Antara Kata dan Rasa - 13

Posted by eita mn on 18 October 2012. Filed under: ,
No Comments »

Aku memerhatinya. Dan dia juga dari tadi sepertinya memandangku. Tangannya menyapu wajah sedikit demi sedikit. Cukup 360 darjah pusingan dibuatnya. Dialah penyambut setia setiap kali aku menjejak New Haven. Dan hari ini juga dia setia menanti.

 

“Berkenan ke?” tegur Kamilia di belakangku.

 

Sort of…” Aku mengiringkan kepala ke kanan. Memerhatinya lagi.

 

“Tak cute mana pun…”

 

“Aku tahu. Still, ada something tentang dia…”

 

“Di mana keistimewaannya? Biasa aje aku tengok.” Kamilia berdiri di tepiku. Matanya tertancap ke arah yang sama.

 

Special in it’s own way… Dah lama dia tergantung di situ. Pasti dah banyak kisah dan cerita dia kutip. Kalau dia boleh bersuara, pasti banyak ceritanya.”

 

Kamilia ketawa bebas. Tapi nasib baiklah tidak terlalu kuat. “Kau ni suddenly jadi melodramatic ni, kenapa?”

 

Aku senyum dengan tegurannya. Bukan sengaja sesuka hati nak jadi melodramatic. Tak juga sengaja nak jadi overdramatic. Tapi cubalah direnung seketika. Berapa ramai yang sedar kehadiran jam itu? Dan berapa ramai pula yang menghargainya? Kalau dihitung pasti jumlahnya tak seberapa. Entah-entah ada yang langsung tak sedar ia di situ.

 

“Bukan melodramatic. Just trying to appreciate something that we always take for granted.”

 

8.47 a.m. Berubah jarumnya, bertambah seminit. Pagi-pagi weekdays begini, stesen agak sesak dengan penumpang. Ada yang ingin ke tempat kerja. Ada yang ingin pulang ke rumah. Ada yang hendak berjalan-jalan seperti aku. Bukan sahaja di New Haven Union Station, malahan juga di Hartford Union Station. Untung juga Kamilia dah booking tiket secara online.

 

Kami berlima berdiri di bahagian belakang ruang menunggu. Tidak mahu bersesak di tengah ruang. Aku, Kamilia, Humaira, Maisara dan Intan Amira. Habis satu rumah kami ‘angkut’ ke New Haven.

 

“Lama lagi ke abang Kak Kammy nak sampai?” Humaira bertanya tidak sabar.

 

“Akak dah hantar sms pada dia sebelum kita naik train.”

 

“Tak nampak pun bayang dia…” sampuk Intan Amira dengan kepala ke kiri dan kanan. Mencari Abang Khaizuran di celah-celah penumpang yang ada.

 

“Agaknya dia budget masa lebih kot…” Aku meneka. Barangkali Abang Khaizuran menjangkakan kami akan tiba lebih dari 50 minit masa yang dianggarkan.

 

“Jom duduk dululah… Sara tak laratlah nak berdiri lama-lama,” usul Maisara dengan mimik muka kesian. Timbul rasa kasihan di hatiku pada gadis genit itu.

 

“Jomlah… jomlah…” Cepat saja Humaira bersetuju. Ditolaknya Amira dan Maisara ke depan. Menyuruh kedua-dua temannya bergerak.

 

Aku tergelak lalu menggeleng perlahan. “Eh, kau orang ni buat malu company betul la… Belum keluar berjalan sejam dah lelah.”

 

“Ingat, kita ada one full day tau nak teroka New Haven hari ni…” Kamilia menambah kata dalam senyuman. Sekadar mengingatkan mereka.

 

“Siapa nak ‘pancit’ awal-awal bagitahu. Senang akak nak tinggalkan kat stesen ni. Masa nak balik nanti, akak dengan Kak Kammy datang ‘collect’.”

 

Kamilia menghamburkan tawa mendengar usikanku. Ketiga-tiga mereka sudah mencebik. Berdiri tegak tak berganjak.

 

“Boleh ke tinggal dia orang kat sini?” Kamilia ikut menambah.

 

“Boleh… Polis kan ada dalam building ni? Kita minta tolong jagakan dia orang sekejap. Kita ‘drop’ dia orang kat balai tu dulu then kita proceed dengan rancangan kita.”

 

“Ooo.. kalau Kak Leen ada fikiran sebegitu, nampak sangatlah akak dengan Kak Kammy ada niat nak buat double date hari ni,” kata Maisara mengangkat kedua-dua keningnya.

 

Double date? Aku memandang Kamilia. Dia pula memandangku. Langsung tak terlintas di hati akan perkara itu.

 

“A’ah, betullah!” Mencelah Intan Amira sambil mengetip jarinya. “Abang Faid dengan Kak Kammy. Abang Khaizuran dengan Kak Leen.”

 

“Jadi, akak bawak kita orang bertiga ni just nak kaburi mata orang ramai la?” Humaira menyoal seperti benar saja telahan Maisara.

 

Parah! Ketiga-tiga mereka dah berfikir terlampau jauh. Lengkap dengan bayangan yang bukan-bukan. Sakit juga nak mencari jalan keluar.

 

“Cik adik bertiga, kalau Kak Leen dan Kak Kammy betul-betul nak double-date, buat apa susah-payah nak ajak cik adik bertiga. U.S lain dari Malaysia. Kat sini, we’re free to do as we wish. Buat apa pun orang tak pandang,” terang Kamilia agak berjela panjangnya.

 

“Lagipun kan… Kat manalah Kak Kammy nak campak mamat Tebrau dia tu nanti?” Aku pula mencelah. Teringat kekasih hati Kamilia yang berada di Kanada. Semester yang lepas, adalah sekali dia datang melawat ke sini. Bukan main riuh Kamilia bila dapat tahu. Itu belum lagi dapat berjumpa. Sewaktu kekasihnya tu datang, hampir-hampir diriku dia lupakan. Sampai hati betul!

 

So, akak tak termasuklah dalam senarai Sara tu, kan? Tapi kalau Kak Leen ni… akak tak tahulah.” Kamilia mengalih perhatian padaku. “Kau ada hati ke dengan abang aku?”

 

Pertanyaan tak beralas yang dilontarkan itu nyaris membuatkan jantungku gugur. My heart? Pada Abang Kamilia?

 

Spontan tanganku menampar perlahan lengannya. “Jangan nak merapulah Kammy. Aku mana ada feeling dengan abang kau.” Aku menyanggah. Pandai saja dia cuba melaga-lagakan aku dan abangnya.

 

“Kau tak nak jadi kakak ipar aku?” Dia melontar soalan sambil menjongketkan kening. Seperti mencabar aku untuk menjawab.

 

Merapu betul Kamilia. Buat offer mengarut.

 

“Tak tahulah aku,” jawabku dalam perasaan yang terumbang-ambing. Terkejut dengan soalan tentang perasaan yang dibangkitkan tiba-tiba dari Kamilia. Tak menyangka dengan tawarannya.

 

“Kenapa sebelum ni aku tak terfikir pasal ni? Kau dan abang aku… Hmmm…” Kamilia bertanya pada dirinya sendiri. Diurut dagunya memikir.

 

Memang kes kronik!

 

“Tak tahu tu maknanya adalah tu…” usik Maisara tersengih. Mata aku jengilkan padanya. Bertambah tersengih dia.

 

“Kak Leen, selalunya kalau tak tahu tu, maksudnya suka.” Intan Amira pula menyampuk.

 

“Tunggu apa lagi Kak Leen… Sampai bila nak maintain solo?” suara Humaira turut menyumbang pada usikan terhadapku.

 

Akibat diserang bertubi-tubi dengan usikan itu, aku tidak dapat bertahan lagi. Segera aku mengangkat kaki. “Akak tunggu di luar lah…” Lontarku terus melangkah ke pintu masuk. Langsung tak berpaling lagi. Ketenangan perlu di cari setelah puas ‘diasak’ oleh mereka.

 

“Leen, tunggulah dulu!” Suara Kamilia mengekor. Aku tidak ambil peduli.

 

Mata seolah tak terfokus. Pintu di sebelah kiri dicari dalam keributan fikiran. Dan…

 

Buk!

 

Perjalananku nyaris terpesong. Cepat sepasang tangan menahan di lenganku.

 

Alamak! Tembok besar mana yang aku rempuh pula ni?

 

* * *

 

Aku berdiri terpacak. Mataku tak berganjak menekur fleece jacket hitam merah yang memenuhi pandangan. Kecut perut tak usah dikira. Segala sendi rasa nak terburai. I’m totally dead!

“Omo!!” Terpacul perkataan Korea itu entah dari bibir siapa. Di antara mereka berempat yang pasti mengekoriku dari belakang.

 

Pegangan di lenganku terasa dilepaskan. Aku memejamkan mata rapat-rapat. Nafas ditarik sedalam-dalamnya. Yakin telingaku bakal menerima hamburan kemarahan sebentar lagi.

 

Aku menanti namun tiada sepatah perkataan yang dihambur.

 

Sedikit demi sedikit, aku memberanikan diri mendongak. Walau segarang mana pun wajah insan ini, aku harus memandangnya. Kerana sudah salahku melanggar dia.

 

Dari jaket hitam merah yang dipakai, anak mataku berlari pula ke kolar jaketnya. Kemudian di dagu. Dalam hati, berbakul-bakul doa aku titipkan mengiringi tingkahku.

 

Ya ALLAH, janganlah suaranya kuat seperti box speaker. Kalaupun dia ingin meledakkan kemarahannya, biarlah dalam nada yang rendah. Sekuat speaker laptop aku pun tak apa. Sekurang-kurangnya tak ramai penonton kami kelak.

 

I’m sorry,” pohonku terlebih dahulu sebelum melihat muka pemilik si empunya tubuh.

 

Dan akhirnya wajah insan itu menjelma di mata.

 

Erk?!

 

Terundur aku ke belakang beberapa tapak. Terkejut. Dia juga begitu. Kemudian, diperhatinya wajahku agak lama. Seperti ada sesuatu yang dicari.

 

“Kenapa ni? Leen tak apa-apa ke?” Dia bertanya sedikit resah lalu memandang sekeliling. Seluruh ruang menunggu itu menjadi sasaran perhatiannya.

 

“Okey. Tak ada apa-apa… Leen minta maaf. Tak sengaja terlanggar Abang Faid.”

 

“Ada orang kacau ke?”

 

“Tak ada.”

 

“Habis, kenapa abang tengok Leen macam melarikan diri dari seseorang?” Terselit nada risau dalam suaranya. Mungkin dia fikir aku sedang diganggu seseorang.

 

Aku berpaling ke belakang. ‘Kumpulan pengganggu’ berdiri mematung satu dua meter di belakang senyap tak bersuara. Ternyata mereka juga terkejut dengan insiden yang berlaku di antara aku dan Abang Faid.

 

Jaga kau orang! Aku menutur dengan gerak bibir. Kamilia menjongketkan bahunya ditemani sengihan nakal. Seronok gamaknya, dapat menonton aksi filem Hindustan di tanah orang putih ini.

 

“Tak, Leen nak ambil angin kat luar aje,” tuturku menjawab soalan Abang Faid. Aku cuba berselindung. Cerita sebenar tak ingin disampaikan pada dia.

 

Dia merenung wajahku, berusaha mendapatkan keyakinan dan kepastian. “Betul ni?”

 

Perlahan aku menggangguk. Kalau Abang Faid sedar cerita di sebalik ‘pelarianku’ pasti lebih kecoh jadinya. Hendaknya janganlah perempuan berempat tu menyambung semula usikan nakal mereka. Janggal jadinya kalau Abang Khaizuran tahu. Bagaimana aku nak berinteraksi dengan dia selepas itu?

 

“Leen, Faid, apahal kau orang berdua berdiri kat entrance hall ni?” tegur Abang Khaizuran yang baru muncul. Silih berganti dia memandang kami berdua. Terpateri rasa hairan melalui dahinya yang berkerut-kerut itu.

 

Abang Faid menggosok lehernya yang tertutup. “Aku tak sempat nak jemput dia orang kat dalam, tengok-tengok dia orang dah nak keluar.”

 

Beralih pula Abang Khaizuran pada mereka berempat yang beratur bagaikan dalam kawad cam. “Hah, yang kau orang berempat ni kenapa pula tercegat kat situ? Dah tak kenal Abang Faid?”

 

Keempat-empat mereka tersengih semacam dan segera menghampiri kami. Kemudian, kami mengikut Abang Khaizuran keluar dari situ.

 

Abang Khaizuran dan Abang Faid mendahului kami. Aku dan Maizara berjalan bergandingan. Manakala Humaira, Intan Amira dan Kamilia berjalan di belakang.

 

“Rugi, rugi…” Aku terdengar Kamilia bersuara.

 

“Kenapa pulak Kak Kammy?” suara Intan Amira menyoal hairan. Aku tidak meyahut apa-apa.

 

“Kalau abang akak yang datang dulu tadi bukan ke bagus. Ini Abang Faid pulak yang datang…” ujarnya seperti orang kecewa.

 

“Kalau tidak, pasti berjalan rancangan Kak Kammy, kan?”

 

Dah mula lagi…

 

Mendengar bicara mereka, aku berhenti melangkah. Stop on the spot.Kammy, stop it!” Ton nada rendah yang aku gunakan. Mengelak dari didengari oleh abang berdua di depan kami. Mereka yang tidak sedar apa-apa, terus berjalan.

 

Stop what?” soalnya pula berpura-pura tidak faham.

 

That conversation.”

 

“Owh, pasal kau dan…” Sepantas halilintar aku menutup mulutnya. Mengunci bicaranya. Memang nak kena tampal mulut Kamilia ni..

 

“Kerana mulut badan binasa, kerana kau aku bakal terkena.” Sempat pula aku berpantun dua kerat. Mengingatkan dia tentang risiko yang dia ambil. Kerana cuba mengusik aku dan abangnya. Tak sedarkah dia bahaya yang sedang ditempahnya? Apa pula Abang Khaizuran fikir kalau dia tahu pasal hal ini.

 

Kamilia ketawa suka. Membuatkan aku bertambah geram.

 

Ok, sorry. Aku tak cakap lagi,” katanya setelah aku menjatuhkan tangan.

 

“Janji?” pintaku.

 

“Janji.” Dia mengangkat tangan. Empat jari ditutup, hanya anak jari yang dibuka.

 

Kami meneruskan perjalanan. Tiba di hujung stesen berdekatan tempat meletak kereta, Abang Khaizuran menyuruh kami menanti di situ sementara dia dan Abang Faid mengambil kereta MPV yang mereka sewa untuk trip kami hari ini.

»»  read more

Antara Kata & Rasa - 12

Posted by eita mn on 19 April 2012. Filed under: ,
No Comments »

“Balqis dah online!” maklum Abang Hamzah girang. Tersenyum gembira dirinya. Mentang-mentanglah ‘buah hati’ sudah muncul. Pantas jari-jemarinya menari di atas keyboard. Berakhirlah sebuah penantian yang bermula sejak 15 minit yang lalu.

Aku cuba mengintai skrin laptop silver milik Abang Hamzah. Berniat untuk tumpang melihat orang yang dinanti. Tetapi kecewa. Jangankan wajah, kotak yahoo messenger pun tak terlihat.

Pertengahan minggu lalu, Abang Hamzah ada menyampaikan hajat. Katanya Nurul Balqis, anaknya di Malaysia teringin hendak berbicara denganku di alam maya. Atas sebab itu, Abang Hamzah memilih hari ini untuk mengatur pertemuan kami. Setelah dipastikan aku, dia dan anaknya masing-masing bebas dari sebarang agenda.

Aku tidak tahu apa yang membangkitkan keinginan kanak-kanak itu untuk ‘bertemu’ denganku. Selama hampir 7 bulan ini, aku sekadar mengenali dia melalui nama. Melalui sekeping foto yang kaku. Dan juga melalui cerita-cerita yang sering aku dengar dari mulut Abang Hamzah. Barangkali tiba masanya aku melihat dan mengenali orangnya dengan lebih dekat. Biarpun hanya setakat di alam siber. Ada rezeki kelak, insya-ALLAH mungkin kami dapat bertemu secara fizikal.

Justeru itu, dengan ditemani Kamilia, aku menunggu di universiti. Di tempat yang telah aku dan Abang Hamzah janjikan. Aku tidak terus pulang ke rumah seperti selalu. Tapi ketika ini, entah ke mana Kamilia pergi. Dia memberitahu ada hal sekejap tapi tak pula dimaklumkan ke mana. Kalau dia terlambat, tak dapatlah dia melihat Nurul Balqis. Sedangkan itulah juga salah satu niatnya menemaniku.

Abang Hamzah didepanku membisu. Seluruh perhatiannya melekap di skrin laptop. Hanya bunyi keyboard ditekan mengisi suasana kami. Asyik dia melayan anaknya. Aku yakin kerinduan yang di tanggung buat anaknya terlalu sarat. Lalu aku membiarkan dia melepas rindu dahulu.

Aku menumpahkan perhatian di skrin laptop sendiri. Membaca satu-persatu isi-isi yang terkandung di laman web Wikipedia yang aku sedang layari. Sehinggalah Abang Hamzah menegurku semula.

“Giliran Leen pula…” Seraya itu, laptop dipusing mengadapku. Lalu aku menolak laptop milikku ke sebelah kiri sebelum menarik laptop Abang Hamzah ke hadapan.

“Dah tak sabar Balqis nak berbual dengan Leen,” sambungnya teruja. Terlampau excited dapat meluah kerinduan barangkali.

Di kotak webcam, terhias wajah seorang kanak-kanak perempuan. Dia sedang tersenyum manis. Membariskan giginya yang putih. Tangannya melambai-lambai. Rambutnya yang diikat dua, tergoyang-goyang dengan rentak badannya. Seorang perempuan dalam penghujung belasan tahun, duduk menemani disampingnya. Siapa agaknya gadis itu?

Sesekali kedua-dua wajah mereka menjadi blur seakan berkotak-kotak dan bergerak perlahan-lahan. Mungkin kerana kedudukan kami yang terpisah beratus ribu batu jauhnya yang menjadi punca. Aku menghadiahkan senyuman kepada mereka.

- Assalamualaikum

Aku mengambil langkah pertama menyapa. Tak dapat menahan rasa ingin tahu, pada Abang Hamzah aku bertanya, “Siapa gadis di sebelah tu, Abang Hamzah?”

Di kotak pesanan, gadis itu menaip sesuatu.

>Waalaikummussalam… Ini Kak Leen ke?

“Itu adik abang, Suzana namanya…”

Pertanyaan Suzana tidak dibiarkan sepi. Aku membalasnya,

-Ya. Suzana dan Balqis apa khabar?

Kelihatan Suzana membicarakan sesuatu kepada Balqis. Bibir Nurul Balqis bergerak-gerak sedikit. Sukar  untuk ditangkap butir bicaranya. Selang beberapa saat selepas itu, Suzana menunduk. Mungkin menaip…
Balqis yang masih kecil itu belum tentu kenal huruf sepenuhnya. Apalagi kalau hendak mengeja. Jadi berkemungkinan Suzana telah ‘dilantik’ menjadi orang perantara. Menyampaikan pesanan kepada Nurul Balqis dan begitulah sebaliknya.

>Sihat aje. Balqis tanya, Kak Leen kawan baik papa dia ke?

- Iya. Tapi bukan Kak Leen seorang aje. Ada lagi kawan papa Balqis yang lain.

> Ramai ke kawan abang?

- Ramai la jugak. Classmates, housemates, kawan senegara. Balqis bimbang papa dia tak ada kawan ke?

Di layar webcam, aku nampak Suzana menyampaikan apa yang aku tulis kepada Balqis. Selepas Balqis berkata-kata, dia menaip semula.

>Kata Balqis, kat Malaysia, papa ada dia. Tapi bila papa ke sana, dia tak dapat nak ikut. Dia kesian kalau papa tak ada kawan.

Ayat yang muncul itu aku baca. Mendengar tanpa suara kata hati anak itu, membuatkan jiwaku dilanda kesayuan. Betapa anak yang sekecil itu, yang masih mentah umurnya, sudah merasai perasaan itu. Ya, rasa kasihan. Bimbang akan diri ayahnya yang hidup seorang diri di benua lain.

> Abang selalu sebut nama Kak Leen. Sebab tu Balqis nak sangat tengok muka akak…

Muncul pula ayat berikutnya. Belum lagi aku membalas ayat yang sebelumnya.

Aku ketawa nipis. Hilang rasa sayu sesudah motif ‘pertemuan’ kami didedahkan. Abang Hamzah selalu bercerita tentang aku pada Balqis, kah? Cerita tentang apa? Hmm… jangan yang teruk-teruk sudahlah…

-  Apa yang dia sebut?

> Pasal Kak Leen satu course dengan dia. Pasal Kak Leen yang rapat dengan dia dalam banyak-banyak Malay girls kat sana. Macam-macam lagilah…

- Akak seorang aje Malay girl yang satu couse dengan dia pun.

Aku cuba memaklumkan pada Suzana kenapa aku dan Abang Hamzah rapat. Agar dia memahami. Banyak kelas yang kami hadiri bersama. Berbanding dengan pelajar Malaysia yang lain. Lantas kami kerap bertemu dan kerana itu hubungan kami lebih akrab. Bukan seperti apa yang orang lain fikirkan.

Selama ini, aku sedar dan tahu. Apa anggapan pelajar lain tentang hubungan kami. Konon-kononnya kami berdua bukan sekadar berkawan biasa. Ada hubungan istimewa antara kami. Tapi, samakah apa yang orang pandang dengan apa yang kami rasa?

Sungguh, antara kami berdua tiada rasa istimewa itu. Sekelumit pun tidak wujud. Abang Hamzah pun tidak pernah mengatakan apa-apa. Tersangat teranglah yang hatinya juga seperti hatiku. Bebas dari molekul-molekul cinta.

Entah-entah di hatinya masih berbekas dengan ingatan terhadap bekas isterinya. Siapa tahu? Cinta pertama hingga ke jinjang pelamin. Pasti banyak kenangan manisnya. Pasti banyak yang masih dikenang. Bukan terlalu mudah hendak disisihkan begitu saja.

Apa-apa pun, padaku hubungan kami tak lebih dari hubungan seorang abang dan adik. Hanya itu. Biarlah orang lain mahu memikirkan apapun. Bukan tak pernah di terang, dicerita dan dimaklumkan hal sebenar. Tetapi mereka sendiri yang tak mahu mendengar. Sengaja mahu terus-menerus mempercayai kata hati dan omongan orang. Takkan aku hendak menyaman mulut mereka yang tiada insuran itu?

Mujurlah teman-teman serumah memahami keadaanku.

Di sebelah sana, kelihatan seperti Suzana sedang menunjuk-ajar sesuatu pada Balqis. Aku memandang kotak pesanan.

‘Zana is typing...’

Aku menanti dengan sabar.

>Aunty Leen tolong jaga papa, boleh?

Aunty? Aunty?! Biar benar?

Bibirku hampir-hampir melopong. Mujur aku sempat menahan diri. Nafas terasa semput. Udara seolah tak mencukupi untuk aku bernafas. Wajah muda belia begini, sesuai ke di panggil aunty? Bukan nak perasan muda tetapi bila dipanggil aunty, terasa seperti diri ini dah berumur sangat. Seolah-olah sudah separuh abad! Sedangkan umurku belum pun memasuki suku abad.

Aku memandang Abang Hamzah di depanku. Ralit dengan buku rujukan yang sedang dibaca. Seperti menyedari dirinya sedang dipandang, dia mendongak. Berkerut dahinya apabila aku memandangnya tanpa kata. Hairan.

“Kenapa?” soalnya masih dengan kerutan di dahi.

“Balqis panggil Leen, Aunty ke?”

Dia mengganggukkan kepalanya. “Kenapa?” diulang soalan yang sama.

Hendak cakap ke tidak? Sungguh aku tak dapat terima ‘anugerah’ yang abang Hamzah berikan untukku. Hendak bercakap terang-terang, malu pula kalau dikenakan abang Hamzah. Takut diperli, aku nak perasan muda selalu.

“Kenapa tak boleh panggil kakak aje?” saranku takut-takut.

Abang Hamzah tersenyum. Perli aku ke? Tidak mahu melihat senyumannya yang mengandungi pelbagai rasa itu, aku memandang ke luar tingkap kafeteria.

“Umur Leen dengan Balqis kan jauh bezanya. Abang rasa sesuai kalau panggil Aunty Leen.”

“Jadi, abang yang suruh Balqis panggil macam tu?”

Dia menggangguk mengiyakan telahanku. Malas nak memperbesar-besarkan hal yang kecil begitu, aku membiarkan saja. Menerima tanpa rela ‘darjah kebesaran’ yang dikalung pada namaku. Aunty pun, aunty lah…

Selepas itu, aku terus melayan Balqis dan Suzana bersembang. Sambil cuba-cuba membahasakan diri Aunty pada Balqis. Walau agak janggal, aku cuba juga berusaha.

Kamilia datang semula kemudian. Setelah hampir setengah jam dia lesap. Dia membawa bersama 3 cawan kopi panas. Diletakkan kopi itu di atas meja. Satu untuk setiap orang. Aku segera memendekkan perbualan dengan Balqis. Ingin memberi laluan kepada Kamilia pula. Sempat juga dia kembali. Aku fikirkan tadi peluangnya sudah tertutup.

“Dah daftar nama untuk field trip ke Pennsylvania next week?” Abang Hamzah menyoal. Tahu soalan itu dilontarkan untukku. Kerana Kamilia tak terlibat.

Sebelum menjawab, aku mencapai kopi yang terselit di dalam cup carrier. Nikmat kalau dapat menghirup kopi dalam cuaca begini. “Lusa tarikh akhir untuk daftar, kan?”

Cuma anggukan kepala menjadi jawapan Abang Hamzah.

“Leen belum daftar lagi?” Nadanya sedikit terkejut apabila mengajukan soalan baru.

“Leen tak pergi.”

Why?

“Ingat nak spend spring break kat rumah aje…”

“Boleh dapat apa kalau duduk di rumah? At least kalau ikut field trip ni, dapat juga pengetahuan dan pengalaman.” Abang Hamzah seakan tak bersetuju dengan keputusan yang aku ambil.

Betul apa yang Abang Hamzah katakan itu. Bukannya aku tak sedar. Lebih dari sedar. Tapi entahlah, aku tiada minat nak ikut serta. Awal-awal lagi aku sudah merancang untuk duduk di rumah saja. Cuti pun cuma seminggu, bila lagi nak rest sepenuh hati. Tambahan pulak, tiada seorang pun classmates perempuan yang ikut serta. Masing-masing ada hal. Habis, takkan aku seorang nak join lelaki-lelaki tu? Sekuntum bunga nak diringi berbelas ekor kumbang? No way! Bukan sehari dua trip tu. Lima hari!

“Kalau pergi nanti Leen seorang diri aje…” jawabku. Kopi dihirup perlahan. Panasnya!

“Siapa kata? Abang kan ada… Classmates yang lain pun ada…”

Aku mencebik sedikit. Sungguh Abang Hamzah tak faham dengan maksudku.

It’s true…” akuiku. “Tapi Leen perlukan females companion. Tak ada seorang pun girls yang nak pergi. Tak naklah Leen hang around dengan males aje.”

You’re sure?” Abang Hamzah bertanya tak percaya. Mungkin dia tak tahu agaknya.

“Takkan Leen nak tipu abang. Leen dah tanya dia orang last week lagi…” kataku yakin.

“Kalau ada pun, kau tak boleh nak pergi jugak, Leen,” tiba-tiba Kamilia mencelah perbualan kami. Matanya terhala ke arahku. Rupanya dia memasang telinga mendengar perbualan kami.

“Kenapa Leen tak boleh pergi?” Abang Hamzah bertanya memandangnya.

“Dia dah janji nak ke New Haven.”

“Buat apa? Bila?” Dua soalan dihambur serentak oleh Abang Hamzah.

Maybe on Monday or Tuesday. Dah promise dengan abang Kammy nak jumpa dia kat sana.” Lancar mulut Kamilia menyampaikan.

“Jumpa dia seorang aje?”

“Tentulah tak. Jumpa sekali dengan kawan dia, Abang Faid. Abang Hamzah kenal kan? I’m sure you have met him masa kitaorang buat kenduri hari tu. Banyak agenda dah di atur. Cuma masa aje tak tahu cukup ke tak…”

Semerta, anak mata Abang Hamzah menyapu wajahku. Sepertinya ada perkara yang tak kena di matanya.
Tak mengambil endah, aku menghirup lagi air kopi sebelum ia bertukar sejuk. Sekarang pun dah tinggal suam-suam kuku saja. Seperti renungan mata Abang Hamzah yang dapat aku rasa habanya…
»»  read more

Antara Kata & Rasa - 11

Posted by eita mn on 19 March 2012. Filed under: ,
No Comments »

“Leen, kau mengaku ke tak kau ada buat sesuatu tanpa kerelaan aku?”

Soalan itu menyapa ketika aku tiba di rumah. Kamilia sedang berdiri menunggu di ruang tamu. Ternyata Kammy sedang menanti kepulanganku. Dan sebaik aku muncul di hadapan matanya, terus dilontarkan pertanyaan.

Hah? Tanpa kerelaan? Apa yang telah aku buat?

“Apa yang aku buat tanpa kerelaan kau? Aku ada heret kau ke mana-mana ke?” tanyaku musykil. Ish, bukan ke dia di rumah dan aku di universiti? Bila masanya aku buat adegan ‘tanpa rela’ ni?

“Cuba kau ingat,” arahnya dengan mata yang tertancap padaku. Membuatkan aku terasa seperti orang bersalah walau tidak aku tahu hujung pangkal pertanyaannya.

Aku menggaru kepala yang tidak gatal. Pada masa yang sama cuba mengingati. Ada ke?

Sesaat… dua saat…

Aku menggelengkan kepala perlahan akhirnya. “Aku tak tahu. Cuba kau beritahu apa yang dah aku buat?”
Sesungguhnya memang aku tak tahu. Serasaku tiada pula aku melakukan seperti apa yang dikatanya. Melainkan kalau aku melakukannya di luar sedar. Tapi bila?

“Kau jumpa siapa hari ni?” Dia bertanya soalan lain pula. Belum pun soalan awalnya tadi bertemu jawapan.

Aku melabuhkan diri di sofa. Kaki yang penat melangkah tadi sudah tak termampu hendak berdiri. Sepasang mata Kamilia memerhati tingkahku tanpa suara. Dia menanti jawapan untuk soalannya.

“Jumpa classmates and professor akulah… Who else am I supposed to meet?

“Selain dari tu?” Kamilia terus menyoal. Sudah seperti ajen FBI saja lagaknya, menyoal bertalu-talu.

Aku jadi teringat pada Puteri Jelita yang aku temui sewaktu hendak ke kedai buku.

“Puteri. Selain dari tu dah tak ada sesiapa. Kenapa kau bertanya macam-macam ni?” tanyaku pula ingin tahu. Pelik dengan perangainya hari ini. Sesusuk tubuhnya yang berdiri di depanku menjadi santapan mata.

“Kau beri apa pada dia?” Dia bertanya lagi. Aduh, tak habis-habis dengan soalan ni…

“Erm…” Adakah soalan-soalannya itu kerana aku memberi nombor telefonnya pada Puteri Jelita? Terdetik soalan itu di hati.

“Nombor telefon kau?” kataku hati-hati. Di hati mengesyaki apa yang terlintas di benakku tadi adalah benar. Semua ini ada kaitan dengan pertemuan aku dan Puteri Jelita tadi.

“Betul.” Dia mengiakan dengan anggukan.

“Jadi… Yang kau kata aku buat sesuatu tanpa kerelaan kau tu, maksud kau, aku beri nombor phone kau pada dia?” Aku cuba meneka. Sekaligus menyatakan apa yang sedang bermain di fikiran.

Dia menggangguk untuk kali kedua. Mengesahkan anggapanku itu memang seperti yang dia maksudkan.

“Tapi apa masalahnya?” Aku tak mengerti. Dari kedudukan menyandar pada kerusi, aku menegakkan tubuh. Kenapa harus timbul masalah jika nombor telefonnya diketahui Puteri? Salahkah perbuatanku? Bukankah lebih elok kalau Puteri Jelita menyimpan nombor telefon Kamilia? Ada juga gunanya di masa kecemasan. “Puteri Jelita tu kan perempuan, bukannya lelaki. Takkan dia nak flirt dengan kau? Apa yang kau takut sangat?”

Terhambur ketawa dari bibir Kamilia. Lenguh berdiri agaknya, dia turut melabuhkan diri di sisiku.

“Aku tak kisah kalau dia nak flirt dengan aku…” selorohnya bergurau. Semerta aku ikut ketawa. “Tapi malangnya bukan aku yang dia cari…”

Aku mengerutkan dahi kehairanan.

“Habis, buat apa dia minta nombor kau?” Cepat aku bertanya. Sebelum sempat Kamilia meneruskan ceritanya.

Kamilia mengeluh panjang. Seolah terlalu sarat apa yang sedang menghuni dimindanya.

She’s asking for Abang Faid’s phone number…” Satu-satu ayat itu Kamilia lepaskan.
Membuntang mataku demi mendengarkan kata Kamilia.

What? For real?” ujarku tak percaya. Untuk apa Puteri Jelita meminta?

“Katanya ada perkara yang dia nak tanyakan pada Abang Faid. Entahlah, aku rasa itu hanya alasan dia. I think she has a feeling for him. And she’s trying to make her move.

Puteri Jelita menyimpan perasaan pada Abang Faid? Benarkah? Bukankah Puteri Jelita sudah mengenali ramai jejaka? Tidak cukup lagi ke? Sebanyak mana yang dia mahu? Sedozen? Dua dozen? Dan tiadakah sesiapa di antaranya yang berjaya menambat hatinya. Perlukah perbualan mereka pada malam itu dipanjangkan lagi? Perlukah hubungan mereka dihiasi dengan perasaan antara lelaki dan perempuan? Seriuskah Puteri ataupun sekadar ingin dijadikan teman biasa.

Bagaimana pula dengan Abang Faid?

Luckily, aku tak ada nombor Abang Faid. Tak dapatlah aku nak beri pada dia…” Aku seperti terkurung dalam dunia asing. Apa yang Kamilia katakan hanya bagaikan angin lalu yang menyapa pergi. Sedikitpun tak menyinggah di benakku lantaran fikiran yang asyik berputar ligat memikirkan hal Puteri Jelita dan Abang Faid.

Aku cuba mengimbas kembali adegan majlis makan beberapa hari yang lalu. Tentang bagaimana interaksi yang terjalin di antara Puteri Jelita dan Abang Faid. Mereka nampak mesra. Puteri Jelita ramah bercerita manakala Abang Faid sentiasa bersedia menjadi pendengar setia. Memang ternyata ‘layanan’ Puteri Jelita terhadap Abang Faid agak istimewa.

Hatiku mula merasakan sesuatu. Debarnya juga lebih rancak dari biasa. Agaknya akibat rasa terkejut dengan berita yang disampaikan Kamilia.

Ah, hubungan Abang Faid dan Puteri Jelita bukan ada kena-mengena dengan diriku. Itu hal mereka. Apa perlunya aku bersusah-payah memikir.

“Apa pendapat kau kalau kita ke New Haven on the second week of March?”  Soalan Kamilia yang seterusnya menghentikan kotak mindaku dari terus memikirkan tentang Puteri Jelita dan Abang Faid. Sekaligus menukar topik perbualan kami di petang ini.

Mendengar cadangan itu, mengingatkan aku pada janji Kamilia terhadap Abang Khaizuran. Janji yang ditebar tanpa tarikh dan masa yang nyata. Segala-galanya bergantung pada keadaan.

Aku kembali menyandar. Melekapkan tubuh badan pada sofa agar kedudukanku lebih selesa.

“Tarikhnya?” Ringkas pertanyaanku. Aku faham mengapa minggu bulan Mac itu yang menjadi pilihan. Minggu itu merupakan spring break. Universiti akan bercuti selama 9 hari. Jadi, sudah tentu minggu itu kami semua akan bebas seketika dari hal-hal yang berkaitan dengan pengajian. Bolehlah juga kaki ‘merayap’ ke mana-mana. Melawat tempat-tempat yang popular di Connecticut. Tak pun melawat ke negeri bersebelahan. New Jersey, Rhode Island atau New York.

Tapi… alah… dapat ke New Haven pun dah kira okey. Terisi juga waktu cuti.

Kamilia bangun dari duduknya lantas mengeliat seketika. “9 atau 10 haribulan…”

Aku memejamkan mata. Seminit dua pun jadilah…

“Ok…” sahutku perlahan sebelum telingaku menangkap bunyi tapak kaki Kamilia melangkah entah ke mana.
»»  read more

Antara Kata & Rasa - 10

Posted by eita mn on 05 March 2012. Filed under: ,
No Comments »

Subsurface exploration

Interpretation of geomorphology

Terdaftar baris-baris ayat itu di telinga sebelum ianya mengisi baris-baris kosong.

Suara Prof. Richard Lewandowski kemudian bersambung semula. Tips, penerangan dan informasi yang dia beri, aku catitkan ke dalam buku catatan B5 yang sering aku usung ke sana sini. Itulah harta paling berharga, sumber rujukan untuk aku menjalani rutin harian sebagai seorang pelajar. Kebanyakan nota-nota penting dan ringkas aku simpan di dalam buku yang sudah hampir lusuh kulitnya itu.

Don’t judge the book by it’s cover…

Walau lusuh dan berkulat sekalipun, isi di dalamnya teramatlah bernilai. Bukan tak pernah terfikir untuk menukar buku baru, tapi bagiku, barang yang lama itu lebih bernilai. Lagipun, masih ada lagi mukasurat yang belum habis diguna.

Biarlah… sudah penuh satu buku tu nanti, baru aku buat koleksi peribadi.

That’s all… If you still have some problem or questions, you can come and see me again.” Ayat penyudah itu menyapa telinga.

Maka, buku catatan itu aku tutup dan menyimpannya semula ke dalam beg galas bersama sebatang pen hitam yang digunakan untuk menulis.

Thank you, Prof. Lewandowski. I really got stuck around forty percent along the way,” ujarku berterima kasih.

Prof. Richard mengangguk. “Once you understand the concept and requirement, I’m sure your research could be submitted before the dateline.”

Aduh, sakit kepala juga nak siapkan research ni. Kajiannya minor aje tapi susahnya mengalahkan buat projek besar. Bukan setakat memeningkan kepala, boleh memintalkan urat saraf sekali.

Individual research macam nilah. Everything has to be done alone. Terpaksa jadi ‘lone-ranger’. Mujur bukan Power Rangers.

Teringat aku pada seseorang yang amat meminati cerita itu sewaktu dia masih kecil.

Oh no!

Terus aku menarik nafas perlahan-lahan.

Sebelum ingatan itu pergi lebih menjauh, membawa aku hanyut melayari kenangan lama, aku perlu mengingati diri di mana tempatnya aku berada sekarang.

Selesai perjumpaanku dengan Prof. Richard, aku berkira-kira hendak ke kedai buku kampus di bangunan Harry Jack Gray Center. Ada satu dua buku yang disarankan oleh Prof. Richard tadi. Buku-buku itu boleh membantu dalam menyiapkan research yang sedang aku jalankan ketika ini.

“Leen!”

Ada orang memanggilku?

Tika itu aku baru sahaja melepasi pintu keluar Charles A. Dana Hall yang letaknya bersebelahan dengan United Technologies Hall – bangunan untuk College of Engineering, Technology, and Architecture. Kedua-dua Hall bersama dengan Biology-Chemistry Building terletak di dalam kompleks yang sama iaitu Integrated Science, Engineering, and Technology Complex atau dikenali juga dengan nama ISET.

Aku agak teragak-agak untuk memberi reaksi pada panggilan itu. Bukannya apa, bimbang kalau aku tersilap dengar. Bimbang itu hanya imaginasiku. Apa yang akan berlaku kalau nama yang dipanggil itu bukan ditujukan padaku?

So, tak perlulah aku nak perasan di tengah walkway begini yang diriku ini sedang dipanggil ‘peminat’. Mungkin nama pendek itu ditujukan pada somebody yang bernama Linda. Ataupun Lindsay…Tak pun Angeline…

“Leen!”

Nama yang senada dan seirama dengan namaku itu di laungkan lagi. Hendak berpaling atau tidak?

Hey!

Satu sentuhan mendarat di bahu. Tersentak! Melayang separuh dari semangatku. Degup jantungku berlari laju. Betapa terkejutnya aku disapa seperti itu dalam keadaan fikiran yang galak memikir. Lantas aku menoleh ke sisi.

Puteri Jelita.

I was calling for you, you know…” Katanya bersama riak tidak puas hati. Marah barangkali aku tidak melayan panggilannya. Malah membiarkan dia melaung-laung sendirian.

“Maaf…” pohonku dengan wajah bersalah. Sedar kesalahan yang telah aku lakukan walaupun bukan dengan sengaja.

Aku menyambung kata, “Aku ingatkan bukan aku orangnya.”

Dalam pada itu, aku diserbu rasa hairan. Hairan kerana dipanggil oleh Puteri Jelita. Kami jarang hendak berbual. Kalau terjumpa di mana-mana sekalipun, hanya senyuman yang seringkali dihulurkan sebagai sapaan.

Jadi, apabila dipanggil dan dicari seperti ini, adalah sedikit aneh keadaannya.

Of course I panggil you,” tuturnya sambil menguis rambut lurusnya ke belakang. Ada persamaannya dengan  iklan syampu yang selalu aku lihat di kaca TV. Dia pernah menjadi model ke?

Anyway, I nak tanya. You tahu tak Kammy di mana? Almost all day I tried looking for her…

“Kammy?” Ada apa dia mencari Kammy?

“Kenapa kau cari dia?” Aku menyoal. Bukan nak busybody tapi sekadar bertanya ingin tahu.

There’s something I want to ask her.”

Begitu rupanya…

“Dia ada di rumah, petang ni dia tak ada kelas,” maklumku lancar. Memang telah aku hafal rutin hidup Kammy seperti mana dia juga yang telah maklum dengan jadualku.

“Erm.. kalau begitu, boleh bagi I phone number dia?” pintanya.

“You tak ada nombor dia?” soalku pula. Padahal sudah terang-terang Puteri meminta. Sudah semestinya dia tiada nombor telefon Kammy. Soalan yang langsung tak layak untuk disoal…

Dia mengeluh. Nafasnya dilepas agak kasar. “Kalau I ada, takkan I nak minta…”

Pantas aku mencari handphone di dalam poket kot. Memang aku tak rajin nak menghafal nombor telefon sesiapa. Selalunya tugas itu diserahkan pada phonebook sahaja. Kerja pun mudah. Kalau emergency dan handphone tak dapat digunakan, masih ada buku telefon yang aku simpan di dalam beg. Sebagai langkah keselamatan.

Thanks,” ucapnya setelah selesai menyalin nombor telefon Kamilia ke dalam telefonnya.

I’ll leave you then. See you later..” Dia beredar dari situ dalam gerak langkah yang pantas. Seolah mengejar sesuatu.

Bye…” ucapku perlahan meski aku sedar dia sudah jauh untuk mendengar ucapanku.

»»  read more