengawal emosi dan amarahku.

Tidak pula aku tanyakan perihal kejadian itu padanya. Tapi, aku yakin dia orangnya. Dia juga seakan-akan cuba menggelakkan diri dariku. Mungkin dia juga seperti aku, tidak mahu membuat kecoh di dalam rumah. Setakat ini, boleh dikira berapa patah perkataan yang pernah terkeluar dari bibir kami.

Malam ini, aku mempunyai rancangan sendiri. Ada sesuatu yang bersemadi di benakku. Dan aku harus melaksanakannya.

“Apa kata malam ni kita cerita kisah seram,” Usulku pada mereka.

Mata masing-masing terbeliak. Kak Suzi sempat melihat jam di dinding. Pukul 10.30 malam. Aku agak mereka mungkin kurang bersetuju dengan cadanganku. Kelihatan ada riak was-was di wajah masing-masing.

“Awal lagi. Esokkan cuti. Tidur lambat pun tak apa. Bila lagi nak rasa suasana macam ni? Hari-hari kisah happy aje. Boring tau!” Aku menambah. Cuba untuk memujuk mereka agar bersetuju.

“Ok jugak.” Fariza bersuara menyatakan persetujuannya.

“Ok.” Kak Syima turut bersetuju.

Kak Ayu dan Kak Suzi hanya menganggukkan kepala. Miss Snooty mengangguk tidak, menggeleng pun tidak. Entah apa yang dia fikirkan agaknya. Takkan takut kot!

“Lynn?” Namanya dipanggil Kak Syima. Bagaikan memahami maksud panggilan, terus sahaja dia menganggukkan kepalanya. Rambutnya yang hitam pekat separas bahu turut bergoyang mengikut rentak kepalanya.

“Siapa nak cerita dulu?” Aku menyoal.

Kak Ayu pantas menjawab, “Kak Suzi. Dia ada banyak cerita seram.”

Kak Suzi mendiamkan diri buat beberapa ketika. Kemudian dia mula bercerita.

“Angah akak dulu pernah kena kacau masa dalam perjalanan ke KL.” Dia berfikir-fikir sebentar.

“Dia pergi dengan dua orang kawan dia. Memandangkan waktu siang panas, dia orang decide nak bertolak malam. Dia orang pergi dengan kereta ikut highway. Sampai dekat di kawasan Kuala Kangsar, dia perasan ada sesuatu yang tak kena dengan kawan dia yang duduk di sebelah. Masa tu, jam dah pukul dua pagi.”

Aku mengesot sedikit ke hadapan. Merapatkan diri kepada Kak Ayu yang duduk terkehadapan sedikit.

“Kawan dia senyap aje masa dia orang di kawasan tu. Sepatah pun tak bercakap. Hairan jugak dia. Lepas itu, dia perasan ada sesuatu sedang berlegar-legar di sekeliling kereta yang dia bawak. Tapi, benda tuh tak jelas sebab masa tu kereta tengah bergerak. Kawan yang di belakang pulak, buat hal sendiri. Tiba-tiba aje... member yang diam tu menangis. Terkejut Angah. Sah, dia rasa ada sesuatu. Apalagi, dia pandu kereta laju ke hentian Plus yang seterusnya. Nak cari orang yang boleh tolong. Sempat jugak dia suruh member kat belakang baca apa-apa yang patut. Disuruhnya member yang kat sebelah tu, ikut dia mengaji sekali. Kawan sebelah buat tak dengar. Terus-terusan dia menangis.”

Terasa bulu romaku meremang mendengar cerita Kak Suzi.

“Tiba di hentian Plus, nasib baik ada seorang Pak Haji dan anak buahnya sudi menolong. Kata Pak Haji, kawan Angah ni kena kacau. Dia suruh Angah ikut dia balik ke rumahnya untuk ubatkan kawan tu. Rupa-rupanya, bukan satu, tapi berbelas-belas ‘han’ yang kacau kawan Angah. ‘Han-han’ ni pulak tak nak keluar pada mulanya. Puas Pak Haji berlawan, barulah benda-benda tu keluar. Sampai sekarang, kawan Angah masih tak boleh diubati sepenuhnya.” Kak Suzi mengakhiri ceritanya dengan keluhan pendek. Dia masih teringatkan kawan Angahnya itu.

“Seram!” Sepatah perkataan itu tercetus dari bibir Kak Ayu. Bahuku dipeluknya sekejap. Membuang rasa seram.

Turn siapa nak cerita pulak?” Fariza menyoal.

“Hani pula lah. Dia yang cadangkan tadi,” Jawab Kak Syima. Aku tersengih. Aku tidak kisah kalau itu permintaannya. Nafas kutarik panjang sebagai bekalan untuk bercerita. Agar tak semput.

“Kisah yang Hani nak ceritakan, terjadi tiga setengah tahun yang lepas.” Aku mengimbas kembali detik-detik semasa kejadian itu terjadi.

“Kawan Hani kena histeria ketika kami pergi berkursus. Benda tu jadi di depan mata Hani dan kawan-kawan. Susah ustaz nak pulihkan dia semula. Tapi, lepas berjaya dipulihkan, dia cerita pada Hani dan kawan-kawan macam mana dia terkena. Masa tu, dia dalam perjalanan nak balik ke asrama. Tiba-tiba, ada orang bagi salam. Dia jawab. Bila dia toleh muka, dia nampak orang tu tinggi sangat. Setinggi mana pun dia dongak, masih tak nampak mukanya.”

Aku berhenti seketika. Buah epal kucapai lalu disuapkan ke mulut.

“Dia ajak kawan Hani ni ikut dia balik ke tempatnya tapi kawan Hani tak nak. Terus kawan Hani jalan tinggalkan dia. Malangnya dia ikut kawan Hani balik sambil berusaha pujuk lagi. Sampai di asrama, kawan Hani nak solat, dia pergi ambil wuduk. Tapi tak boleh, hati dia rasa berat sangat. Dia toleh ke sisi, dia nampak di sebelah…”

“Fariza! Better kau pergi tutup lampu. Baru ada feel!” Jeritku pada Fariza. Tersentak dia. Pucat lesi wajahnya. Pecah tawaku melihat reaksinya.

“Buat suspens betullah kau ni! Kalau aku ada sakit jantung, dah lama k.o,” Ujarnya geram. Bantal di atas riba, dibalingkan ke arahku. Dengan ketawa yang masih bersisa, aku menyambut bantal itu. Aku letakkan di atas ribaku pula.

“Tak payah tutup lampu. Malam karang tak boleh tidur...” Bantah Kak Suzi. “Sambunglah cerita.”

Lantas aku menyambung cerita yang tergendala sebentar tadi.

“‘Orang’ tu berdiri di sebelah dia. Kawan Hani halau dia keluar tapi dia enggan. Dia nak ikut kawan Hani jugak. Akhirnya, kawan Hani give-up. Dia nak masuk tidur. Dia biarkan ‘orang’ tu kat situ. Sewaktu kawan Hani melangkah masuk ke dalam dorm, dia nampak orang tu masuk ikut dinding asrama. Bayangkan… meresap ikut dinding. Dengan tingginya, berbaju putih pulak tu. Seram!” Sengaja aku mengajak mereka bersama-sama membayangkan keadaan itu.

“Akhirnya, kawan Hani sendiri tak sedar bila masanya dia menjerit. Dia langsung tak ingat apa yang terjadi lepas tu. Keesokannya, cikgu terpaksa bawa dia balik. Keadaan dia sekarang sama seperti member Angah Kak Suzi… Tak boleh nak diubati. Walaupun dah merata tempat emak dia bawa berubat. Dan dengar ceritanya, yang menyapa dia tu makhluk halus jenis jin.”

Aku melepaskan nafas. Selesai cerita aku. Mereka yang mendengar bagaikan masih terpukau dengan cerita tadi. Diam tidak bersuara, walhal cerita dah tamat.

“Siapa lepas ni?” Pertanyaanku membawa mereka ke alam realiti semula.

“Kak Syima,” Fariza memberitahu. Bantal yang berada di ribaanku, ditarik. Aku membiarkan.

“Kat kampung akak, ada kubur di tepi jalan. Selalu orang terserempak ‘mak pon’ bertenggek kat atas pokok kepala waktu tengah malam. Eiii… takut!” Kata Kak Syima sambil mengangkat kedua-dua bahunya seolah-olah dalam ketakutan.

Miss Snooty yang mendiamkan diri sedari tadi, tiba-tiba sahaja berdiri. Perbuatannya itu amat mengejutkan kami semua. Kering darahku buat seketika. Takkan dia kena sampuk? Benakku bertanya. Hatiku berdebar serta-merta.

“Lynn nak masuk tidur,” Ujarnya ringkas. Terus dia menapak pergi. Mendengar perkataan ‘nak masuk tidur’, aku merasa teruja. Something’s about to happen. Kataku dalam hati. Penantian selama seminggu akan berakhir pada malam ini.

“Aaaaaaaaaaa!!!” Jeritan suara Miss Snooty memenuhi ruang rumah.

Nampaknya, cerita seram memberikan impak yang amat berkesan. Senyuman meletus di dalam hati. Mereka yang lain terpinga-pinga seketika sebelum mereka berpusu-pusu berlari ke bilikku. Wajah masing-masing mengandungi seribu pertanyaan.

Orang terakhir tiba adalah aku. Kelihatan Kak Ayu dan Kak Syima sedang menenangkan Miss Snooty yang terduduk di atas lantai. Kulit mukanya pucat lesi. Kalau ditoreh, pasti tidak berdarah. Dan badannya menggeletar. Jelas dia di dalam keadaan terkejut yang amat sangat.

“Apa yang terjadi?” Soalku dengan penuh kebimbangan. Penuh kepura-puraan. Padahal, aku sudah boleh agak apa yang terjadi.

“Agaknya dia terkejut tengok telekung tu.” Kak Syima bersuara sambil mulutnya dimuncungkan ke arah telekung di tingkap. “Akak pun tadi terkejut. Ingatkan hantu.”

Tiada cahaya lampu ketika Miss Snooty masuk ke bilik. Yang ada hanyalah simbahan lampu jalan yang terbias masuk ke dalam bilik kami. Sudah semestinya telekung yang tergantung tinggi di tingkap bilik akan kelihatan seperti makhluk ghaib. Ditambah pula dengan angin yang bertiup perlahan, pasti membuatkan telekung itu terhayun-hayun sedikit. Siapa yang tidak takut?

“Telekung Hani ke?” Soal Kak Ayu padaku.

Aku mengangguk.

“Hani gantung telekung kat tingkap sebab nak bagi kena angin. Basah sikit telekung tu tadi,” Jelasku dengan riak penuh innocent. Hakikatnya, memang aku sengaja buat begitu. Nak balas balik hadiah yang aku terima seminggu yang lepas. Dan, mereka seperti tidak mengesyaki apa-apa.

Kak Ayu memapah Miss Snooty duduk di birai katil. Kak Syima mengambil tempat di sebelah yang lagi satu. Manakala Kak Suzi dan Fariza berdiri mengelilingi Miss Snooty. Aku? Dengan berwajah seolah-olah tidak tahu apa-apa, mengambil tempat di atas katilku sendiri. Berhadapan dengan Miss Snooty.

Bermacam-macam nasihat dan kata-kata diucapkan oleh kakak-kakakku itu pada Miss Snooty. Semuanya untuk memulihkan semangat Miss Snooty yang hilang. Fariza dan aku hanya mendiamkan diri. Sehinggalah Miss Snooty tidur lena di atas katil, barulah mereka berganjak dari bilikku. Sebelum pergi, sempat Kak Ayu meminta aku menjaga dan mengawasi dia. Bila diminta berbuat begitu, aku tidak pasti aku mampu melakukannya atau tidak. Setakat tengok tanpa perlu bercakap atau menyentuhnya, mungkin boleh rasanya!

Dalam kegelapan malam, aku berfikir-fikir tentang apa yang telah aku lakukan pada dia. Gembirakah aku berbuat begitu? Pada mulanya aku akui, ya. Tetapi untuk sejam selepas itu, hatiku tidak tenteram. Perasaan bersalah timbul di hati.

Ketakutan di wajahnya masih terbayang-bayang di layar ingatanku. Mungkin cara aku membalas dendam agak terlampau. Tidak setimpal dengan apa yang dia buat padaku. Melampaukah perbuatanku itu?

»»  read more

Kasih Seharum Lavender – Bab 4

Posted by eita mn on 18 September 2011. Filed under: ,
No Comments »


ASSALAMUALAIKUM!” Laungku ke dalam rumah.

Kunci pintu utama kumasukkan kembali ke dalam beg galas. Aku melilaukan pandangan ke seluruh ruang tamu yang kosong tidak berpenghuni. Tiada kelibat sesiapa di situ.

Sunyi-sepi saja rumah ni. Mana dia orang pergi? Desisku.

“Walaikummussalam.” Suara Fariza menjawab salamku tiba-tiba.

Terkejut aku dibuatnya. Masakan tidak, hanya suara dia yang kedengaran. Batang tubuhnya langsung tidak nampak. Mesti dia tersembunyi di balik sofa, dugaku.

Aku bergerak ke ruang tamu. Betul anggapanku. Sebaik sahaja anak mataku tersorot tiga puluh darjah ke bawah, kelihatan Fariza sedang duduk bersimpuh di atas karpet. Dia sibuk menulis sesuatu. Pastilah dia sedang menyiapkan assignment. Buku-buku rujukan dan buku nota berselerak di sekitarnya.

Aku meletakkan beg galas di tepi sofa biru. Kemudian, merebahkan diri di atas sofa. Penatnya… seharian berkejar ke sana ke mari untuk ke kelas. Keletihan jelas menguasai diri. Aku mengunjurkan kaki lurus ke hadapan, meregangkan urat-urat yang hampir kejang.

Aku menutup mata perlahan-lahan. Merehatkan diri dan minda dengan ketenangan dan kesunyian yang mengisi ruang tamu ini.

“Tadi, ada orang cari kau.” Fariza bersuara tiba-tiba. Aku kembali membuka kelopak mataku.

“Siapa?” Soalku pelik. Dahiku berkerut seribu mendengar ‘pengumumannya’ itu. Siapa yang sanggup mencari aku sampai di rumah?

“Aku tak kenal.” Pendek sahaja jawapannya.

“Apa yang dia nak?” Soalku lagi.

“Dia kata nak kasi kau something. And… dia suruh kau jumpa dia kat park dalam neighbourhood kita jam 6.30 petang,” Beritahu Fariza panjang lebar.

Huh? Pelik betul. Setahu aku, aku tidak ada berjanji dengan sesiapa. Malahan, aku bukannya terkenal sangat. Orang-orang kat sini pun aku tidak kenal. Yang lebih menghairankan, benda apa yang orang itu nak beri aku? Penting sangatkah barang yang ingin diberinya itu? Tapi, kenapa dia tidak tinggalkan saja barang tu pada Fariza? Entah-entah dia nak culik aku tak?

Memikirkan kemungkinan yang satu itu, membawa debar di hati. Namun, cepat-cepat aku memadamnya dari ingatan.

“Betul kau tak kenal orang tu, Iza?” Tanyaku meminta kepastian darinya. Dalam masa yang sama hatiku masih berkira-kira samada aku perlu berjumpa atau tidak dengan sesiapa jua yang ingin bertemu denganku. Dan, seterusnya menerima apa jua pemberiannya.

Dia hanya menggeleng. Khusyuk benar dengan tugasan yang sedang disiapkan.

“Orang Melayu ke?” Terkeluar lagi soalan dari bibirku.

Mungkin susah hendak menumpukan perhatian dengan tugasan apabila aku asyik bertanya, Fariza menghentikan kerjanya. Dia memandang wajahku.

“Perempuan mat saleh. Rasanya student,” Ujarnya.

Sorry lah Hani. Aku tak boleh nak jawab soalan kau banyak-banyak. Aku kena submit assignment ni esok. Banyak lagi yang tak siap. Aku tak boleh nak layan kau lama-lama.” Terang Fariza tanpa sempat aku menyambut kata-katanya. Meminta sedikit ruang untuk dia terus menyelesaikan kerjanya tanpa gangguan dariku.

“Pergi ajalah,” Ujarnya sebelum memusatkan kembali perhatiannya pada kertas-kertas di hadapan matanya.

“Biar aku fikir dulu,” Jawabku.

Fariza seperti tidak mempunyai sebarang prasangka buruk tentang orang itu. Jika ada, masakan dia mendesak aku untuk pergi. Mungkin orang itu langsung tidak mempunyai sebarang niat jahat, fikirku. Lagipun, menurut Fariza, yang mencariku itu adalah perempuan. Risiko untuk berlaku sesuatu yang tidak enak adalah rendah.

Ah, pergi sajalah! Aku membuat keputusan muktamad.

Sepintas lalu, aku perhatikan Fariza yang asyik dengan kerjayanya. Pada waktu yang sama, aku kembali membetulkan posisi aku di atas sofa. Dan, tanpa sedar, aku mula terbang dibawa kesepian ke alamku sendiri.

Sudah lebih sebulan aku di United Kingdom. Membawa diri ke perantauan demi segulung ijazah. Tanpa keluarga dan teman-teman di sisi. Adakalanya, aku rasa sunyi. Pernah juga air mata ini menitis setiap kali teringatkan bumi Malaysia. Benarlah kata orang, hujan emas di negara orang, hujan batu di negara sendiri, lebih baik di negara sendiri.

Selama ini, aku tak pernah hidup jauh dari keluarga. Hidup di asrama pun tidak pernah kurasa bagaimana kehidupannya. Bukannya tidak layak tetapi aku tidak mahu berpisah jauh dari keluarga. Anak mak? Mungkin. Yang pasti aku sentiasa memerlukan Ummi. Untuk memberikan semangat dan dorongan. Untuk berkongsi perasaan. Ummi sebahagian dari hidupku.

Ingatanku melayang mengingati Ummi yang jauh di mata. Sunyikah Ummi tanpa kehadiranku di sisinya? Sepikah hidupnya tanpa gelak tawa dan usikanku? Betapa aku rindukan masakan Ummi. Kelopak mataku terasa pedih tiba-tiba. Sebak mula terasa. Pantang ingat Ummi, air mataku ini mudah sahaja menitis.

Pantas aku mencapai beg galas dan melangkah ke bilik tidur. Malu seandainya air mata ini mengalir di hadapan Fariza.

Aku membaringkan tubuh di atas katil. Air mata menitis perlahan. Rindunya aku pada Ummi.

Hani, kau harus kuatkan semangat. Tabahkan diri mental dan fizikal. Dulu, kau juga yang beria-ia nak menumpang belajar di negara orang. Itukan keinginan kau sejak dari kecil. Sekarang, peluang itu sudah kau dapat. Jangan hampakan harapan Ummi dan Along.

Aku cuba meniupkan kata-kata perangsang sebagai santapan jiwaku yang sarat dengan rindu terhadap Ummi. Alhamdulillah… jiwaku sedikit ‘terbeli’. Aku kembali tenang.

Aku menyeka kelopak mata yang basah. Mujur Miss Snooty tiada. Tidak perlulah dia menyaksikan keadaan aku yang sedikit lemah pada ketika ini. Mesti dia seronok sekiranya dia tahu ‘kelemahan’ aku. Boleh dibuat bahan perliannya nanti. Dan kulit muka siapa yang akan menebal? Aku jugak!

Setelah agak lama melayan perasaan, baru aku tersedar. Aku mempunyai temujanji petang ini dengan wanita misteri. Jam dinding dijeling sekilas. 5.30 petang. Masih ada lagi sejam.

Aku bangun dari perbaringan. Bilik air menjadi sasaran langkah kakiku. Badan perlu dibersihkan. Sudah melekat-lekat macam chewing gum saja rasanya.
* * *
BERBEKALKAN sekeping apple pie yang aku ‘curi’ dari dapur sebentar tadi, aku melangkah ke park. Marah Kak Syima ketika aku mengambil pai ini. Katanya, pai itu untuk makan petang. Separuh merayu juga aku memohon padanya. Kononnya sejak dari tadi lagi, aku tidak menjamah apa-apa. Disebabkan rasa simpati dan sayangnya pada adiknya yang seorang ini, dilepaskan juga pai ini padaku. Maaf, Kak Syima! Adikmu ini tidak mahu ‘berkelah’ kosong.

Aku menyusuri jalan di kawasan kejiranan tempatku menumpang di bumi orang. Pokok-pokok besar merimbun memayungi di kiri dan kanan jalan. Terasa seperti berada di Beverly Hills, tempat tinggal pelakon-pelakon terkenal Hollywood itu. Negara ini memang indah. Patutlah, ramai penerbit filem kerap membuat penggambaran di sini. Tapi, Malaysia pun apa kurangnya. Ada banyak juga tempat-tempat menarik yang sesuai untuk penggambaran filem.

Ingat Malaysia lagi! Kenapalah hari ini aku asyik teringatkan bumi bertuah itu? Andai aku boleh terbang macam Superman… Rasanya dah lama aku balik Malaysia.

Kereta yang lalu-lalang tidak banyak. Ramai penduduk tempatan lebih suka berbasikal. Lebih mesra alam. Udara persekitaran tak tercemar dengan asap-asap ekzos kenderaan. Alangkah bagusnya kalau Malaysia juga begini sikap penduduknya. Malaysia, negara beriklim tropika, panas dan lembap sepanjang tahun. Suhunya boleh mencecah tiga puluh empat darjah Celcius bila hari panas. Jika hari-hari udaranya dijamu dengan asap kenderaan, bertambah-tambah panas jadinya.

Orang-orang Eropah suka sangat melancong ke negara-negara beriklim panas sebab mereka boleh berjemur. Pelik betul, yang berkulit putih nak berkulit hitam. Yang berkulit hitam pula nak berkulit putih. Padanlah orang selalu cakap, manusia ni tidak pernah cukup dengan apa yang dia ada. Tidak pernah nak bersyukur dengan apa yang ALLAH beri.

Sedar tak sedar, aku tiba di hadapan park. Keseluruhan kawasannya kuperhatikan. Ada laluan untuk orang berjoging dan kerusi untuk berehat. A typical park.

Tapi, yang membuatkan aku tertarik adalah suasananya. Redup dan mendamaikan. Rumput menghijau dipagari pula dengan pokok-pokok besar. Hati mana yang tak terpaut. Inilah kali pertama aku menjejakkan kaki di sini dan aku berani bertaruh selepas ini aku pasti kembali.

Kerusi yang terletak di bawah sepohon pohon rendang menjadi pilihanku. Apple pie yang tadinya kemas tersimpan di dalam beg plastik, aku keluarkan. Perlahan-lahan aku menikmati keenakan pai itu. Sedap!

Mataku menerawang memerhatikan kawasan sekitar. Mencari-cari kelibat seseorang yang boleh aku tafsirkan sebagai wanita misteri. Seorang pelajar kulit putih, perempuan. Nampaknya, tidak ada lagi manusia yang tergolong dalam ciri-ciri itu di park sekarang. Mungkin dia belum datang lagi, kata hatiku.

Apple pie di tangan telah habis. Beg plastik bekas pengisi pai tadi kulontarkan ke dalam tong sampah yang terletak tidak jauh dariku. Aisey! Tidak masuk pula. Terpaksalah aku bangun dan mengutip beg plastik yang tersasar dan membuangnya terus ke dalam tong sampah. Aku menyelak lengan baju T-shirt yang aku pakai. Seimbas aku melihat waktu yang tertera di jam tangan. 6.45 petang. Lima belas minit sudah berlalu. Sekali lagi aku memusingkan kepala, mencari-cari bayangan wanita misteri itu.

Seorang gadis yang mempunyai ciri-ciri yang digambarkan Fariza melangkah ke arah park. Mungkinkah gadis ini? Aku tertanya-tanya. Langkahnya makin mendekati kerusi di mana aku duduk. Segera aku berdiri. Kuhadiahkan sebuah senyuman. Dia membalas seadanya.

Hi!” Sepatah ayat itu diucapkannya tanpa berhenti di tempat aku berdiri.

Aik… ke mana dia nak pergi? Kuperhatikan langkahnya. Dia menghampiri seorang jejaka yang duduk selang tiga kerusi dariku.

Alamak! Silap orang! Ternyata dia bukanlah orang yang aku tunggu. Dengan perasaan hampa, aku duduk semula. Meneruskan penantian.

Masa berlalu. Tiga puluh minit. Empat puluh minit. Lima puluh minit. Aku mula bosan. Aku sudah tak sanggup nak menjadi ‘minah patung’. Petang semakin beransur pergi. Nasib baik di United Kingdom, mataharinya terbenam lambat. Kalau di Malaysia, sudah hampir gelap rasanya.

Sampai bila aku kena menanti? Entahkan datang, entahkan tidak, gadis itu. Makan petang pukul tujuh pun aku sudah terlepas. Semuanya gara-gara nak berjumpa dia. Aku mengomel di dalam hati. Perasaan tidak puas hati mula menerjah sedikit demi sedikit.

Akhirnya aku mengambil keputusan untuk pulang. Tak larat hendak menanti lebih lama. Baru aku hendak berdiri, seorang gadis datang menghampiri. Dirinya kuamati. Di tangannya terjinjit sebuah beg kertas.

Hi!” Sapanya.

Hi!

Have you been waiting long? I’m sorry for being late. Something came up and I just can’t get myself out of it,” Terangnya tanpa dipinta. Bibirnya tidak lekang dengan senyuman.

I was about to head home,” Balasku jujur. Memang itu pun niatku sebentar tadi.

Do I know you?” Tanyaku kemudian. Aku tidak pernah mengenali gadis ini. Dan rasaku, dia bukanlah rakan sekelasku. Jauh sekali teman satu kursus.

Michelle. You didn’t know me. But, I do know you. You’re Hani, right?

Aku mengangguk bagaikan burung belatuk. Fikiran masih lagi sarat dengan pelbagai persoalan.

Why did you want to meet me?” Soalku.

I just want to give you this.” Beg kertas yang dipegang dihulurkannya. Tercengang-cengang aku buat seketika. Tertanya-tanya isi kandungan beg itu.

What’s this?

A gift from someone.”

Teragak-agak aku nak mengambilnya. Perlukah aku berbuat begitu? Mengambil pemberian orang tanpa mengetahui niat dan tujuannya.

Take it.” Dia mendesak. Tanganku dicapainya. Diletakkan beg kertas tersebut di dalam genggamanku. Perasaanku masih bercampur-baur. Kebaikan apakah yang telah aku lakukan sehingga ada insan yang sudi memberikan aku hadiah?

I have to go and thank you for waiting eventhough I’m late,” Ujarnya dan terus berlalu. Meninggalkan aku keseorangan.

Itu aje? Soalku bagaikan tidak percaya.

Aku masih kaku di situ. Sedikit pun tidak berganjak. Gadis itu datang dan pergi dalam sekelip mata. Dan, aku bagaikan terpukau olehnya.

Isi beg kertas kujengah. Di dalamnya, terdapat sekotak hadiah berbalut kertas bercorak. Hadiah itu kubelek-belek seketika. Tiada kad dan nama pengirim yang tertera. Hatiku berkira-kira samada mahu membukanya di sini sahaja atau di rumah nanti.

Apakah isinya? Risau juga hatiku. Manalah tahu, entahkan ada bom ke? Mahu mati katak aku di sini. Ah… lebih baik buka di sini. Kalau ada apa-apa hal, ramai orang di sini boleh menolong.

Akhirnya, aku membuat keputusan. Pembalut kotak hadiah itu aku koyak sedikit rakus. Tidak sabar untuk mengetahui isi di dalamnya.

Hampir tersembul biji mataku apabila isi hadiah itu terdedah. Anak mataku terpaku lama padanya. Bagaikan tidak percaya. Sebotol lalat! Tidak masuk di akal langsung. Insan mana yang berani buat lawak ‘Mr. Bean’ ni? Soalku sendiri.

Aku memusingkan kepala, memerhati sekiranya terdapat van yang tertulis ‘Candid Camera’. Mana tahu jika ada orang yang sedang merakam reaksiku ketika ini. Tidak pasal-pasal aku jadi bahan ketawa di televisyen. Tiada! Nasib baik.

Cis! Hampas sungguh! Siapalah yang rajin sangat bersusah-payah hendak menghadiahkan aku sebotol lalat. Terharu sungguh aku dibuatnya. Sampai tidak terkeluar air mata.

Aku meninggalkan park, berjalan pantas menuju ke rumah sambil membawa bersama beg kertas dan hadiah itu. Tension nya! Penantian yang tidak berbaloi. Penat saja aku jadi patung hari ini. Sebotol lalat yang aku dapat. Berpusing-pusing otakku memikirkan siapa gerangan si pemberi misteri. Setahu aku, tidak pernah pula aku berbuat jahat pada sesiapa. Melainkan…

Miss Snooty! Berkelip cahaya lampu neon di otakku. Sah! Mesti dia punya angkara.

Lagipun, dua hari lepas, aku mengejek dia itu macam langau. Tidak dapat langau, lalat yang diganti. Dadaku kembali menggelegak. Rasa nak kujeritkan suaraku yang lunak dan nyaring ini pada seisi alam. Biar bergegar bumi ini.

Hampir sejam aku membuat kerja yang sia-sia, membuang masa tanpa faedah. Kalau aku siapkan tugasan yang bertimbun, tentu sudah beres. Ditambah pula aku terlepas makan petang. Lagi membara lahar hatiku saat ini.

* * *

ASSALAMUALAIKUM!”

Pang!

Bunyi pintu ditutup seakan-akan bisa merobohkan rumah. Terhentak-hentak kakiku melangkah ke dalam. Setiap hentakan langkah bagaikan mengandungi bom atom yang kukeluarkan dari tubuh. Marah masih bersisa. Beg kertas dan hadiah sebotol lalat telah aku buang dalam tong sampah ketika dalam perjalanan pulang.

“Woi! Kau nak bagi runtuh rumah ke?” Suara Fariza menyapa ke telinga. Dia sedang menonton tv bersama Kak Syima dan Kak Ayu. Nasib baik Miss Snooty tak ada. Kalau tidak, lagi bertambah-tambah menggelegak api di dalam hati aku.

Aku menghempaskan tubuh di sofa. Bersebelahan dengan Kak Syima. Api amarah yang membara cuba kupadamkan dengan kata-kata rasional. Selidik dahulu sebelum menuduh sebarangan walaupun hatiku yakin pemberinya memang Miss Snooty. Pedulikan dia. Tenangkan hati. Relaks. Cool down.

“Jumpa dengan girl tu? Apa yang penting sangat dia nak jumpa kau?” Belum sempat suhu marahku menurun, Fariza menyoal. Dia menoleh ke arahku. Inginkan jawapan. Agaknya dari petang tadi, dia pun tertanya-tanya tentang tujuan wanita misteri itu.

“Huh!” Aku mendengus kasar. Terasa amarah kembali menguasai hati dan fikiran. Tenang, Hani. Aku cuba menenangkan diri.

Mendengarkan dengusanku, Kak Syima bertanya, “Hani, kenapa?”
Tangannya diletakkan di pahaku. Untuk meminta perhatianku barangkali. Aku menoleh ke arahnya.

“Dia tak datang.” Ringkas jawapanku seraya kembali memandang ke hadapan semula. Malas nak bercerita. Nak buat apa? Buat menambahkan sakit hatiku.

Aku cuba memusatkan perhatiannya aku pada kaca tv. Namun, hampa. Fikiranku asyik melayang mengingati kejadian petang tadi. Wajah selamba perempuan mat saleh itu dan Miss Snooty menari-nari di ingatan seakan mengejekku. Aku menggeleng kepala perlahan, cuba mengusir bayangan itu dari minda.

“Patutlah macam nak runtuh rumah ni,” Ujar Fariza sambil ketawa. “Orang yang dinanti, tak datang.”

Ah Iza, andai kau tahu betapa panasnya hatiku saat ini, tentu kau takkan ketawa begitu…

“Yalah… penat aku duduk kat situ. Kebas punggung tau, duduk lama-lama. Kalau seat sofa, tak apa jugak. Ni, bench. Mahu tak sakit hati.” Aku membalas juga kata-katanya tadi dengan wajah kelat sebagai membuktikan padanya kenapa aku perlu berasa marah.

Aku tidak berniat untuk menipu mereka. Di hatiku, seboleh-bolehnya aku tidak mahu mereka ikut masuk campur dalam hal aku dan Miss Snooty. Biarlah apa yang terjadi di antara kami, hanya kami berdua yang mengetahuinya. Bagiku, lebih baik begitu.

“Tak baik marah-marah. Orang tu ada hal agaknya,” Kak Ayu yang diam dari tadi, bersuara. Nampaknya, dia juga ingin berusaha untuk menenangkan hatiku.

“Jangan dilayan sangat rasa marah tu. Diri sendiri yang mudarat nanti. Mungkin dia tak sengaja.” Kak Syima mencelah, tumpang memberikan nasihat.

“Hani dah makan ke belum?”

Aku menggeleng. Baru aku teringat, perutku hanya diisi dengan apple pie tadi. Aku tidak pula terasa lapar. Mana nak rasa lapar bila hati berapi saja. Kataku pada diri sendiri.

“Akak ada simpan sikit makanan untuk Hani. Pergilah makan,” Pelawa Kak Syima lembut.

“Kejap lagilah makan. Hani nak masuk bilik kejap. Terima kasih , kak, sebab simpan makanan untuk Hani,” Ucapku lantas bangun meninggalkan mereka.

Sebelum melangkah pergi, aku sempat bertanya, “Lynn ada kat bilik ke?”

“Dia keluar tadi. Katanya ada kerja sikit. Malam nanti baru balik.”

Jawapan Kak Ayu membuatkan aku rasa lega. Sekurang-kurangnya aku tidak perlu berdepan dengan dia di saat ini. Mana tahu, kiranya perasaan amarahku ini tambah menggelegak apabila terpandang wajahnya. Takut nanti tidak pasal-pasal ada ‘WWE Smackdown Live’ kat rumah ni!

Beberapa langkah berjalan, aku berpaling semula.

“Tadi aku tengok kau gigih benar buat assignment, Iza. Dah habis ke? Relaks aje.” Hairan aku. Tadi nak jawab soalan aku pun payah. Tekun sangat buat tugasan. Sekarang boleh pula lepak tengok tv.

“Dah beres…” Sahutnya dalam nada ceria.

»»  read more

Kasih Seharum Lavender – Bab 3

Posted by eita mn on 17 September 2011. Filed under: ,
No Comments »


HARI yang dinanti tiba jua. Tidak sabar-sabar aku menanti orangnya. Dan, untuk menyambut kedatangan orang baru, semalam seharian aku mengemas bilik. Meletakkan barang-barangku di sebelah dan memberikan ruang untuk bakal teman baruku itu nanti. Excited habis!

Ring!!!! Ring!!!!

Loceng rumah berbunyi dengan nyaring.

Sebelum sempat aku melangkah ke arah pintu, kelihatan Fariza sudah di hadapan pintu. Yang lain tiada d irumah. Hanya tinggal aku dan Fariza. Kata mereka, ada kerja yang perlu dilakukan. Aku tidak berapa pasti jenis kerja yang dimaksudkan itu. Mungkin ke perpustakaan membuat research agaknya.

“Masuklah.” Kedengaran Fariza menjemput si dia masuk. Pintu utama ditolak ke tepi. Seraut wajah menyapa.

Hampir tercabut jantungku tatkala melihat wajahnya. Tergamam. Terkaku. Terkedu. Aku menelan air liurku berkali-kali.

Biar benar! Takkanlah dia? Katakan ini hanya satu mimpi bukan realiti.

Aku mencubit lenganku. Sakit! Benarlah ini realiti. Tapi, kenapa mesti dia? Kali pertama jumpa pun, sudah berangin satu badan. Kalau satu bilik, mahu meletup agaknya bilik itu nanti. Oh, takutnya aku membayangkan hidup kami kelak.

Miss Snooty! Bakal roommateku! Berkali-kali ayat itu berlegar-legar di ruang kepala. Sukar otakku memproses input yang disampaikan.

“Jemput. Jemput,” Suara Fariza mematikan segala ingatan yang berlegar di fikiran.

Di saat mata Miss Snooty bertaut dengan mataku, dapat kubaca riak wajahnya. Jelas dia juga terkejut seperti aku. Tentu dia pun tidak menyangka yang kami akan tinggal serumah.

Itu baru serumah, Miss Snooty. Kau belum tahu lagi yang kita bakal tinggal sebilik! Desis hatiku sinis.

Perlahan-lahan Miss Snooty melangkah masuk sambil membimbit beg pakaiannya. Lagaknya seperti wanita sopan yang penuh dengan kelembutan dan keayuan. Amat berbeza sekali dengan kelakuannya sewaktu pertama kali kami bertemu. Nak termuntah pula aku menengoknya.

“Duduklah. Saya, Fariza, dan yang ni roommate awak, Hani.” Fariza memperkenalkan dirinya dan diriku. Aku memandang Miss Snooty sekilas sebelum melarikan pandangan ke arah lain. Tidak kuasa hendak menilik wajahnya lama-lama.

“Nurul Adlynn.” Jawabnya sepatah. Heh, jawab pun macam hendak tidak hendak saja! Rungutku dalam hati.

“Eh, Hani. Bawaklah dia ke bilik kau. Simpan barang dia. Takkan kau nak suruh dia ‘parking’ kat sini.”

Aku mula terasa gundah dengan permintaan Fariza. Kenapalah tiba-tiba saja dia ‘ter’ramah mesra ni? Apa kata, kalau dibiarkan aje Miss Snooty duduk kat sini, hinggalah salah seorang kakakku balik? Lepas itu, boleh suruh diaorang tunjukkan Miss Snooty di mana biliknya. Idea jahat tercetus di fikiranku.

Apa kata aku suruh saja Fariza yang tunjukkan bilik pada dia. Idea bernas muncul tiba-tiba. Menghalang idea jahat dari terjadi. Aku bersyukur! Sekurang-kurangnya, aku masih lagi mempunyai sifat perikemanusiaan pada insan yang pernah dan masih mendapat tempat di dalam kawah berapi hatiku ini.

“Kaulah yang bawak,” Ujarku pada Fariza dengan wajah kelat. Beriak mukanya mendengar jawapan balasku.

“Apa pulak… Kan dia roommate kau. Kaulah yang bawak.” Fariza menyanggah.

Saat itu juga, aku menjeling Miss Snooty dengan ekor mata dengan tujuan ingin melihat reaksinya.

Dia benar-benar tersentak. Matanya terpaku pada Fariza. Lama. Langsung tidak berkelip kelopak matanya itu. Dan dari air mukanya, dapat aku baca yang dia juga tidak selesa dengan situasi kami.

She really didn’t believe her ears, gumamku. And she’s squirming in her seat! Kesian. Pada dia dan pada aku jua.

“Lagipun, kau dengan dia boleh berkenalan nanti,” tambah Fariza. Dengan selambanya, dia duduk kembali di atas sofa. Membuktikan padaku keputusannya muktamad. Tidak boleh tidak, terpaksa dituruti.

“Habis, kau tak payah berkenalan?” soalku. Lama aku merenung wajah Fariza yang sedang enak -enak duduk bersantai di atas sofa.

“Aku bila-bila masa pun tak apa. Kau tu nak share bilik dengan dia. Patutnya kau yang harus kenal dia terlebih dahulu.”

Ini yang membuatkan aku lemah segala sendi. Rasa seperti hendak demam pun ada. Teringin ke aku hendak berkenalan dengan dia? Aku seperti tidak yakin.

Share bilik… mampuslah aku nak hidup sebilik dengan dia. Mampu ke? Bingung. Pening. Aku rasa seperti nak pengsan.

Dalam keterpaksaan yang teramat, aku bergegas jua ke bilikku. Pantas aku berjalan mendahuluinya. Sedikit pun aku tidak mengajak Miss Snooty. Fariza pula yang terpaksa menyuruh dia menurut jejak langkahku.

Sepanjang perjalanan ke bilik, sepatah perkataan langsung tidak terluah antara kami. Masing-masing membisu.

Daun pintu bilik kutolak perlahan. Lynn a.k.a Miss Snooty mengikut masuk dari belakang.

“Katil awak yang tu…,” Ujarku sambil mengunjukkan arah pada katil yang terletak di sebelah kanan bilik.

Miss Snooty melangkah ke arah katilnya. Dengan susah payah, diangkat beg pakaiannya dan diletakkan di atas katil.

Huh, beg berat macam isi batu! Tapi, tak akan satu itu saja beg dia? Nak tanya pada dia? Aku rasa kalau aku baru nak buka mulut, terus terbakar bilik ni akibat aura kepanasan dari dalam badanku.

“Saya keluar dulu,” Aku bersuara dan meninggalkan dia di situ keseorangan. Rimas! Tak sanggup nak berlama-lama di situ.

* * *

SUASANA malam riuh dengan suara kakak-kakakku, Fariza dan Miss Snooty. Kebanyakan isi perbincangan tertumpu pada perihal Si Miss Snooty. Sementara aku pula, berpura-pura khusyuk membaca buku sedangkan dalam diam aku memerhati dan mendengar setiap perbualan mereka. Nampaknya, Miss Snooty seronok benar menjadi perhatian. Senyuman dan tawa tidak pernah lekang dari bibirnya.

“Hani, sudah-sudahlah baca buku tu. Tak nak join kitaorang ke?” Tanya Kak Syima tiba-tiba. Yang lain berpaling memandangku. Tiba-tiba sahaja, aku menjadi perhatian mereka. Terasa diri bagaikan berdiri di atas pentas lakonan dan cahaya lampu spotlight dihalakan kepadaku seorang. Sememangnya kan aku berlakon dari tadi. Detik hatiku.

“Gigih konon, Hani. Exam lambat lagi. Semester baru nak mula.” Tambah Kak Ayu sambil menggelengkan kepalanya.

“Membaca tak semestinya untuk exam semata Kak Ayu. Hani baca sebagai preparation untuk lecture esok.” Balasku sambil mata masih tertumpu pada buku ditangan. Pura-pura membaca. Padahal apa yang aku baca pun aku tidak tahu. Asyik mengulang baris yang sama lima atau enam kali.

“Dia kan nak jadi top student , Kak Ayu.” Tiba-tiba Miss Snooty menyampuk. Aik, budak ni… sibuk aje. Nak cari pasal ke? Nada macam nak perli aku.

Pap! Aku menutup buku di tangan. Pandangan dihalakan kepada mereka.

Sejak meninggalkan Miss Snooty keseorangan di bilik siang tadi, aku langsung tidak masuk ke bilik. Sehinggalah dia keluar dari situ. Ayat ‘saya keluar dulu’ menjadi ayat terakhir di antara kami.

“Memang pun… At least Hani ada impian dan matlamat, kan Kak Ayu?” Soalku pada Kak Ayu. Senyuman yang paling manis kuukirkan buat kakakku itu. Dalam masa yang sama, aku cuba mengawal hatiku ini yang sudah sedikit ber‘angin’ ketika mendengar kata-kata Miss Snooty tadi. Sekilas aku menjelingnya.

“Impian... Entah-entah angan-angan Mat Jenin. Saja nak tunjuk rajin kat sini.” Miss Snooty berkata perlahan. Malangnya telinga lintahku ini sempat menangkap bait-bait katanya itu. Aku merenungnya tajam.

“Ada orang jealous… Hani nak jadi top student,” Balasku. Sedikit keras nada suara yang keluar.

“Tak kuasa nak jealous… buang masa. Macam awak tu pandai sangat,” Balasnya tajam. Matanya tidak dihalakan padaku.

“Memang pun saya pandai. Kalau dah bodoh macam Pak Pandir tu, takkan saya ada kat sini? Sia-sia awak datang belajar di sini kalau itu pun awak tak tahu,” Balasku selamba. Bibirku mengukir senyuman sinis.

Mencerlang matanya merenungku setelah kata-kataku singgah ke telinganya. Aku buat-buat tidak nampak. Membuka kembali buku yang ditutup tadi.

Suasana sunyi-sepi seketika. Tiada sesiapa yang berkata-kata.

“Memanglah… Kalau awak bodoh macam Pak Pandir dah tentulah awak tak ada di UK ni…” Ujarnya seperti berjenaka. Senyuman palsu melekat di wajahnya.

“Bodoh macam Pak Pandir. Kuat berangan macam Mat Jenin…” Dialunkan dua baris ayat itu. Sinis sekali bunyinya. Seperti ditujukan padaku!

Serta-merta, hatiku yang sedikit berangin tadi, menjadi bertambah-tambah berangin.

Geramnya! Berani sungguh minah ni mencari pasal. Ringan aje tangan aku ni nak ‘membelai’ kulitnya yang mulus tu…

Rasa marah mengasakku dan membuatkan aku terasa hendak berbuat sesuatu yang mungkin akan memanaskan lagi keadaan kami. Namun, tahap kesabaran yang masih meninggi mendesak aku agar terus bertahan. Nyata, tahap kewarasan aku masih ada. Oleh itu, aku tidak akan mencemarkan tapak tanganku ini dengan menyentuh dia.

Sabar, Hani, sabar! Sabar itu sebahagian daripada iman!! Berkali-kali perkataan itu aku nyanyikan di ruang mindaku. Menjadi ubat penyejuk hatiku.

Aku sempat menangkap sorotan mata Kak Ayu padaku sebelum matanya dialihkan ke wajah Miss Snooty. Kak Syima, Kak Suzi serta Fariza juga memandang kami berdua silih berganti. Seolah-olah mereka dapat merasakan ada sesuatu yang tak kena di antara kami. Air muka masing-masing serius menunjukkan mereka tidak suka dengan situasi ini. Aku mula terasa tidak selesa.

Sebelum ruang tamu ini berbahang, lebih baik aku angkat kaki. Tidak guna menghabiskan air liur bertekak mengenai benda-benda begini. Buang masa aku saja. Buat sakit telinga. Buat sakit mata. Buat sakit tekak. Buat sakit hati. Buat sakit jiwa.

“Hani nak membaca dalam biliklah. Kat sini, tak boleh concentrate. Telinga Hani ni asyik terdengar bunyi bluebottle. Bingit!” Ujarku tiba-tiba. Malas nak menunggu lagi.

Bluebottle?” Penuh kehairanan Kak Suzi bertanya. “Tapi, akak tak dengar apa-apa pun.”

“Mana nak dengar. Akak, Fariza dan ‘Lynn’ asyik bersembang dari tadi. Tak perasan agaknya. Hani dengarlah sebab minda Hani was trying to concentrate.” Balasku selamba. Sebuah senyuman sinis kuhadiahkan ikhlas buat Miss Snooty seorang. Teman sebilikku yang paling aku ‘sayang’.

Aku meninggalkan mereka berempat di ruang tamu. Melangkah ke bilikku yang berdekatan dengan dapur.

Di dalam bilik, aku menyalakan lilin aromaterapi. Haruman lavender mengisi ruang yang sepi dan gelap. Sengaja aku tidak membuka lampu. Lavender sememangnya menjadi pilihanku kerana kelembutan harumannya dapat memberikan ketenangan.

Aku merenung siling sambil berbaring di atas katil.

Macam mana nak survive hidup dengan minah itu? Dan, mengelakkan kejadian tadi dari berulang? Teman serumah lain jelas tidak berapa suka menonton ‘drama’ yang berlaku tadi.

Mulai hari ini, aku akan cuba mengelakkan diri dari Miss Snooty. Mungkin itulah cara yang terbaik.

»»  read more