Antara Kata dan Rasa - 13

Posted by eita mn on 18 October 2012. Filed under: ,

Aku memerhatinya. Dan dia juga dari tadi sepertinya memandangku. Tangannya menyapu wajah sedikit demi sedikit. Cukup 360 darjah pusingan dibuatnya. Dialah penyambut setia setiap kali aku menjejak New Haven. Dan hari ini juga dia setia menanti.

 

“Berkenan ke?” tegur Kamilia di belakangku.

 

Sort of…” Aku mengiringkan kepala ke kanan. Memerhatinya lagi.

 

“Tak cute mana pun…”

 

“Aku tahu. Still, ada something tentang dia…”

 

“Di mana keistimewaannya? Biasa aje aku tengok.” Kamilia berdiri di tepiku. Matanya tertancap ke arah yang sama.

 

Special in it’s own way… Dah lama dia tergantung di situ. Pasti dah banyak kisah dan cerita dia kutip. Kalau dia boleh bersuara, pasti banyak ceritanya.”

 

Kamilia ketawa bebas. Tapi nasib baiklah tidak terlalu kuat. “Kau ni suddenly jadi melodramatic ni, kenapa?”

 

Aku senyum dengan tegurannya. Bukan sengaja sesuka hati nak jadi melodramatic. Tak juga sengaja nak jadi overdramatic. Tapi cubalah direnung seketika. Berapa ramai yang sedar kehadiran jam itu? Dan berapa ramai pula yang menghargainya? Kalau dihitung pasti jumlahnya tak seberapa. Entah-entah ada yang langsung tak sedar ia di situ.

 

“Bukan melodramatic. Just trying to appreciate something that we always take for granted.”

 

8.47 a.m. Berubah jarumnya, bertambah seminit. Pagi-pagi weekdays begini, stesen agak sesak dengan penumpang. Ada yang ingin ke tempat kerja. Ada yang ingin pulang ke rumah. Ada yang hendak berjalan-jalan seperti aku. Bukan sahaja di New Haven Union Station, malahan juga di Hartford Union Station. Untung juga Kamilia dah booking tiket secara online.

 

Kami berlima berdiri di bahagian belakang ruang menunggu. Tidak mahu bersesak di tengah ruang. Aku, Kamilia, Humaira, Maisara dan Intan Amira. Habis satu rumah kami ‘angkut’ ke New Haven.

 

“Lama lagi ke abang Kak Kammy nak sampai?” Humaira bertanya tidak sabar.

 

“Akak dah hantar sms pada dia sebelum kita naik train.”

 

“Tak nampak pun bayang dia…” sampuk Intan Amira dengan kepala ke kiri dan kanan. Mencari Abang Khaizuran di celah-celah penumpang yang ada.

 

“Agaknya dia budget masa lebih kot…” Aku meneka. Barangkali Abang Khaizuran menjangkakan kami akan tiba lebih dari 50 minit masa yang dianggarkan.

 

“Jom duduk dululah… Sara tak laratlah nak berdiri lama-lama,” usul Maisara dengan mimik muka kesian. Timbul rasa kasihan di hatiku pada gadis genit itu.

 

“Jomlah… jomlah…” Cepat saja Humaira bersetuju. Ditolaknya Amira dan Maisara ke depan. Menyuruh kedua-dua temannya bergerak.

 

Aku tergelak lalu menggeleng perlahan. “Eh, kau orang ni buat malu company betul la… Belum keluar berjalan sejam dah lelah.”

 

“Ingat, kita ada one full day tau nak teroka New Haven hari ni…” Kamilia menambah kata dalam senyuman. Sekadar mengingatkan mereka.

 

“Siapa nak ‘pancit’ awal-awal bagitahu. Senang akak nak tinggalkan kat stesen ni. Masa nak balik nanti, akak dengan Kak Kammy datang ‘collect’.”

 

Kamilia menghamburkan tawa mendengar usikanku. Ketiga-tiga mereka sudah mencebik. Berdiri tegak tak berganjak.

 

“Boleh ke tinggal dia orang kat sini?” Kamilia ikut menambah.

 

“Boleh… Polis kan ada dalam building ni? Kita minta tolong jagakan dia orang sekejap. Kita ‘drop’ dia orang kat balai tu dulu then kita proceed dengan rancangan kita.”

 

“Ooo.. kalau Kak Leen ada fikiran sebegitu, nampak sangatlah akak dengan Kak Kammy ada niat nak buat double date hari ni,” kata Maisara mengangkat kedua-dua keningnya.

 

Double date? Aku memandang Kamilia. Dia pula memandangku. Langsung tak terlintas di hati akan perkara itu.

 

“A’ah, betullah!” Mencelah Intan Amira sambil mengetip jarinya. “Abang Faid dengan Kak Kammy. Abang Khaizuran dengan Kak Leen.”

 

“Jadi, akak bawak kita orang bertiga ni just nak kaburi mata orang ramai la?” Humaira menyoal seperti benar saja telahan Maisara.

 

Parah! Ketiga-tiga mereka dah berfikir terlampau jauh. Lengkap dengan bayangan yang bukan-bukan. Sakit juga nak mencari jalan keluar.

 

“Cik adik bertiga, kalau Kak Leen dan Kak Kammy betul-betul nak double-date, buat apa susah-payah nak ajak cik adik bertiga. U.S lain dari Malaysia. Kat sini, we’re free to do as we wish. Buat apa pun orang tak pandang,” terang Kamilia agak berjela panjangnya.

 

“Lagipun kan… Kat manalah Kak Kammy nak campak mamat Tebrau dia tu nanti?” Aku pula mencelah. Teringat kekasih hati Kamilia yang berada di Kanada. Semester yang lepas, adalah sekali dia datang melawat ke sini. Bukan main riuh Kamilia bila dapat tahu. Itu belum lagi dapat berjumpa. Sewaktu kekasihnya tu datang, hampir-hampir diriku dia lupakan. Sampai hati betul!

 

So, akak tak termasuklah dalam senarai Sara tu, kan? Tapi kalau Kak Leen ni… akak tak tahulah.” Kamilia mengalih perhatian padaku. “Kau ada hati ke dengan abang aku?”

 

Pertanyaan tak beralas yang dilontarkan itu nyaris membuatkan jantungku gugur. My heart? Pada Abang Kamilia?

 

Spontan tanganku menampar perlahan lengannya. “Jangan nak merapulah Kammy. Aku mana ada feeling dengan abang kau.” Aku menyanggah. Pandai saja dia cuba melaga-lagakan aku dan abangnya.

 

“Kau tak nak jadi kakak ipar aku?” Dia melontar soalan sambil menjongketkan kening. Seperti mencabar aku untuk menjawab.

 

Merapu betul Kamilia. Buat offer mengarut.

 

“Tak tahulah aku,” jawabku dalam perasaan yang terumbang-ambing. Terkejut dengan soalan tentang perasaan yang dibangkitkan tiba-tiba dari Kamilia. Tak menyangka dengan tawarannya.

 

“Kenapa sebelum ni aku tak terfikir pasal ni? Kau dan abang aku… Hmmm…” Kamilia bertanya pada dirinya sendiri. Diurut dagunya memikir.

 

Memang kes kronik!

 

“Tak tahu tu maknanya adalah tu…” usik Maisara tersengih. Mata aku jengilkan padanya. Bertambah tersengih dia.

 

“Kak Leen, selalunya kalau tak tahu tu, maksudnya suka.” Intan Amira pula menyampuk.

 

“Tunggu apa lagi Kak Leen… Sampai bila nak maintain solo?” suara Humaira turut menyumbang pada usikan terhadapku.

 

Akibat diserang bertubi-tubi dengan usikan itu, aku tidak dapat bertahan lagi. Segera aku mengangkat kaki. “Akak tunggu di luar lah…” Lontarku terus melangkah ke pintu masuk. Langsung tak berpaling lagi. Ketenangan perlu di cari setelah puas ‘diasak’ oleh mereka.

 

“Leen, tunggulah dulu!” Suara Kamilia mengekor. Aku tidak ambil peduli.

 

Mata seolah tak terfokus. Pintu di sebelah kiri dicari dalam keributan fikiran. Dan…

 

Buk!

 

Perjalananku nyaris terpesong. Cepat sepasang tangan menahan di lenganku.

 

Alamak! Tembok besar mana yang aku rempuh pula ni?

 

* * *

 

Aku berdiri terpacak. Mataku tak berganjak menekur fleece jacket hitam merah yang memenuhi pandangan. Kecut perut tak usah dikira. Segala sendi rasa nak terburai. I’m totally dead!

“Omo!!” Terpacul perkataan Korea itu entah dari bibir siapa. Di antara mereka berempat yang pasti mengekoriku dari belakang.

 

Pegangan di lenganku terasa dilepaskan. Aku memejamkan mata rapat-rapat. Nafas ditarik sedalam-dalamnya. Yakin telingaku bakal menerima hamburan kemarahan sebentar lagi.

 

Aku menanti namun tiada sepatah perkataan yang dihambur.

 

Sedikit demi sedikit, aku memberanikan diri mendongak. Walau segarang mana pun wajah insan ini, aku harus memandangnya. Kerana sudah salahku melanggar dia.

 

Dari jaket hitam merah yang dipakai, anak mataku berlari pula ke kolar jaketnya. Kemudian di dagu. Dalam hati, berbakul-bakul doa aku titipkan mengiringi tingkahku.

 

Ya ALLAH, janganlah suaranya kuat seperti box speaker. Kalaupun dia ingin meledakkan kemarahannya, biarlah dalam nada yang rendah. Sekuat speaker laptop aku pun tak apa. Sekurang-kurangnya tak ramai penonton kami kelak.

 

I’m sorry,” pohonku terlebih dahulu sebelum melihat muka pemilik si empunya tubuh.

 

Dan akhirnya wajah insan itu menjelma di mata.

 

Erk?!

 

Terundur aku ke belakang beberapa tapak. Terkejut. Dia juga begitu. Kemudian, diperhatinya wajahku agak lama. Seperti ada sesuatu yang dicari.

 

“Kenapa ni? Leen tak apa-apa ke?” Dia bertanya sedikit resah lalu memandang sekeliling. Seluruh ruang menunggu itu menjadi sasaran perhatiannya.

 

“Okey. Tak ada apa-apa… Leen minta maaf. Tak sengaja terlanggar Abang Faid.”

 

“Ada orang kacau ke?”

 

“Tak ada.”

 

“Habis, kenapa abang tengok Leen macam melarikan diri dari seseorang?” Terselit nada risau dalam suaranya. Mungkin dia fikir aku sedang diganggu seseorang.

 

Aku berpaling ke belakang. ‘Kumpulan pengganggu’ berdiri mematung satu dua meter di belakang senyap tak bersuara. Ternyata mereka juga terkejut dengan insiden yang berlaku di antara aku dan Abang Faid.

 

Jaga kau orang! Aku menutur dengan gerak bibir. Kamilia menjongketkan bahunya ditemani sengihan nakal. Seronok gamaknya, dapat menonton aksi filem Hindustan di tanah orang putih ini.

 

“Tak, Leen nak ambil angin kat luar aje,” tuturku menjawab soalan Abang Faid. Aku cuba berselindung. Cerita sebenar tak ingin disampaikan pada dia.

 

Dia merenung wajahku, berusaha mendapatkan keyakinan dan kepastian. “Betul ni?”

 

Perlahan aku menggangguk. Kalau Abang Faid sedar cerita di sebalik ‘pelarianku’ pasti lebih kecoh jadinya. Hendaknya janganlah perempuan berempat tu menyambung semula usikan nakal mereka. Janggal jadinya kalau Abang Khaizuran tahu. Bagaimana aku nak berinteraksi dengan dia selepas itu?

 

“Leen, Faid, apahal kau orang berdua berdiri kat entrance hall ni?” tegur Abang Khaizuran yang baru muncul. Silih berganti dia memandang kami berdua. Terpateri rasa hairan melalui dahinya yang berkerut-kerut itu.

 

Abang Faid menggosok lehernya yang tertutup. “Aku tak sempat nak jemput dia orang kat dalam, tengok-tengok dia orang dah nak keluar.”

 

Beralih pula Abang Khaizuran pada mereka berempat yang beratur bagaikan dalam kawad cam. “Hah, yang kau orang berempat ni kenapa pula tercegat kat situ? Dah tak kenal Abang Faid?”

 

Keempat-empat mereka tersengih semacam dan segera menghampiri kami. Kemudian, kami mengikut Abang Khaizuran keluar dari situ.

 

Abang Khaizuran dan Abang Faid mendahului kami. Aku dan Maizara berjalan bergandingan. Manakala Humaira, Intan Amira dan Kamilia berjalan di belakang.

 

“Rugi, rugi…” Aku terdengar Kamilia bersuara.

 

“Kenapa pulak Kak Kammy?” suara Intan Amira menyoal hairan. Aku tidak meyahut apa-apa.

 

“Kalau abang akak yang datang dulu tadi bukan ke bagus. Ini Abang Faid pulak yang datang…” ujarnya seperti orang kecewa.

 

“Kalau tidak, pasti berjalan rancangan Kak Kammy, kan?”

 

Dah mula lagi…

 

Mendengar bicara mereka, aku berhenti melangkah. Stop on the spot.Kammy, stop it!” Ton nada rendah yang aku gunakan. Mengelak dari didengari oleh abang berdua di depan kami. Mereka yang tidak sedar apa-apa, terus berjalan.

 

Stop what?” soalnya pula berpura-pura tidak faham.

 

That conversation.”

 

“Owh, pasal kau dan…” Sepantas halilintar aku menutup mulutnya. Mengunci bicaranya. Memang nak kena tampal mulut Kamilia ni..

 

“Kerana mulut badan binasa, kerana kau aku bakal terkena.” Sempat pula aku berpantun dua kerat. Mengingatkan dia tentang risiko yang dia ambil. Kerana cuba mengusik aku dan abangnya. Tak sedarkah dia bahaya yang sedang ditempahnya? Apa pula Abang Khaizuran fikir kalau dia tahu pasal hal ini.

 

Kamilia ketawa suka. Membuatkan aku bertambah geram.

 

Ok, sorry. Aku tak cakap lagi,” katanya setelah aku menjatuhkan tangan.

 

“Janji?” pintaku.

 

“Janji.” Dia mengangkat tangan. Empat jari ditutup, hanya anak jari yang dibuka.

 

Kami meneruskan perjalanan. Tiba di hujung stesen berdekatan tempat meletak kereta, Abang Khaizuran menyuruh kami menanti di situ sementara dia dan Abang Faid mengambil kereta MPV yang mereka sewa untuk trip kami hari ini.

No Responses to Antara Kata dan Rasa - 13

Leave a Reply