Antara Kata & Rasa - 11

Posted by eita mn on 19 March 2012. Filed under: ,

“Leen, kau mengaku ke tak kau ada buat sesuatu tanpa kerelaan aku?”

Soalan itu menyapa ketika aku tiba di rumah. Kamilia sedang berdiri menunggu di ruang tamu. Ternyata Kammy sedang menanti kepulanganku. Dan sebaik aku muncul di hadapan matanya, terus dilontarkan pertanyaan.

Hah? Tanpa kerelaan? Apa yang telah aku buat?

“Apa yang aku buat tanpa kerelaan kau? Aku ada heret kau ke mana-mana ke?” tanyaku musykil. Ish, bukan ke dia di rumah dan aku di universiti? Bila masanya aku buat adegan ‘tanpa rela’ ni?

“Cuba kau ingat,” arahnya dengan mata yang tertancap padaku. Membuatkan aku terasa seperti orang bersalah walau tidak aku tahu hujung pangkal pertanyaannya.

Aku menggaru kepala yang tidak gatal. Pada masa yang sama cuba mengingati. Ada ke?

Sesaat… dua saat…

Aku menggelengkan kepala perlahan akhirnya. “Aku tak tahu. Cuba kau beritahu apa yang dah aku buat?”
Sesungguhnya memang aku tak tahu. Serasaku tiada pula aku melakukan seperti apa yang dikatanya. Melainkan kalau aku melakukannya di luar sedar. Tapi bila?

“Kau jumpa siapa hari ni?” Dia bertanya soalan lain pula. Belum pun soalan awalnya tadi bertemu jawapan.

Aku melabuhkan diri di sofa. Kaki yang penat melangkah tadi sudah tak termampu hendak berdiri. Sepasang mata Kamilia memerhati tingkahku tanpa suara. Dia menanti jawapan untuk soalannya.

“Jumpa classmates and professor akulah… Who else am I supposed to meet?

“Selain dari tu?” Kamilia terus menyoal. Sudah seperti ajen FBI saja lagaknya, menyoal bertalu-talu.

Aku jadi teringat pada Puteri Jelita yang aku temui sewaktu hendak ke kedai buku.

“Puteri. Selain dari tu dah tak ada sesiapa. Kenapa kau bertanya macam-macam ni?” tanyaku pula ingin tahu. Pelik dengan perangainya hari ini. Sesusuk tubuhnya yang berdiri di depanku menjadi santapan mata.

“Kau beri apa pada dia?” Dia bertanya lagi. Aduh, tak habis-habis dengan soalan ni…

“Erm…” Adakah soalan-soalannya itu kerana aku memberi nombor telefonnya pada Puteri Jelita? Terdetik soalan itu di hati.

“Nombor telefon kau?” kataku hati-hati. Di hati mengesyaki apa yang terlintas di benakku tadi adalah benar. Semua ini ada kaitan dengan pertemuan aku dan Puteri Jelita tadi.

“Betul.” Dia mengiakan dengan anggukan.

“Jadi… Yang kau kata aku buat sesuatu tanpa kerelaan kau tu, maksud kau, aku beri nombor phone kau pada dia?” Aku cuba meneka. Sekaligus menyatakan apa yang sedang bermain di fikiran.

Dia menggangguk untuk kali kedua. Mengesahkan anggapanku itu memang seperti yang dia maksudkan.

“Tapi apa masalahnya?” Aku tak mengerti. Dari kedudukan menyandar pada kerusi, aku menegakkan tubuh. Kenapa harus timbul masalah jika nombor telefonnya diketahui Puteri? Salahkah perbuatanku? Bukankah lebih elok kalau Puteri Jelita menyimpan nombor telefon Kamilia? Ada juga gunanya di masa kecemasan. “Puteri Jelita tu kan perempuan, bukannya lelaki. Takkan dia nak flirt dengan kau? Apa yang kau takut sangat?”

Terhambur ketawa dari bibir Kamilia. Lenguh berdiri agaknya, dia turut melabuhkan diri di sisiku.

“Aku tak kisah kalau dia nak flirt dengan aku…” selorohnya bergurau. Semerta aku ikut ketawa. “Tapi malangnya bukan aku yang dia cari…”

Aku mengerutkan dahi kehairanan.

“Habis, buat apa dia minta nombor kau?” Cepat aku bertanya. Sebelum sempat Kamilia meneruskan ceritanya.

Kamilia mengeluh panjang. Seolah terlalu sarat apa yang sedang menghuni dimindanya.

She’s asking for Abang Faid’s phone number…” Satu-satu ayat itu Kamilia lepaskan.
Membuntang mataku demi mendengarkan kata Kamilia.

What? For real?” ujarku tak percaya. Untuk apa Puteri Jelita meminta?

“Katanya ada perkara yang dia nak tanyakan pada Abang Faid. Entahlah, aku rasa itu hanya alasan dia. I think she has a feeling for him. And she’s trying to make her move.

Puteri Jelita menyimpan perasaan pada Abang Faid? Benarkah? Bukankah Puteri Jelita sudah mengenali ramai jejaka? Tidak cukup lagi ke? Sebanyak mana yang dia mahu? Sedozen? Dua dozen? Dan tiadakah sesiapa di antaranya yang berjaya menambat hatinya. Perlukah perbualan mereka pada malam itu dipanjangkan lagi? Perlukah hubungan mereka dihiasi dengan perasaan antara lelaki dan perempuan? Seriuskah Puteri ataupun sekadar ingin dijadikan teman biasa.

Bagaimana pula dengan Abang Faid?

Luckily, aku tak ada nombor Abang Faid. Tak dapatlah aku nak beri pada dia…” Aku seperti terkurung dalam dunia asing. Apa yang Kamilia katakan hanya bagaikan angin lalu yang menyapa pergi. Sedikitpun tak menyinggah di benakku lantaran fikiran yang asyik berputar ligat memikirkan hal Puteri Jelita dan Abang Faid.

Aku cuba mengimbas kembali adegan majlis makan beberapa hari yang lalu. Tentang bagaimana interaksi yang terjalin di antara Puteri Jelita dan Abang Faid. Mereka nampak mesra. Puteri Jelita ramah bercerita manakala Abang Faid sentiasa bersedia menjadi pendengar setia. Memang ternyata ‘layanan’ Puteri Jelita terhadap Abang Faid agak istimewa.

Hatiku mula merasakan sesuatu. Debarnya juga lebih rancak dari biasa. Agaknya akibat rasa terkejut dengan berita yang disampaikan Kamilia.

Ah, hubungan Abang Faid dan Puteri Jelita bukan ada kena-mengena dengan diriku. Itu hal mereka. Apa perlunya aku bersusah-payah memikir.

“Apa pendapat kau kalau kita ke New Haven on the second week of March?”  Soalan Kamilia yang seterusnya menghentikan kotak mindaku dari terus memikirkan tentang Puteri Jelita dan Abang Faid. Sekaligus menukar topik perbualan kami di petang ini.

Mendengar cadangan itu, mengingatkan aku pada janji Kamilia terhadap Abang Khaizuran. Janji yang ditebar tanpa tarikh dan masa yang nyata. Segala-galanya bergantung pada keadaan.

Aku kembali menyandar. Melekapkan tubuh badan pada sofa agar kedudukanku lebih selesa.

“Tarikhnya?” Ringkas pertanyaanku. Aku faham mengapa minggu bulan Mac itu yang menjadi pilihan. Minggu itu merupakan spring break. Universiti akan bercuti selama 9 hari. Jadi, sudah tentu minggu itu kami semua akan bebas seketika dari hal-hal yang berkaitan dengan pengajian. Bolehlah juga kaki ‘merayap’ ke mana-mana. Melawat tempat-tempat yang popular di Connecticut. Tak pun melawat ke negeri bersebelahan. New Jersey, Rhode Island atau New York.

Tapi… alah… dapat ke New Haven pun dah kira okey. Terisi juga waktu cuti.

Kamilia bangun dari duduknya lantas mengeliat seketika. “9 atau 10 haribulan…”

Aku memejamkan mata. Seminit dua pun jadilah…

“Ok…” sahutku perlahan sebelum telingaku menangkap bunyi tapak kaki Kamilia melangkah entah ke mana.

No Responses to Antara Kata & Rasa - 11

Leave a Reply